Kamis, 17 Oktober 2013

4 Hari Libur Panjaaaang

Holiday kali ini enggak ada acara kemana-mana. Yah biasanya juga enggak kemana-mana sih... hehehe.. Tadinya keluarga Echi mau lebaran di Bandung, tapi berhubung Echi gak bisa cuti, dari awal bulan Mama Echi dah SMS kalau enggak jadi lebaran di Bandung.

Hari Sabtu anak-anak masih sekolah seperti biasa. Masih UTS malahan. Trus Abi dines sampai pagi. Jadi ya...enggak seru aja cuma berdua Faiz di rumah. Sore nanti ada ibu-ibu mau pada silaturrahim di rumah, aku masak bubur candil dan bubur sumsum yang udah terbilang sukses.
Abis zhuhur aku bekam sama Nenek Ranan. Waaah... asyiknya, bekam berbonus curcol hehe. Biasanya kalau bekam basah, darahku enggak banyak. Etapi kemarin banyak lhoo... kenapa ya.. apa karena lama enggak dibekam ? Trus sama Nenek Ranan titik yang dibekam banyak banget, punggung 2, pinggang 2, al kahil+leher 3, betis masing-masing dua jadi 4, trus di kaki dekat jari-jari 2, dan di punggung tangan antara ibu jari dan telunjuk 2, dada 2 ya Allaaah.... 17 titik. Biasanya aku 7 aja, paling banter gambah dua di kaki. Kirain bakal kenapa-kenapa, ternyata enak juga. Sementara aku dibekam, Mama Ranan bikin pancake, jadi habis dibekam aku disuguhin pancake rasa pisang. enaaakk...
Sorenya ada teman-teman datang ya gak kerasa aja tau tau maghrib.

Hari Minggu aku bikin ketan. Setengah kilo langsung tandas sbagian dibawa Abi ke kantor. Ihiirrr... senengnya. Jarang-jarang Abi mau bekal makanan dari rumah. Karena hari libur , dan biasanya anak-anak suka nyari cemilan, habis ketan terbitlah kacang ijo. Etapi nanti malem kan mau sahur puasa Arafah, sedang Abi nggantiin temennya dines. Yaah... enggak seru deh, sahur enggak ada Abi. Tapi Abi janji mau nelpon pas jam sahur. Abis makan malam aku masak lagi buat sahur pleus nyobain bikin oreo stick yang sangat membuatku penasaran.  Akhirnya bisaaaa..... berhasil laaah... meski sempat gagal dikiit.

Hari Senin full masak. Ini sibesar kesatu dan kedua malah sekolah, gak ada yang bisa membantu. Alhamdulillah F3-F5 ada semua. Hehe... mulailah aku mencuci 3 ekor ayam anteran tetangga. Trus aku ungkep. Ati ampelanya aku ungkep terpisah. Pun cekernya aku rebus buat kaldu. Sampai siang jam sebelasan baru beres. Alhamdulillah anak-anak puasa semua, kecuali Faiz. Cincaylah makanan Faiz mah sama ayam goreng atau telor ceplok-ceplok di wajan alias scramble egg.
Baru, siang itu pula aku berburu selongsong ketupat. Alhamdulillah dapat.
Jadi habis zhuhur setelah selongsong ketupat dicuci, ditiriskann dulu. Habis itu baru diisi. Tugas Ayuk dan Teteh untuk mengisi ketupat. Diisinya sekitar ¾ -nya. Ini mah resep mertua. Alhamdulillah ketupatnya jadi bagus. Trus habis itu baru kupas kentang. Abis ashar opor mateng, trus dianterin wafer tango sama bu dokter keluarga hahaha bukannya kita yang kirim parcel, kebalik ya ...
Trus buat buka puasa, bikin putu ayu, martabak tahu dan.... seblak. Sessuatu pokoknya... Malem takbiran Abi keluar beli susu ultra coklat. Yuhuuy.. alhamdulillah, besok gak perlu bikin susu coklat. Oh ya, minum susu coklat di pagi hari lebaran ini adalah kebiasaan dari Ibu Mertua alm.

Selasa pagi lebaran, kegiatan mulai lebih pagi. Anak-anak juga dibangunin lebih pagi, trus diingetin untuk mandi sunah hari raya. Kami berangkat shalat lebih pagi. Karena biasanya kalau Idul Adha shalatnya jam setengah tujuh. Sunahnya tidak makan minum sebelum shalat. Maka anak-anak gak ada yang makan minum. Kecuali Faiz aku kasih roti cream meises sisa sahur Abi, karena khawatir kelaperan :D dan rewel. Alhamdulillah, dua lebaran ini (Idul Fitri kemarin pleus sekarang) Faiz dah shalat sama Abi. Udah bukan balita ya Nak, jadi shalatnya di shaf depan aja :D
Overall lancaaar... anak gadis aku pesenin habis shalat dengerin kutbah, jangan ngobrol, ini sunnah juga. Semoga nanti besar mereka dapat memetik hikmah, biar lebih mantep. Meskipun sebenarnya lebih utama menjalani sunnah karena cinta Rasulullah SAW semata.
Abis shalat nggak ada foto official hehe.. gak ada yang motoin/gak ada kamera. *ikut kebawa maling tahun lalu*
Lagian, Abi juga buru-buru ganti baju karena mau nungguin air yang kemarin enggak ngalir.
Ya udew, para cewek pun lepas kerudung dan menikmati ketupat opor ala Ummi.

Pict : abaikan rendang yang kurang hitam ituh yah... enggak keliatan malah ya..

27 komentar:

  1. Waahh... idul adha yang sibuk ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya Mbaak... lupa bilang, kebetulan bibi mudik jugaa...

      Hapus
  2. Mbaak... sering dibekam to? aku belum pernah ih... mo nyobain takuut.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh iya... mana resep putu ayu?? pengin nyoba bikin... tapi gak punya cetakannya deng...

      Hapus
    2. Ayo nyobain bekam mbaak... enak lhooo... yah sakit sedikit demi kesehatan yang banyak...

      Resep putu ayunya hasil tanya mbah gugel. Haha cetakanku juga cuma 10 dikasih sama calon besan

      Hapus
  3. Mbak.. itu liburannya hari-hari masak ya?? beneran lebaran, rajin banget euy... aku dong masaknya ya setelah dapat daging, hihihihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha hari hari masak yo kepeksooo... klo beli di tanggal tengah begini ya jerit jerit dompetnyaaa...
      Masaknya cuma syarat ajaa...

      Hapus
  4. haha, itu ritual minum susu coklat di hari raya: uniikkkk sekaliii...! :D
    aduh, bubur sumsum...? mana, manaaa...? *panci udah kosong* :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaah.... minum susu coklat buat anak sekarang kali biasa saja ya... buat anak jadul itu istimewa sekali.... jaman aku kecil minumnya susu bubuk pembagian dari keludahan :p. Warnanya putih, klo mau 'coklat' tambahin kopi.
      Bubur sumsum gampil banget bikinnya, mau to ?

      Hapus
    2. mauuuu...! Buburnya sih mungkin gampil, lah itu saos gula merahnya itu kek gimana sih bikinnya? Tergantung gula merahnya juga kan, mbak? Kalo nggak bagus, jatuhnya jadi kurang enak...

      Hapus
    3. Kalau buat candilnya ya gak usah buat gulanya. Buat gulanya itu klo aku sih rebus gula merah aja pleus pandan trus kasih air baru disaring.

      Hapus
  5. sebulan sekali dibekam bikin badan enak ya mbak Titi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaaa... alhamdulillah. Kemarin juga disaranin agar rutin lagi bekamnya

      Hapus
  6. Bayangin kaldu cekernya, Mba. Hihihihi
    Yummiii. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Idaaah.... trus dibuat migoreng atau migodok ....hehe

      Hapus
  7. Mbak titi, aku berkunjung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fetyyyy..... akhirnyaaa.... *virtualhugs*

      Hapus
  8. aku seminggu liburnya mbak, ini senn kok jadi gak semangat ya heheh ekelamaan liburnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha memang susah mengusir hawa libur kook...

      Hapus
  9. aku kl kelamaan libur kdg jadi males aktivitas lg kl liburnya habis..hehehe..
    selamat Idul Adha mb..smg senantiasa penuh berkah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah keajaiban hawa libur Maak... sama kayak Titi waktu habis cuti 2 bulan kmrn.
      Selamat Idul adha juga.... barakallah

      Hapus
  10. ih aku belum bikin jurnal tentang ini sangkiiing penuhnya 5 hari itu dengan kedatangan banyak orang, harus mengumpulkan niat lagi soalnya me-recall banyak hal. Padahal kepikiran pas senin mau martandang (jalan-jalan) ke Tri dan kau lho Mbak, kan mikirnya sepi.Tapi ya itu ,ngedadak banyak banget kunjungan orang jauh
    Itu rendangnya macam opor ya penampakannya hahaha kalo aku bikin rendang macam gulai. Sudahlah mending bikin pasta pasta an lebih gampil huahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kapan juga dirimu enggak sibuk. Dan merecall ingatan itu agak agak gimana ya... buatku krn faktor U juga sih.. trus kalau udah lewat waktu suka gak mood .
      Si rendang itu.... ah sudahlah... si Abi aja ga mau nyicip. *patokan*

      Hapus
  11. Mbak, aku laper deh ngeliat fotonya :))
    Belum makan siang :D

    Kayaknya baru pertama kali berkunjung ke blog ini. Izin follow ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.... macak ciiiih..... enggak terlalu menggugah selerera kataku siih...
      Silakan follow kalau dirasa bermanfaat :D

      Hapus
  12. anak2 jg ibur 5 hari tp begitu masuk UTS. Huaaa susah ngebangkitin semangat mereka. Kelamaan libur :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah.... klo di Bandung pas udah selesai.uts. jadi anak anak masuk trus acara qurban di sekolah dan besoknya langsung belajar. Sabtunya udah terima rapot bayangan.

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan