Minggu, 13 Oktober 2013

Awas : Pencuri di Tengah Hari

Oktober tahun lalu...

Jumat siang. Adzan telah berkumandang. Aku tengah sibuk karena menjelang tanggal akhir laporan, dan aku piket siang pula.
Kalau sudah sibuk begitu, boro-boro mengangkat telpon -dan memang enggak boleh tetelponan di saat melayani pelanggan-, membaca dan membalas SMS pun kadang terlupakan.
Biasanya aku membaca dan membalas SMS saat perlu ke toilet, jadi sekalian.
Terkecuali kalau lagi sedikit tamu, masih bisa laah balas-balas sms atau bbm-an.

Sebelum piket aku menyempatkan ke toilet. Betapa terkejutnya aku, ketika mendapati  miscalled berkali-kali dari nomor rumah, dari nomor teh Eva -penjaga toko kue samping rumah- dan juga dari berbagai nomor tak dikenal. Detak jantungku langsung berpacu cepat. ADA APAA ???

Langsung aku telpon nomor teh Eva. Betapa terkejutnya ketika telpon diangkat yang terdengar adalah suara Ayuk yang nangis nggerung-nggerung. (Bhs Jawa : menangis tersedu dengan suara keras)
"Ummmi..... cepet pulaaang.... Ayu takuuut...."
Begitu suara Ayuk.
"Kenapa ? Ada apa ?"
"Ada pencuri masuk rumah kita... "
"Innalillahi.... *aku menenangkan diriku sendiri* Kamu KETEMU enggak sama mereka ?"
"Engggaak... *alhamdulillaah, syukurku dalam hati*  waktu aku pulang sama Teteh, kamar ummi berantakan. Kirain Abi lagi beres-beres, aku panggil panggil enggak ada orang. Terus aku lihat kamarku, kamar Mbak, semua juga berantakan. Aku takuuut.. aku langsung lari keluar"
"Terus Teteh di mana ?"
"Teteh di rumah Nisa. " *alhamdulillah*
" Bibi sama Faiz di mana ?"
" Bibi belum pulang dari jemput Faiz" *alhamdulillah*
"Ya sudah, Ayuk berhenti  nangis. Malu sama Teh Eva ya.. Alhamdulillah Ayuk enggak ketemu sama orang jahatnya. Alhamdulillah semua selamet. Dzikir ya Nak, biar tenang. Ummi pulang sekarang"
"Laptop Abi sama Ummi diambil pencuri...." Ayuk masih bicara sambil menangis.
"Iya ... sudah. Enggak papa. Yang penting kalian selamat. Sudah ya... kalau takut pulang, di teh Eva saja dulu. Ummi pulang sekarang."

Ayuk menuruti kata-kataku. Kemudian aku  menelpon nomor yang tak dikenal, ternyata nomor Ayah Nisa. Kondisi Teteh sama, menangis dan ketakutan. Syukurlah si Teteh bawaannya agak lebih tenang. Setelah kubilang aku mau pulang, Teteh berhenti menangis.

Aku bergegas mencari pengganti piket. Minta izin pak boss, pinjem motor dan pulang. Percuma telpon Abi juga lagi Jumatan. Aku cuma sms : Ummi pulang, ada pencuri masuk rumah.

Sepanjang jalan aku bersyukur, alhamdulillah anak-anak selamat. Nggak terbayangkan kalau pas pencuri masuk, ada bibi dan Faiz... oh Noooo...... nau'dzubillahi min dzalik. Apalagi udah baca berita serem-serem *kayak ceritanya baginda ratu dan komen mbak tituk*'

Pas aku sampai rumah, Bibi dan anak anak sudah pulang. Jumatan sudah kelar. Sudah ada pak RW di halaman rumahku. Juga beberapa bapak-bapak sekitar.

Kemungkinan maling masuk lewat pintu belakang, dan keluar lewat pintu samping. Ada pisau dapurku tergeletak di tembok samping. 

Pak RW kemudian menelpon pak polisi yang biasa ada di kelurahan. Kami menunggu dan berusaha tidak merusak TKP. Tak lama kemudian Abi datang. Nggak bakalan tega deh melihat wajah Abi lama-lama.
Yang paling kehilangan tentu Abi. Di laptopnya ada data-data skripsi *sampai setahun ini belum ada progress berarti* dan pekerjaannya. Ada juga scan-an foto-foto masa kecilnya sampai selama hampir 10 tahun kami berumah tangga saat belum punya kamera digital.  Dan netbook second-ku pun hadiah dari Abi, *honor Abi ada proyek kerja sama dengan anak itb dan harus 2 minggu ke Cirebon dan pepanasan sampai kulit terbakar*

Tapi sampai pak RW pulang, pakpol tak kunjung tiba. Sampai mbak dan Fikri pulang, bahkan sampai maghrib pakpol enggak datang juga. Ya sudahlah, kata Abi beresin aja. Yang penting kita slamet semua.
Kamipun membereskan rumah. Pisau dapur yang di luar ya di bawa masuk. Udahlah ... enggak usah ngarep barang bakal kembali. Kecil sekali kemungkinannya. Insya Allah ada banyak hikmah yang tersembunyi dari kejadian ini. Semoga Allah mengganti kehilangan ini dengan yang lebih baik dan lebih berkah. Amiiin.


Sedikit tips aja buat teman-teman dari hikmah yang dapat kuambil atas kejadian ini
:

* tetap waspada, meski keluar sebentar/dekat, tetap saja kunci semua pintu dan jendela. intinya tutup akses orang asing masuk rumah.

*menjaga hubungan baik dengan tetangga itu perlu. Ada tempat 'pelarian' buat kita / anak minta tolong bila ada kejadian darurat. 
Tentu kita juga harus siap jika dimintai pertolongan yaa...

*tetap menjalin komunikasi sepanjang hari dengan anak-anak meski kita di tengah kesibukan pun. minimal sms-an pulang jam berapa, sampai di mana, dsb kalau anak-anak telat pulang / atau kita telat pulang.

*menyimpan barang berharga di tempat yang tidak mudah di tebak.

*tetap berdoa dan pasrahkan semua pada-Nya. 
Dia sebaik- baik penolong dan penjaga.


Semoga teman-teman jangan sampai mengalami kejadian sepertiku ini. Amiiin.

14 komentar:

  1. Balasan
    1. Iyaa Mem, sampai sekarang masih deg deg an kalau ingat kejadian itu, atau dpt telpon dari rumah di siang bolong.

      Hapus
  2. Mbak, ini kejadian kapan? Beneran tahun laluuu...? Atau jumat lalu, sih?
    Ya ampuuunnn, aku beneran shock! Untuuunnggg nggak kenapa2 ya anak2 itu loh, mbak. Huhuhu...
    Dan kemanaaaaa pak pol disaat2 seperti ini..? Maling rumah biasa, tapi kan tetep diproses serius, paaaaakkk...!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oktober tahun laluuu.... menjelang idul adha ...
      Inget banget hari Jumatnya... pas anak-anak UTS juga...
      *alhamdulillah anak-anak sempat tertahan pulangnya karena roda mobil jemputannya kejeblos masuk got. Aku masih ngeri kalau membayangkan anak-anak pulang duluan.*
      Malingnya mempelajari kan, jam keluar bibi njemput jam berapa. Tapi soal uts ini aku nggak yakin. Ah.. alhamdulillah pokoknya...

      Tentang pakpol, itulah yang kami sayangkan, kenapa sih gak nengokin rumah kami. Nengokiiiin aja.... udah bikin kita seneng. Tapi ya sudahlah, malah pak RW cerita di RT sebelah ada tentara kehilangan motor yang lagi diparkir di halaman. Masiih soree. Dan gak ketemu pula sampai hari pak RW cerita. Apatah kami hanya rakyat biasa .... 2 leptop berapa sih harganya...*mihil menurut kami*

      Hapus
  3. Innalillahi wainnailaihi rojiuun.
    Sungguh sudah harus meningkatkan kewaspadaan ya mbak Titi.
    Semoga Alloh memberikan rizki yang lebih untuk menggantikannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaak... alhamdulillah jadi lebih waspada. Walaupun kunci juga mungkin mereka bisa menjebol, minimal memperlambat sedikit.
      Amiiin...amiin... doanya. Alhamdulillah ... lepi Abi sudah terbeli, tinggal saya nih Bun hehehe... masih posting2 pake hape. *alhamdulillah juga masih bisa posting*

      Hapus
  4. Innalillahi, walaupun sedih ada yang kehilangan Allhamdulilah anak-anak tidka apa-apa ya mbak. jangan disebutin tempat penyimpanan rahasianya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mbaa... alhamdulillah anak-anak aman semua. Hihi penyimpanan rahasianya udah kuhapus.

      Hapus
  5. innalillahi. Tetap bersyukur krn anak2 gak kenapa2 ya Mbak. Dan terima kasih juga utk tips nya

    BalasHapus
  6. Innalillahi wa inna ilaihi rajiun... ya Allah, emang tetep kudu waspada kapanpun di manapun ya mbak... Dan bener, tetep kudu bersyukur, waktu itu tidak ada orang di rumah... Astaghfirullah, saya itu sekarang bawel urusan ngunci pintu rumah dan kunci motor... pernah kemalingan motor.. udahan yang motor pinjaman, dimaling pula.. keingetan bagaimana akhirnya bapak ngganti motor itu .. yang di maling itu, hiks... Mudah-mudahan sabar selalu ya mbak.. dan jadi peringatan buat yang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya... tetep harus disyukuri ... adoooh...kebayang banget itu nggantiin motor pinjeman ya..... iya semoga ini jadi warning buatku dan buat teman lain agar lebih waspada

      Hapus
  7. mbak. sabar ya. semoga rezekinya diganti dengan yang lebih baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin... insya Allah kami berusaha sabar. Terima kasih atas doa indahnya

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan