Selasa, 29 Oktober 2013

LDR

Maaf yee... judulnya lebai...
Kalau yang menduga ini tentang Abi, maaf lagi, kecele.

Ceritanya minggu lalu aku pakai tas punggung yang jreng jreng jreng, perpaduan ungu sama kuning menyala. Kumat? Haha enggak kok. Itu cuma tukar pakai dengan Fathimah.
Selama 4 hari F1 ada acara sekolahan, LDK (latihan dasar kepemimpinan) yang kerja sama dengan Secapa TNI. Tempatnya masih di Bandung siih... alhamdulillah... di asrama pula, jadi enggak khawatir terhadap perubahan cuaca seperti hujan dan panas yang begitu mudah berganti akhir-akhir ini. Tapi kan, gak boleh bawa hape dan gak boleh dijenguk.
Buat kami, ini adalah kepergian mbak yang terlama. Pernah study tour ke Yogya, tapi kan cuma dua malam.
Sampai Faiz aja 'protes' pas dikasih tau mau pergi Senin pulang Kamis. Mbak meuni lama lama teuing perginya... gitu katanya.

Senin pagi itu mbak berangkat sekolah seperti biasa. Siang baru pergi LDK.Biasa 'enggak pamit'. Jadi kebiasaan si mbak ini, suka sambil lewat dapur salim sambil bilang berangkat. Padahal dia masih mau ngapain lagiii ... gitu di kamar. Kadang masih nyemil apa di meja makan.
Beda kalau F2 suka bolak balik pamit, nantilah kapan kapan aku buat jurnal khusus ttg kebiasaan (aneh) mereka dalam hal pamit.
Mengingat dia mau pergi lama, kayaknya dia berangkat enggak bilang lagi gitu, rasanya kok ada yang kosooooong gitu. Mari kita mendadak melow..
Aih ya sudahlah, aku menyibukkan diri dengan memasak. Toh hari ini Abi gak dines jadi ada di rumah.
Nah begitu jam 9-an ada SMS masuk.
"Ummi, mbak berangkat sekarang ya..."
Akupun segera ke back office trus nelpon dia.
Hik hik... sampai bingung mau bilang apa. Speechlesss gituu... mendadak aja kerongkongan tercekat. Ada yang mau jebol di sudut mata. akhirnya aku cuma bilang hati hati ya mbaak, sepi nggak ada kamu, nggak ada yang diomelin.

Pas aku selesai nelpon ada dua temen ebo-ebo yang nanya. Ada apa ? Adoooooh, berarti keliatan banget itu perubahan ekspresiku. Pas aku cerita, antara menahan air mata dan menertawai kecengenganku, ibu yang satu menghibur. Sukur deh, di asrama. Pas putri pertama beliau kebagian di Ranca Upas. Jadi kayak camping gitu... ya deh... akupun kembali bekerja.

Besoknya ada temen sekantor yang ternyata anaknya ikut LDK juga. Cowok. Tapi dia bawa hp sembunyi-sembunyi. Katanya pas di sms gimana ? Jawabnya : seneng. Gitu doang. Tapi mewakili ya.... akupun jadi sedikit lebih tenang. Singkat cerita sampai hari Kamis semua baik-baik saja.

Hari Kamis sore aku pulang kantor, mbak udah di rumah. Suaranya serak. Katanya kebanyakan teriak dan sorak. Meski demikian, dia tetep ngomoooooongggg terus, cerita banyak hal. Cerita mentornya lah, cerita temannya lah, soal makan, soal makanan, soal mandi yang musti antri dan gantian, soal tidur, daaaan.... soal hantu tentu saja. Nggak seru yaa.. kalau nginep di asrama gitu gak ada serem-seremnya.hehe
Akhirnya pas menjelang jam tidur, dan pembicaraan masih didominasi dia, kasian anak yang lain nggak kebagian sessi. aku godainlah si mbak. "Mbak, tau enggak, Allah kasih kamu serak itu sebagai pengingat, supaya kamu istirahat ngomong"
"Habisan serruuuu Umiiii". Ya meski pas dia ngomong itu sejatinya adik-adiknya juga bagai didongengin aja, pada melingker di tempat tidur gitu.

Nah, besok paginya, pas aku masak, si mbak mampir ke dapur (dia libur) dan bilang : "Ummi, kemarin aku di sana nangis lho..."
"Kenapa?" Tanyaku
"Aku inget Ummi...."
Hihihi..... aku cukup tahu diri enggak membahas lebih lanjut. So do, I jika di posisi dia.
Yippie, senengnya mendapati ternyata bukan aku aja yang (hampir) nangis,  ternyata ada dua anak cengeng di rumah gara-gara 4 hari pisah.
:p

17 komentar:

  1. untuk masalah ini aku start duluan mbaak.....
    terjadi ketika Neysa kelas 3 SD dan kemping untuk pertama kalinya di daerah Ciater sana..
    aku sampe nangis2 nelpon ke hape gurunya, hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi udah lulus ya Mbaak... kan sekarang juga Neysa di asrama.
      Aku jadi mengerti kenapa.Abi enggak ngijinin anak-anak kecil itu masuk pesantren. Haha.. klo SMA sih katanya boleh boarding -asal beasiswa- #teuteup

      Hapus
  2. aku aja waktu pascal TK ada acara outbound sama sekolah tapi ortu gak boleh ikut agak melow mbak :) duh anakku udah besar ya bisa pergi tanpa orang tua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tooosss... ini juga salah satu yang bikin melow. Untuk menghindari tangis tangisan #halah biasanya aku memilih tidak mengantar ke sekolah mbaak... suamiku yang nganter aja, jadi aku gak liat dia berangkat. Ini bentuk denial bukan ya hahaha

      Hapus
  3. tapi seneng kan mb denger si mbak sangat menikmati dan seneng disana
    ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya siiiih.... itu salah satu hiburan. Walaupun kangen jalan terus yaaaa

      Hapus
  4. Toss mbak... aku pertama lebay gitu pas dzaky nginep di sekolah kelas 2 dulu.. lalu jadi acara rutin tahunan, tapi tetep aja melow jelow gitu *mak cengeng. Anaknya di rumah diomelin, pergi dikangenin, hehehe. Puncaknya pas kemah kemarin. anak baru naik kelas 4 sd, kemah masak sendiri, gak mau ditengokin, huaaaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha... berarti kita emang lebay ya... anakku juga kemping di sekolah. Tapi enggak masak. Judulnya mabit doang. Klo yang pake acara masak yang SMP, itupun persami, malam masak mie, paginya kacang ijo. Jadi cuma 2x masak.

      Hapus
    2. ya masak sendirinya pas kelas 4 ini, katanya tiap makan ya antara mi rebus-telur dadar atau telur orak-arik... sempet protes ini maknya, wong namanya survival mbok ya diajarin masak yang bukan instan gitu lho...

      Hapus
    3. Iya .... masak sayur kek ya.... tapi masih mending juga sih. Kalau anakku mabit, makannya catering. Xixixi

      Hapus
  5. huidiiiihh, si Ummi, kangen sama si mbak cuma gegara nggak ada yang diomelin. Omelin abinya, atuuuhhh...! :p
    Aku belum pernaaaahh, pisahan sama A3, mbak. Jaman diklat di jakarta aja, tahun 2007, aku bela2in pulang pergi Jkt Bdg, 3 hari berturut2. Padahal harusnya nginep di pusdiklat ituuu... *apalagi kalo bukan karena cinta anak* hihi..
    Dan mendadak galau kalo inget bakalan terjadi suatu hari nanti.. hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... benci tapi rindu, acuh tapi butuh.
      Tahun kemarin aku diklat seminggu sehari pulang sehari nginep. Itupun pake menyelinap, karena harusnya diasrama. Hahaha

      Hapus
  6. Gama masuk daycare seminggu pertama yang mellow jellow aku mbak hahaha padahal kukira aku akan bebas dan lega ya, tapi ternyata di pikiranku diaaa melulu, an akhirnya setengah hari udah jemput hahaha.
    Kebayang kan kenapa aku males mikirin setelah lulus kuliah *sambil terus berharap keajaiban*

    BalasHapus
  7. Gama masuk daycare seminggu pertama yang mellow jellow aku mbak hahaha padahal kukira aku akan bebas dan lega ya, tapi ternyata di pikiranku diaaa melulu, an akhirnya setengah hari udah jemput hahaha.
    Kebayang kan kenapa aku males mikirin setelah lulus kuliah *sambil terus berharap keajaiban*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya begitulaaah Maaak... tapi entah kenapa ya.. kalau ada, kejadian gini tuh aku jadi ingetnya pas di posisi anak dulu. Betapa bahagianya ketika orang tua melepas kita indekos, bangga jadi anak besar dan bisa dipercaya, oalah ternyata, orang tua menyimpan air mata untuk dirinya sendiri. #langsungngaca
      Sementara aku sebagai anak seneng seneng ini itu, orang tua selalu melantunkan doa doa penjagaan.
      Yah, time flies... suatu saat aku juga mungkin ada di posisi orang tua. #tambahmelow

      Hapus
    2. kalo udah tua banget emang begitu biasanya, makin mellow jellow dudududududu makan di mana kitaaaa hahahaa

      Hapus
    3. Siniiiih aku jitaaaaaak....

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan