Selasa, 29 Oktober 2013

LDR

Maaf yee... judulnya lebai...
Kalau yang menduga ini tentang Abi, maaf lagi, kecele.

Ceritanya minggu lalu aku pakai tas punggung yang jreng jreng jreng, perpaduan ungu sama kuning menyala. Kumat? Haha enggak kok. Itu cuma tukar pakai dengan Fathimah.
Selama 4 hari F1 ada acara sekolahan, LDK (latihan dasar kepemimpinan) yang kerja sama dengan Secapa TNI. Tempatnya masih di Bandung siih... alhamdulillah... di asrama pula, jadi enggak khawatir terhadap perubahan cuaca seperti hujan dan panas yang begitu mudah berganti akhir-akhir ini. Tapi kan, gak boleh bawa hape dan gak boleh dijenguk.
Buat kami, ini adalah kepergian mbak yang terlama. Pernah study tour ke Yogya, tapi kan cuma dua malam.
Sampai Faiz aja 'protes' pas dikasih tau mau pergi Senin pulang Kamis. Mbak meuni lama lama teuing perginya... gitu katanya.

Senin pagi itu mbak berangkat sekolah seperti biasa. Siang baru pergi LDK.Biasa 'enggak pamit'. Jadi kebiasaan si mbak ini, suka sambil lewat dapur salim sambil bilang berangkat. Padahal dia masih mau ngapain lagiii ... gitu di kamar. Kadang masih nyemil apa di meja makan.
Beda kalau F2 suka bolak balik pamit, nantilah kapan kapan aku buat jurnal khusus ttg kebiasaan (aneh) mereka dalam hal pamit.
Mengingat dia mau pergi lama, kayaknya dia berangkat enggak bilang lagi gitu, rasanya kok ada yang kosooooong gitu. Mari kita mendadak melow..
Aih ya sudahlah, aku menyibukkan diri dengan memasak. Toh hari ini Abi gak dines jadi ada di rumah.
Nah begitu jam 9-an ada SMS masuk.
"Ummi, mbak berangkat sekarang ya..."
Akupun segera ke back office trus nelpon dia.
Hik hik... sampai bingung mau bilang apa. Speechlesss gituu... mendadak aja kerongkongan tercekat. Ada yang mau jebol di sudut mata. akhirnya aku cuma bilang hati hati ya mbaak, sepi nggak ada kamu, nggak ada yang diomelin.

Pas aku selesai nelpon ada dua temen ebo-ebo yang nanya. Ada apa ? Adoooooh, berarti keliatan banget itu perubahan ekspresiku. Pas aku cerita, antara menahan air mata dan menertawai kecengenganku, ibu yang satu menghibur. Sukur deh, di asrama. Pas putri pertama beliau kebagian di Ranca Upas. Jadi kayak camping gitu... ya deh... akupun kembali bekerja.

Besoknya ada temen sekantor yang ternyata anaknya ikut LDK juga. Cowok. Tapi dia bawa hp sembunyi-sembunyi. Katanya pas di sms gimana ? Jawabnya : seneng. Gitu doang. Tapi mewakili ya.... akupun jadi sedikit lebih tenang. Singkat cerita sampai hari Kamis semua baik-baik saja.

Hari Kamis sore aku pulang kantor, mbak udah di rumah. Suaranya serak. Katanya kebanyakan teriak dan sorak. Meski demikian, dia tetep ngomoooooongggg terus, cerita banyak hal. Cerita mentornya lah, cerita temannya lah, soal makan, soal makanan, soal mandi yang musti antri dan gantian, soal tidur, daaaan.... soal hantu tentu saja. Nggak seru yaa.. kalau nginep di asrama gitu gak ada serem-seremnya.hehe
Akhirnya pas menjelang jam tidur, dan pembicaraan masih didominasi dia, kasian anak yang lain nggak kebagian sessi. aku godainlah si mbak. "Mbak, tau enggak, Allah kasih kamu serak itu sebagai pengingat, supaya kamu istirahat ngomong"
"Habisan serruuuu Umiiii". Ya meski pas dia ngomong itu sejatinya adik-adiknya juga bagai didongengin aja, pada melingker di tempat tidur gitu.

Nah, besok paginya, pas aku masak, si mbak mampir ke dapur (dia libur) dan bilang : "Ummi, kemarin aku di sana nangis lho..."
"Kenapa?" Tanyaku
"Aku inget Ummi...."
Hihihi..... aku cukup tahu diri enggak membahas lebih lanjut. So do, I jika di posisi dia.
Yippie, senengnya mendapati ternyata bukan aku aja yang (hampir) nangis,  ternyata ada dua anak cengeng di rumah gara-gara 4 hari pisah.
:p

Kamis, 17 Oktober 2013

4 Hari Libur Panjaaaang

Holiday kali ini enggak ada acara kemana-mana. Yah biasanya juga enggak kemana-mana sih... hehehe.. Tadinya keluarga Echi mau lebaran di Bandung, tapi berhubung Echi gak bisa cuti, dari awal bulan Mama Echi dah SMS kalau enggak jadi lebaran di Bandung.

Hari Sabtu anak-anak masih sekolah seperti biasa. Masih UTS malahan. Trus Abi dines sampai pagi. Jadi ya...enggak seru aja cuma berdua Faiz di rumah. Sore nanti ada ibu-ibu mau pada silaturrahim di rumah, aku masak bubur candil dan bubur sumsum yang udah terbilang sukses.
Abis zhuhur aku bekam sama Nenek Ranan. Waaah... asyiknya, bekam berbonus curcol hehe. Biasanya kalau bekam basah, darahku enggak banyak. Etapi kemarin banyak lhoo... kenapa ya.. apa karena lama enggak dibekam ? Trus sama Nenek Ranan titik yang dibekam banyak banget, punggung 2, pinggang 2, al kahil+leher 3, betis masing-masing dua jadi 4, trus di kaki dekat jari-jari 2, dan di punggung tangan antara ibu jari dan telunjuk 2, dada 2 ya Allaaah.... 17 titik. Biasanya aku 7 aja, paling banter gambah dua di kaki. Kirain bakal kenapa-kenapa, ternyata enak juga. Sementara aku dibekam, Mama Ranan bikin pancake, jadi habis dibekam aku disuguhin pancake rasa pisang. enaaakk...
Sorenya ada teman-teman datang ya gak kerasa aja tau tau maghrib.

Hari Minggu aku bikin ketan. Setengah kilo langsung tandas sbagian dibawa Abi ke kantor. Ihiirrr... senengnya. Jarang-jarang Abi mau bekal makanan dari rumah. Karena hari libur , dan biasanya anak-anak suka nyari cemilan, habis ketan terbitlah kacang ijo. Etapi nanti malem kan mau sahur puasa Arafah, sedang Abi nggantiin temennya dines. Yaah... enggak seru deh, sahur enggak ada Abi. Tapi Abi janji mau nelpon pas jam sahur. Abis makan malam aku masak lagi buat sahur pleus nyobain bikin oreo stick yang sangat membuatku penasaran.  Akhirnya bisaaaa..... berhasil laaah... meski sempat gagal dikiit.

Hari Senin full masak. Ini sibesar kesatu dan kedua malah sekolah, gak ada yang bisa membantu. Alhamdulillah F3-F5 ada semua. Hehe... mulailah aku mencuci 3 ekor ayam anteran tetangga. Trus aku ungkep. Ati ampelanya aku ungkep terpisah. Pun cekernya aku rebus buat kaldu. Sampai siang jam sebelasan baru beres. Alhamdulillah anak-anak puasa semua, kecuali Faiz. Cincaylah makanan Faiz mah sama ayam goreng atau telor ceplok-ceplok di wajan alias scramble egg.
Baru, siang itu pula aku berburu selongsong ketupat. Alhamdulillah dapat.
Jadi habis zhuhur setelah selongsong ketupat dicuci, ditiriskann dulu. Habis itu baru diisi. Tugas Ayuk dan Teteh untuk mengisi ketupat. Diisinya sekitar ¾ -nya. Ini mah resep mertua. Alhamdulillah ketupatnya jadi bagus. Trus habis itu baru kupas kentang. Abis ashar opor mateng, trus dianterin wafer tango sama bu dokter keluarga hahaha bukannya kita yang kirim parcel, kebalik ya ...
Trus buat buka puasa, bikin putu ayu, martabak tahu dan.... seblak. Sessuatu pokoknya... Malem takbiran Abi keluar beli susu ultra coklat. Yuhuuy.. alhamdulillah, besok gak perlu bikin susu coklat. Oh ya, minum susu coklat di pagi hari lebaran ini adalah kebiasaan dari Ibu Mertua alm.

Selasa pagi lebaran, kegiatan mulai lebih pagi. Anak-anak juga dibangunin lebih pagi, trus diingetin untuk mandi sunah hari raya. Kami berangkat shalat lebih pagi. Karena biasanya kalau Idul Adha shalatnya jam setengah tujuh. Sunahnya tidak makan minum sebelum shalat. Maka anak-anak gak ada yang makan minum. Kecuali Faiz aku kasih roti cream meises sisa sahur Abi, karena khawatir kelaperan :D dan rewel. Alhamdulillah, dua lebaran ini (Idul Fitri kemarin pleus sekarang) Faiz dah shalat sama Abi. Udah bukan balita ya Nak, jadi shalatnya di shaf depan aja :D
Overall lancaaar... anak gadis aku pesenin habis shalat dengerin kutbah, jangan ngobrol, ini sunnah juga. Semoga nanti besar mereka dapat memetik hikmah, biar lebih mantep. Meskipun sebenarnya lebih utama menjalani sunnah karena cinta Rasulullah SAW semata.
Abis shalat nggak ada foto official hehe.. gak ada yang motoin/gak ada kamera. *ikut kebawa maling tahun lalu*
Lagian, Abi juga buru-buru ganti baju karena mau nungguin air yang kemarin enggak ngalir.
Ya udew, para cewek pun lepas kerudung dan menikmati ketupat opor ala Ummi.

Pict : abaikan rendang yang kurang hitam ituh yah... enggak keliatan malah ya..

Minggu, 13 Oktober 2013

Awas : Pencuri di Tengah Hari

Oktober tahun lalu...

Jumat siang. Adzan telah berkumandang. Aku tengah sibuk karena menjelang tanggal akhir laporan, dan aku piket siang pula.
Kalau sudah sibuk begitu, boro-boro mengangkat telpon -dan memang enggak boleh tetelponan di saat melayani pelanggan-, membaca dan membalas SMS pun kadang terlupakan.
Biasanya aku membaca dan membalas SMS saat perlu ke toilet, jadi sekalian.
Terkecuali kalau lagi sedikit tamu, masih bisa laah balas-balas sms atau bbm-an.

Sebelum piket aku menyempatkan ke toilet. Betapa terkejutnya aku, ketika mendapati  miscalled berkali-kali dari nomor rumah, dari nomor teh Eva -penjaga toko kue samping rumah- dan juga dari berbagai nomor tak dikenal. Detak jantungku langsung berpacu cepat. ADA APAA ???

Langsung aku telpon nomor teh Eva. Betapa terkejutnya ketika telpon diangkat yang terdengar adalah suara Ayuk yang nangis nggerung-nggerung. (Bhs Jawa : menangis tersedu dengan suara keras)
"Ummmi..... cepet pulaaang.... Ayu takuuut...."
Begitu suara Ayuk.
"Kenapa ? Ada apa ?"
"Ada pencuri masuk rumah kita... "
"Innalillahi.... *aku menenangkan diriku sendiri* Kamu KETEMU enggak sama mereka ?"
"Engggaak... *alhamdulillaah, syukurku dalam hati*  waktu aku pulang sama Teteh, kamar ummi berantakan. Kirain Abi lagi beres-beres, aku panggil panggil enggak ada orang. Terus aku lihat kamarku, kamar Mbak, semua juga berantakan. Aku takuuut.. aku langsung lari keluar"
"Terus Teteh di mana ?"
"Teteh di rumah Nisa. " *alhamdulillah*
" Bibi sama Faiz di mana ?"
" Bibi belum pulang dari jemput Faiz" *alhamdulillah*
"Ya sudah, Ayuk berhenti  nangis. Malu sama Teh Eva ya.. Alhamdulillah Ayuk enggak ketemu sama orang jahatnya. Alhamdulillah semua selamet. Dzikir ya Nak, biar tenang. Ummi pulang sekarang"
"Laptop Abi sama Ummi diambil pencuri...." Ayuk masih bicara sambil menangis.
"Iya ... sudah. Enggak papa. Yang penting kalian selamat. Sudah ya... kalau takut pulang, di teh Eva saja dulu. Ummi pulang sekarang."

Ayuk menuruti kata-kataku. Kemudian aku  menelpon nomor yang tak dikenal, ternyata nomor Ayah Nisa. Kondisi Teteh sama, menangis dan ketakutan. Syukurlah si Teteh bawaannya agak lebih tenang. Setelah kubilang aku mau pulang, Teteh berhenti menangis.

Aku bergegas mencari pengganti piket. Minta izin pak boss, pinjem motor dan pulang. Percuma telpon Abi juga lagi Jumatan. Aku cuma sms : Ummi pulang, ada pencuri masuk rumah.

Sepanjang jalan aku bersyukur, alhamdulillah anak-anak selamat. Nggak terbayangkan kalau pas pencuri masuk, ada bibi dan Faiz... oh Noooo...... nau'dzubillahi min dzalik. Apalagi udah baca berita serem-serem *kayak ceritanya baginda ratu dan komen mbak tituk*'

Pas aku sampai rumah, Bibi dan anak anak sudah pulang. Jumatan sudah kelar. Sudah ada pak RW di halaman rumahku. Juga beberapa bapak-bapak sekitar.

Kemungkinan maling masuk lewat pintu belakang, dan keluar lewat pintu samping. Ada pisau dapurku tergeletak di tembok samping. 

Pak RW kemudian menelpon pak polisi yang biasa ada di kelurahan. Kami menunggu dan berusaha tidak merusak TKP. Tak lama kemudian Abi datang. Nggak bakalan tega deh melihat wajah Abi lama-lama.
Yang paling kehilangan tentu Abi. Di laptopnya ada data-data skripsi *sampai setahun ini belum ada progress berarti* dan pekerjaannya. Ada juga scan-an foto-foto masa kecilnya sampai selama hampir 10 tahun kami berumah tangga saat belum punya kamera digital.  Dan netbook second-ku pun hadiah dari Abi, *honor Abi ada proyek kerja sama dengan anak itb dan harus 2 minggu ke Cirebon dan pepanasan sampai kulit terbakar*

Tapi sampai pak RW pulang, pakpol tak kunjung tiba. Sampai mbak dan Fikri pulang, bahkan sampai maghrib pakpol enggak datang juga. Ya sudahlah, kata Abi beresin aja. Yang penting kita slamet semua.
Kamipun membereskan rumah. Pisau dapur yang di luar ya di bawa masuk. Udahlah ... enggak usah ngarep barang bakal kembali. Kecil sekali kemungkinannya. Insya Allah ada banyak hikmah yang tersembunyi dari kejadian ini. Semoga Allah mengganti kehilangan ini dengan yang lebih baik dan lebih berkah. Amiiin.


Sedikit tips aja buat teman-teman dari hikmah yang dapat kuambil atas kejadian ini
:

* tetap waspada, meski keluar sebentar/dekat, tetap saja kunci semua pintu dan jendela. intinya tutup akses orang asing masuk rumah.

*menjaga hubungan baik dengan tetangga itu perlu. Ada tempat 'pelarian' buat kita / anak minta tolong bila ada kejadian darurat. 
Tentu kita juga harus siap jika dimintai pertolongan yaa...

*tetap menjalin komunikasi sepanjang hari dengan anak-anak meski kita di tengah kesibukan pun. minimal sms-an pulang jam berapa, sampai di mana, dsb kalau anak-anak telat pulang / atau kita telat pulang.

*menyimpan barang berharga di tempat yang tidak mudah di tebak.

*tetap berdoa dan pasrahkan semua pada-Nya. 
Dia sebaik- baik penolong dan penjaga.


Semoga teman-teman jangan sampai mengalami kejadian sepertiku ini. Amiiin.

Jumat, 11 Oktober 2013

Mencoba Melobi

* Fathimah
Pada suatu sore, sepulangku dari kantor dan tengah istirahat sejenak ba'da shalat maghrib, F1 masuk kamarku dan ngelendot gitu. Aku usap-usap kepalanya.
'Tumben... ngapain peluk peluk Ummi?'
'Kangen, atuuuh'
'Haiyah.. kayak enggak ketemu berapa taun aja'
'Ummi, Abi ngijinin lho aku mbonceng temen aku'
'Udah punya SIM belum ?'
'Udahlaah, kan kata Ummi aku enggak boleh mbonceng anak yang enggak punya SIM'
'Lho katanya kamu paling tua di angkatanmu karena lahir (des) 97?'
'Kan SIM motor sekarang 16 tahun Mi...' (iya gitu ? Dalam hati doang sih... mau bilang nembak kali haduuh inget kata-kata Sondang soal stereotyping ituh)
'Masa sih ? Ummi ketinggalan info nih ...'
'Mi, nanti kalau aku 17 tahun beli motor matic ya....'
'Mmmmm kayaknya kalau buat dipakai Ummi atau kamu ... belum perlu deh mbaak.. Ummi kan masih searah sama Abi, kamu sekolah tinggal ngesot aja, jadi kita belum perlu motor'
Fathimah pun bangun kembalj ke kamarnya.
Ohh... jadi arti pelukan tadi......

*Fikri
Timingnya sama. Pas aku leyeh-leyeh bentar abis maghrib sebelum masak.
Dengan wajah cerah ceria full cengar cengir , pulang bimbel langsung tiduran di sampingku.
"Ngapain cengar cengir ?"
"Ummi, aku TO-nya tertinggi lho se-kota Bandung. Se-Nurul Fikri Bandung."
"Oya ? Hebat dong. Emang berapa nilai kamu?"
"Ummi telpon aja ke NF. Aku minta hadiah 50 rebu ya Mi..." sambil nyengir lebar.
"Ah, Ummi mah mau nunggu pemberitahuan resmi dari NF. 50 rebu mah keciilll (disaat enggak bokek, glek). "
Fikri enggak melanjutkan perjuangan semangat lima puluh ribunya, ganti asyik twitteran pake hapeku.

*Fadhila
Ini mah aku baru masuk rumah.
"Ummi ... aku punya kabar gembira. Aku dapat seragam lagi lho..."
"Seragam apa yang sekarang ?"
"Seragam batik."
"Alhamdulillah..."
"Ummi punya janji ya .. sama aku, mau beliin legging baru" - hihi legging 20 rebuan buat daleman rok sekolah. Aku memang selalu ribut kalau para gadis itu pura-pura lupa gak pakai celana panjang tapi malah pake celana selutut.
"Oh ya... insya Allah nanti besok dibeliin"

See..... yang paling murah dan memang perlu saja yang langsung mendapat persetujuan. Hahaha dasar emak pelit eh irit ya...

Selasa, 08 Oktober 2013

Membaca Aneka Gaya

Kemarin-kemarin, Faiz sukanya baca buku anak-anak banget, model model Halo Balita, Rasul Sayang Binatang, Rasul Sayang Anak-anak (buku Muhammad Teladanku untuk Balita). Kalaupun minta bacain Bobo, ya bagian komik-komiknya macam si Bona dan Rong Rong atau si Milo gitu...
Kadang ya dibacain si EnsiklopeBee dari Bee Magazine/ Pustaka Lebah. Tapi itupun bacanya loncat loncat halaman yang dia mau. Agak sedikit tahan kalau yang dibaca si VocaBeelary, soalnya dia jadi bisa banyak nanya.

Nah, akhir akhir ini, dia sudah mulai ngoprek buku-buku Fikri. Antara lain buku tentang pesawat, kendaraan besar, alat-alat berat dan mobil balap. Waaah... bacanya sampai berulang-ulang. Iyalaah... itu kan topik yang macho banget ya.. mungkin macam Ephraim ngobrolin superhero-nya.
Akhirnya setelah membacakan entah berapa spec pesawat, mobil balap dan kendaraan berat aku nyerah dooong...
Kugodain Faiz gini : makanyaaa... bisa baca sendiri... jadi mau baca buku berapa banyakpun bebas bebas aja.

Dan Faiz pun membaca sendiri dengan gayanya ini

Jumat, 04 Oktober 2013

Gara-gara Wajah Bokek ^_^

Berhubung sudah tanggal muda dan sudah diendapkan beberapa hari, jadi aku bisa sambil ketawa bikin postingan ini.
Meskipun judulnya diri ini bokek, tapi jualan alhamdulillah jalan terus....karena di luar sana masih baaaaannyyyaaak orang yang tidak pernah mengenal kata bokek dalam kamus dompetnya. Lumayaan... selisihnya bisa bikin dapur tetap ngebul.
Nah di minggu terakhir bulan lalu, ceritanya aku ke salah satu bank di Jl Lengkong. Bank ini dulu nyempil di sudut gedung kantor kami. Tanggal setua itu aku bukan ngambil lho... aku SETOR ke teller. ini perlu di capslock. Jumlah setorannya memang enggak seberapa, lagian habis kusetor aku harus nransferin lagi ke supplier. Numpang lewat doanglaah..
Selagi mbak teller yang cantik dan baik itu memproses setoranku, aku basa basi minta maaf datang di injury time. (Jam 14.55). *Bener-bener kebayang pekerjaanku sendiri klo udah beberes di injury time ternyata ada pelanggan lagi itu rasanya gimanaaa....gitu...
Kata mbak teller nggak papa sambil tersenyum.
Eh tetiba ibu-ibu berwajah ramah (Ibu) di samping teller menyapaku :
Ibu : "Ibu kerja di kanwil ?"
Aku: "iya, duluu"
Ibu : "sekarang di mana ?"
Aku: " di purnawarman Bu..."
Ibu : "Ooooh......sekantor sama mas Yxxx ya..." sambil nyebutin orang keuangan kantorku. *yaah... si Ibu ini sudah menemukan persamaan di antara kami, sama-sama kenal dengan seseorang*
Aku : "iya Bu..."
Ibu : "kenapa enggak mengajukan kredit, Bu? Lagi promo lho Bu, sekarang cicilannya lebih rendah." *yaah...'perangkap' penjualan sudah dipasang*
Aku : "waaah... saya aja masih punya cicilan di sini Bu. Emang sampai kapan promonya?"  *spontanberalasan, tapi sedikit tergoda*
Ibu : Halaah... paling tinggal berapa si Bu, top up aja . Kami promo sejak bulan puasa Bu. Sampai akhir september. *Auw auw... ibu ini mulai 'menjerat' calon pelanggannya*
Aku : mmm... buat apa ya Bu.... kayaknya saya belum perlu deh..
Ibu : buat apa aja Bu, kendaraan, rumah baru atau renovasi rumah. Teman-teman sekantor bu Titi banyak lho...yang sudah mengajukan dan sudah cair... *si Ibu mulai mengatasi keberatan pelanggan.*
Gini aja deh Bu, bawa formulirnya dulu sama daftar cicilan, nanti kalau iya, Ibu tinggal bilang mas Yxxx, paling sehari dua hari sudah beres. *yup, jeratnya sudah diikat*
Aku : mmmm....bisa cek sisa kredit saya enggak Bu ?
Ibu : Oh, bisa, bisa ... silakan ke customer service.
Dan sore itu aku bener bener merasa seperti pelanggan istimewa gara-gara wajah bokek ini. Sekaligus aku mendapatkan ilmu pemasaran dari si Ibu yang ternyata kepala unit di bank tsb -setingkat capem kali ya- yang ternyata berangkat dari marketing.
Huhu... pantesan pinter banget ngebujuknya :p
*kalau jualan tuh gitu Ti... tetap semangat sampai detik terakhir.
Baidewei klo dapur dah bocor sampai sinar matahari kelihatan terang benderang gigi, udah perlu renov belum ya....

Selasa, 01 Oktober 2013

Celoteh Faiz

Ketika kemarin membaca tulisan Ika tentang si bungsunya yang nggemesin, hihi jadi inget beberapa kejadian sama Faiz  yang bikin senyum-senyum juga.

*Gagal Modus
Si Faiz itu kan satu-satunya anakku yang enggak dibeliin persediaan susu di rumah. Selain karena terkuaknya rahasia bahwa setelah si anak lulus ASI sebenarnya dia tidak membutuhkan susu *ini kalimatku ya.... silakan gugling untuk informasi lengkapnya* juga karena barengan Faiz selesai ASI pas kami mulai nyicil rumah yang jumlahnya bikin kantong bolong. Tapi, aku tetap mengakui bahwa susu itu enak hehe maka kadang-kadang ya masih mbeliin susu buat Faiz. Biasanya susu ultra kotak.
Nah, si Faiz ini udah punya modus, kalau habis maghrib suka nanya-nanya Ummi mau ke warung enggak, mau nyuruh anak-anak belanja enggak, dsb. Kamsudnya dia mau nyelipin titip susu di daftar belanjaan.
Nah, di salah satu hari bokek #eh :) aku ngomong sama Fikri :
"Would you like to buy some fried rice ?"
Fikri ngangguk angguk
"And some eggs"
Fikri ngangguk-ngangguk sambil senyum senyum.
Sampai beberapa barang aku sebutin. Semua in English ceritanya. Eh, si Faiz cemberut, ngambek sambil teriak :
" Meuni kudu ngomong Inggriiiiiiss".
Kami semua ngakak-ngakak berasa berhasil ngerjain dia biar gak nitip susu. *emakpedhit

*Gombalan Baru
Setelah makan malam, kalau enggak main bola sama Abi, Fikri atau sama Aku, maka kegiatan Faiz adalah membaca/dibacakan buku cerita atau mewarnai.
Nah, paling bikin males kalau mewarnai berdua Faiz adalah : Ummi mewarnai dua bagian, dia mewarnai satu bagian. Maklumlah, ummi kan males mewarnai sesuai speed Faiz, mending cepet2 trus balik lagi ke dapur atau baca novel. Hehe..
Nah biasanya jurus yang dia pake adalah : ayo Mii.... pliiss pliiiss.....
Eh kemarin pake kata-kata baru :
"Ummi.... ayo kita mewarnai yuukkk... pliisss mohoon.... mohooon... sambil pasang watados gitu. Hadeeeuh...

*Pakai Otak
Beberapa hari lalu, pas lagi mewarnai tiba-tiba Faiz nanya "ummi, kalau otak teh di sini ?" Sambil nunjuk kepalanya. Aku bilang iya sambil nunjukin posisi yang benarnya.

Nah, Faiz kan baru mulai belajar membaca iqro. Agak telat memang dibandingkan kakak-kakaknya dulu. Dari A sampai sho, dho dia terbilang lancar.  begitu sampai huruf tho dan zho eh dia mulai bingung. Pokoknya empat huruf itu ketuker-tuker gitu. Sampai sampai  harus diulang beberapa kali. Aku balikin lagi ke sho. Trus dho, tho dan zho. Sampai beberapa hari berulang terus.
Nampaknya si Faiz juga mulai bosan atau dia sudah merasa hafal,dia mau naik ke huruf 'ain.
Kupikir, ya deh... dicobain.
Di bagian empat huruf yang dia ketuker-tuker itu, kalau dia lupa dia ketuk- ketuk kepalanya pake telunjuk  sambil nggremeng  'pake otak .... pake otak...'
Hasilnya ?  Ternyata lancaar saudara - saudara.... :D