Sabtu, 28 September 2013

Soal Rejeki

Biar aja dibilang konservatif atau enggak masuk akal, atau malah sotoy . .... aku ini termasuk yang enggak percaya sepenuhnya sama aneka financial clinic, nasehat keuangan atau apalah istilahnya. Kubaca siih.. bukunya, kufollow juga beberapa twitter mereka, tapi ya sekedar tau aja hehehe dijalanin sebagian. Sebagian kutinggalkan karena enggak memungkinkan buat keadaanku saat ini.

Terus terang, aku masih percaya nasehat orang tua jaman dulu bahwa setiap anak ada rejekinya masing-masing. Orang tua cuma wajib ikhtiar kanggo lantaran alias buat wasilah / buat numpang lewat agar si rejeki sampai ke anak. Kadang memang suka itung-itungannya muncul, namanya juga manusia. Apalagi di ujung bulan seperti ini. Manusiawi kaaan.... tapi sisi yang sering jadi tameng ini, berulang kali  kena tampar  bahwa ternyata Allah punya itung-itungan tersendiri.
Akhirnya yaa.... mau enggak mau kaaan.... ikut itungan-Nya.
Kadang tiba-tiba ada pengeluaran tak terduga dan tidak dapat ditunda. Mana tanggal tua pulak. Terus nggrundel dalam hati. Tapi jadi malu... karena sangat mudah bagi Allah untuk kasih pemasukan tak terduga juga, kan kan kan ?

Sebagai pegawai yang terikat jam kerja dan konsekwensi turunannya  (penghasilan sesuai kehadiran, kepangkatan sesuai masa kerja, dll. ) rasa-rasanya semua pintu pemasukan itu 'sudah bisa diperkirakan'.
Nah makanya ketika tiba-tiba di pagi hari kita bangun telat atau de krucils tiba-tiba berulah yang bikin kerjaan rumah tertunda, atau di  tengah perjalanan ke kantor ada sesuatu yang mungkin bisa bikin terlambat, refleks di kepala langsung berhitung.. yah... sekian persen melayang. Apalagi Bandung ini kota besar, kadang karena asyik kerja kita kita nih jadi kudet soal event yang bakal mengganggu lalu lintas esok hari. Jalan ditutuplah, dibelokinlah... dsb...
Tapi sebaliknya, kadangpun kita bagai mendapat berkah ya... ketika karena sesuatu dan lain hal dari rumah sedikit terlambat, sampai-sampai udah pasrah dengan sekian persen potongan,  ternyata sepanjang jalan lalu lintas lancar jaya. Walhasil bisa sampai kantor enggak terlambat, meski mesin presensi menunjukan 07.30.50 hehehe... belum 7.31. Slamet... slamet...
Etapi masih ada lagi lhoo.. pintu kebocoran kehadiran lain adalah lupa absen, alias lupa setor jari ke mesin finger print, udah gitu pas kita lembur pula, udah gitu pulangnya lewat pintu yang CCTV-nya mati. Lengkap kaaan ???
Atau ada lagi problem yang lebih ekatrim,  mungkin ada yang naik pangkatnya terlambat, maksudnya sudah berhak naik pangkat tapi belum disetujui, atau sudah berhak menduduki jabatan tapi belum diamanahi, atau naik gradenya terlambat seperti aku ini.
Aku menyebut semua fenomena itu sebagai bagian dari takdir. Tak ada satu kejadianpun yang menimpa satu anak manusia melainkan sudah Allah ditetapkan terjadi padanya. Justru saat ada kejadian yang menurut kita buruk inilah, saatnya 'menengok ke dalam' kata Ebiet G. Ade.

Soal kenaikan grade ini dulu pernah ada kasus di kantor lama. Ada salah satu teman yang mempertanyakan kenapa dirinya enggak naik grade. Ternyata setelah lacak sana lacak sini sampai ke kepegawaian kanwil diketahui ada nilai cukup di salah satu  periode penilaian. Dan teman ini ngotot minta nilai cukup itu diralat. Karena dia merasa sudah bekerja dengan baik. Saat itu si atasan langsung yang menilainya sudah pindah kantor. Dikejarnya ke kantor yang baru. Padahal setahuku penilaian itu melibatkan atasan langsung/kasinya dan 2 kasi lain. Mungkin saking keselnya atau apa, eh si atasan langsung ini keceplosan sama anak buahnya : enggak malu apa ngejar-ngejar dinilai baik. Udah jelas-jelas beberapa kali kepergok bilangnya masih tugas ternyata mobilnya parkir di toko bahan bangunan, jemput anak sekolahlah, dsb. (Ya maklum aja waktu itu kebetulan jalur-jalur si teman itu dilewati pula sama si atasan langsung. Jadi gak heran juga kalau sesekali bertemu bila kejadiannya berulang) Nah, kalau kejadian kayak gitu, kan malu yaa... udah ajalah... serahkan penilaian sama pihak yang berwenang. Yah kalau penilaian para beliau itu menurut kita salah, toh kita punya Sang Penilai yang tak pernah salah. Kita serahkan saja urusan ini pada-Nya.

Dan semoga Dia limpahkan 'keberkahan' atas rejeki (tidak sebatas materi ya....) yang kita dapatkan, yakni meluasnya kemanfaatan. Suami makin cinta, semua anggota keluarga sehat jadi gak perlu biaya obat, bisa membantu kirim kirim ke keluarga besar, sahabat makin dekat, amanah-amanah terselesaikan, dsb. Amiiiin....
Dapet ini dari DP mbak Yulianti (temen kantor).

12 komentar:

  1. Aku dibesarkan oleh ibuku yang prinsip keuangannya kurang lebih sama kaya mbak Titi ini, jadi ya sedikit banyak aku juga berprinsip begitu... Tapiii lingkungan pergaulan dan jaman kadang menuntut berbeda Mbak.. Investasilah, asuransilah, ini itu.. Bahkan uang sekolah anak 20 tahun ke depan harus disiapkan dari sekarang. Sebagian kuikuti, sebagian enggak. Fleksibel aja, nyantai aja... Tapi tetep aja suka envy klo liat temen yg financial managementnya rapi banget hehe.. Suka panik sendiri :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... kalau mbak Tituk bisa tuh pakai jasa financial planner dan ngikutin mbaaak... ayo aku dukuung. Hehehe
      Klo keluarga ibuku dulu hampir sama kayak keluargaku sekarang. Ortu PNS dengan banyak anak. Mau dihitung sedemikian rupa sehingga juga malah bikin mumet bin rudet. Jadi solusinya mungkin nambahin pintu-pintu pemasukannya aja kali yaa... *menghibur diri

      Hapus
  2. Toss dulu mbak... Samaaa, mbak, kalo ngikutin financial plan yang ada di buku-buku atau di seminar-seminar gitu jatuhnya puyeng bin judek deh.. aku sama mungkin sama mbak Titi, kadaang percaya (pasrah) kalo rejeki itu pasti sudah Allah atur, cuma kadang yo deg-degan kalo mendadak ada pengeluaran tak terduga, wong yang terduga aja masih kelabakan manajemennya ^_^.. La haula bener deh sekarang + cari cara nambah pintu pemasukan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.... puyeng bin judhek bin pedit klo aku Kaaa....
      Bener, kita laa haula walaa quwwata illa billah aja ya... trus tambahin hasbunallahwa nikmal wakiil. Lengkaap deeh

      Hapus
  3. rajin bgt nulisnya, mbak :)
    tetep semangat yah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi..... tempat curhaaaaat... takut keburu penuh di kepalaa..

      Hapus
  4. aku sih biasnaya baca aja tapi prakteknya sih beda hehehe

    BalasHapus
  5. like this post sooo much, deh pokoknya, mbak! Hidup emang bukan itungan matematis manusia, ya?
    Dan manaaaa ini rapel kenaikan gradenya? katanya yg 2,5% milik rame2... ihik... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups, itungan manusia banyak melesetnya. Udah dihemat-hemat di tanggal tua, eh ada saja pengeluarannya. :D
      Rapelnya masih bulan depan kakaaaaa....

      Hapus
  6. hihihi mbak, aku juga ngerasa kalo dihitung hitung malah pusiang, mending berusaha tidak boros dan lifestyle dijaga jangan sampe ngalahin penghasilan, Kalo ngikutin kata perencana keuangan, biaya pendidikan untuk anak maksimal 10 persen, lah aku piye udah lebih dari 30 persen dong huahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. 10%? Untuk pendidikan? Wow....baiklah mari kita tambahkan jatah investasi dan jatah tabungan untuk biaya pendidikan. Anggap saja investasi masa depan...

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan