Selasa, 01 Oktober 2013

Celoteh Faiz

Ketika kemarin membaca tulisan Ika tentang si bungsunya yang nggemesin, hihi jadi inget beberapa kejadian sama Faiz  yang bikin senyum-senyum juga.

*Gagal Modus
Si Faiz itu kan satu-satunya anakku yang enggak dibeliin persediaan susu di rumah. Selain karena terkuaknya rahasia bahwa setelah si anak lulus ASI sebenarnya dia tidak membutuhkan susu *ini kalimatku ya.... silakan gugling untuk informasi lengkapnya* juga karena barengan Faiz selesai ASI pas kami mulai nyicil rumah yang jumlahnya bikin kantong bolong. Tapi, aku tetap mengakui bahwa susu itu enak hehe maka kadang-kadang ya masih mbeliin susu buat Faiz. Biasanya susu ultra kotak.
Nah, si Faiz ini udah punya modus, kalau habis maghrib suka nanya-nanya Ummi mau ke warung enggak, mau nyuruh anak-anak belanja enggak, dsb. Kamsudnya dia mau nyelipin titip susu di daftar belanjaan.
Nah, di salah satu hari bokek #eh :) aku ngomong sama Fikri :
"Would you like to buy some fried rice ?"
Fikri ngangguk angguk
"And some eggs"
Fikri ngangguk-ngangguk sambil senyum senyum.
Sampai beberapa barang aku sebutin. Semua in English ceritanya. Eh, si Faiz cemberut, ngambek sambil teriak :
" Meuni kudu ngomong Inggriiiiiiss".
Kami semua ngakak-ngakak berasa berhasil ngerjain dia biar gak nitip susu. *emakpedhit

*Gombalan Baru
Setelah makan malam, kalau enggak main bola sama Abi, Fikri atau sama Aku, maka kegiatan Faiz adalah membaca/dibacakan buku cerita atau mewarnai.
Nah, paling bikin males kalau mewarnai berdua Faiz adalah : Ummi mewarnai dua bagian, dia mewarnai satu bagian. Maklumlah, ummi kan males mewarnai sesuai speed Faiz, mending cepet2 trus balik lagi ke dapur atau baca novel. Hehe..
Nah biasanya jurus yang dia pake adalah : ayo Mii.... pliiss pliiiss.....
Eh kemarin pake kata-kata baru :
"Ummi.... ayo kita mewarnai yuukkk... pliisss mohoon.... mohooon... sambil pasang watados gitu. Hadeeeuh...

*Pakai Otak
Beberapa hari lalu, pas lagi mewarnai tiba-tiba Faiz nanya "ummi, kalau otak teh di sini ?" Sambil nunjuk kepalanya. Aku bilang iya sambil nunjukin posisi yang benarnya.

Nah, Faiz kan baru mulai belajar membaca iqro. Agak telat memang dibandingkan kakak-kakaknya dulu. Dari A sampai sho, dho dia terbilang lancar.  begitu sampai huruf tho dan zho eh dia mulai bingung. Pokoknya empat huruf itu ketuker-tuker gitu. Sampai sampai  harus diulang beberapa kali. Aku balikin lagi ke sho. Trus dho, tho dan zho. Sampai beberapa hari berulang terus.
Nampaknya si Faiz juga mulai bosan atau dia sudah merasa hafal,dia mau naik ke huruf 'ain.
Kupikir, ya deh... dicobain.
Di bagian empat huruf yang dia ketuker-tuker itu, kalau dia lupa dia ketuk- ketuk kepalanya pake telunjuk  sambil nggremeng  'pake otak .... pake otak...'
Hasilnya ?  Ternyata lancaar saudara - saudara.... :D

15 komentar:

  1. Aku juga ga stok susu tapi kadang2 alvin minta jadi dibelikan uht satu :) toss sqna2 asi ya faiz

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toossss..... Mbak. Terlambat tahu nih mbaak... jadi 4 anak lain ya sambung sufor setelah disapih

      Hapus
  2. Kalau nulis terus mentok, mau pakai cara Faiz aah.. Pakai otak.. pakai otak.... Hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha bunda ada ada saja... sambil ngetuk ngetuk jari ke kepala ya..... supaya lancar.
      Yang bikin geli itu karena dia ngucapinnya semacam baca 'mantra' gitu...

      Hapus
  3. meuni kudu ngomong inggriiiis..... hahahha....
    kirain Mbak Titi kaya Sondang, ngomong sm anak2 pake inggriss... ternyata itu untuk mengelabui Faiz... halaha halah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... kalau enggresku bagus kayaknya aku udah sampai luar nagrek mbaak.... semangat sekolah.
      Iyaah... itu ngerjain Faiz ajah.. hahaha *masih terasa puasnya

      Hapus
  4. Faiz ini sepertinya mirip Shita, gaya-gaya ngelesnya itu lhooo.. sini tante peluk mas Faiz.
    Untuk urusan sufor, yang paling top ya di sulung.. kedua gak mau sama sekali, sekalinya beli sufor aja akhirnya diminum si kakak. anak ketiga-keempat juga hampir tidak minum sufor, tapi 4-4nya gila UHT.. bisa mabuk yang beliin, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga suatu saat kalau bertemu bisa klik ya.... langsung maen bareng.
      Anakku juga yang jago sufor si sulung dan si kedua.
      Si sulung aja sampai sekarang masih doyan susu bayi+makanan bayi yang super aneh rasanya ituuu.
      Klo UHT mah seluruh anggota keluarga juga doyaaaan...
      Xixixi asal ada duitnya hahaha

      Hapus
    2. Amien amien amien... mudah-mudahan bisa ketemu..
      Toss.. sulungku jugaa mbak, kalo lagi gak ada camilan, dia bisa ke warung hanya untuk beli BUBUR BAYI instan, hahahaa.. parah kan??

      Hapus
  5. haha... si ummi tega bangeeettt... ngomong enggris biar si bocah bagus nggak nitip susu. Durhakaaaaa...! Hahaha...
    Faiz, main yuk, ke cemara. Nanti ditraktir susu ulta, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ampuuuuun... baginda ratuuu......
      Lema rebu juga lumayan kalo dikonversi ke setengah kilo beraas hahaha....
      Kapaaan yaaa... ke cemara... bawa keranjang aah.. siapa tahu dioleh olehi susu buat sebulan. Satu duuuussss ajaaa... hahaha

      Hapus
    2. Iiihhh, dikasih jantung minta hati. Matiiiii dong aku, Ummiiiii...! :D

      Hapus
  6. hahahahaha Faiz makin pinter . Tante pake mantranya ya buat bikin thesis lagi mentok niiih. *pake otak pake otak * *cium sayang*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga lancar ya Maaak... cepat atau lambat tetep harus dihadapi koook..
      Kayaknya kalau mentok gitu resepnya bukan diketuk ketuk pakai jari kepalanya, tapi disuguhin makanan enak kali ya... biar kebuka. Ngemil coklat, empek-empek, roti tawar 3 lapis dsb hihi

      Hapus
    2. ngemil chacha kacang, mak, sebungkus buat kau semua, hahaha.

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan