Jumat, 01 November 2013

Lima Anak Lima Gaya

Seperti yang kusebut di postingan lalu soal LDR, tetiba aja kepikiran mau bikin postingan tentang gaya 'pamit' nya anak-anak kalau mau  keluar rumah.

Sebenarnya urusan exit permit ini adalah wewenang mutlak Abi. Artinya kemanapun anak-anak mau pergi di luar urusan sekolah, maka harus minta izin ke Abi. *lempartanggungjawab ke Abi.
Ya anak-anak pun kayaknya lebih suka pamit ke Abi, soalnya -ini opiniku- Abi lebih ngertiin dunia anak (kota). Aku kan tumbuh besar di desa, dan tipeku kayak yang  enggak punya keinginan pergi-pergi gitu. Bagiku buku-buku, alam,  craft dan makan kenyang, sudah cukup menjadi hiburan.  Jadi ya wajar kaan...  kalau sampai sekarang aku males jalan  ke mall-mall  sekitar kantor itu.
Itulah kenapa kalau anak-anak pamit untuk pergi main (yang menurutku enggak penting) ya aku gak bakal kasih ijin hehe.
Tapi syukurlah yaa... .. mereka izinnya ke Abi, bukan ke Ummi. Walaupun izin sudah keluar, tetep aja siih,  saat pamit ke
Ummi, masih di 'omat' (pesen) banyak hal.
Misalnya : sebisa mungkin enggak lewat waktu makan. Trus  aku juga  lebih galak eh lebih ketat dari Abi soal lamanya bepergian. Bahasaku enggak boleh lewat dua waktu shalat. Selain membiasakan anak agar menjadikan waktu shalat sebagai standar pengaturan waktu mereka, pengennya juga menjalankan ajaran Rasul, segera pulang kalau urusan sudah tersampaikan. Khawatir si empunya rumah mau ada urusan lain, jadi tertunda gegara kita.
Kesimpulannya, kalau pergi main jam 9 ya ashar sudah harus di rumah. Kalau perginya habis zhuhur ya sebelum maghrib udah di rumah. Tapi kalau perginya ashar, ya tetep aja maghrib sudah harus di rumah :p.  Masih konvensional ? Biarin aja. Ini bentuk ikhtiar kami menjaga anak-anak dari hal yang tidak diinginkan di luar sana.

Oh iya, jam malam ini berlaku juga untukku ya... maghrib sudah harus di rumah.  kan orang tua harus kasih contoh...
klo Abi sih dapat hak istimewa luar biasa, karena aku kan  bukan ibunya hahahahaha
Bukan, bukan itu, karena  Abi kan laki-laki, sudah dewasa, insya Allah sudah bisa menjaga diri. Trus kalau pergi juga, pasti urusannya memang penting.  
Walaupun prakteknya Abi juga jarang banget bepergian abis maghrib, kecuali ke pengajian bapak-bapak dan/atau urusan kantor kayak sekarang lagi kena shift, ada 2 hari yang pulang jam 8 malam.

Setelah aku ingat-ingat #haiyah -maklum, faktor U- seperti ini nih gaya pamitnya anak-anakku...

1. Fathimah
Kalau mau pergi ke rumah temen/kerja kelompok, SMS ke Abi langsung,  enggak di cc ke Ummi. Kalau Ummi ngecek sore-sore suka bingung ini anak kemana. Etapi satu dua kali begitu, lihat aja Abi kalau Abi tenang-tenang, berarti semua terkendali.
Kalau berangkat sekolah, pamitnya sambil lewat. Tau-tau udah senyap aja. Nggak ada suaranya.
Kadang aja kalau mau ulangan, suka ada permintaan khusus buat didoakan.

2. Fikri
Kalau dia ini, pamitnya bisa berkali-kali. Habis mandi ganti seragam trus sarapan, setelah sarapan sambil nggendong tas udah pamit. Kalau masih kepagian, dia duduk lagi. Pinjem hapeku dan twitteran. Atau ngelaba sisa sarapan yang kebetulan dia suka. Misal roti/pancake. Atau nggado lauk klo kelihatan banyak. Nanti baru pamitan lagi. Trus pakai kaos kaki, pamitan lagi. Kadang ditambah kata-kata : Ummi, ridho ya.. aku pergi. Ridho ya, kalau aku meninggal hari ini.
Si anak bujang ini masih nurut kalau dicium, enggak lari-lari kayak F1 dan F3 kalau mau dicium Abi.

3. Fadhila
Pamitnya es te de. Konsisten. Biasanya sih habis nyapu, mandi, ganti baju sekolah trus sarapan. Karena seragamnya pakai kerudung blong yang tinggal masukin, F3 ini suka santai - santai saat sarapan. Tapi bukan berarti sarapannya jadi banyak, tapi justru dia susumputan supaya bisa makan dikiiit. Nah habis sarapan, pake kerudung barulah dia pamit. Pamit di saat terakhir.

4. Firda
Firda agak istimewa ini. Mungkin karena belum puas jadi bungsu atau justru karena udah berasa 5 tahun jadi bungsu baru F5 lahir, jadi dia agak spesial. Jangan coba-coba pergi kalau dia masih di kamar mandi atau masih nutup kamar lagi ganti baju. Dia bakalan nangis. Sedih. Jadi kalau mau pergi ya harus dia lihat pleus salaman. Salamannya suka berkali kali. Dulu jaman masih searah aku nganter TK, bisa tuh salaman di rumah sekali, depan kelas sekali, trus pas aku balik ke motor dia ikut lagi ke parkiran dan salim lagi. Uff.. ummi kan udah pengen lari ngejar setor jari. ya tapi syukurlah, biasanya kalau kita tetep ridho gegara anak seperti ini, kok ya enggak telat. Ada ... saja kemudahan di perjalanan yang bikin kita cepet nyampe kantor. Kalau F4 ini suka kasih embel-embel : dadah Ummi, Selamat Bekerja ! Sampai jumpa nanti sore. Dan semacamnya.
Sampai gede sekarang ini, kebiasaan salam berkali-kali masih berlaku. Jadi kalau aku berangkat, sebelum keluar aku salimin anak²  yang masih ada di rumah. Eh nanti pas di luar ketika aku mau naik motor, si Teteh ini bakal minta salaman lagi.

5.Faiz
Faiz ini tepatnya bukan pamitan ya.. tapi dipamiti. Secara dia kan belum pergi-pergi sendiri. Faiz menjadi tempat berkumpul segala kehebohan kakak-kakaknya. Yang salim berkali-kali, yang nangis (kadang) kalau ditinggal, yang kasih ucapan bertubi tubi plus ciumannya juga yang musti pipikanankirijidatjanggut belum pelukannya. Katanya. "Selamat bekerja ummi, bawa oleh-oleh Ummi, semoga selamat Ummi,  sampai jumpang#. Asli pakai jumpang ini mah... bukan jumpa.
Awalnya mungkin karena  dulu belum banyak kosa kata. Asal mirip sama yang didengarnya aja.  Sekarang mah dah keenakkan, pakai kata jumpang itu. Kalau diingetin malah kayak sengaja nylelek gituuu... ya tapi namanya bontot, tetep aja berasa lucu lagi menggemaskan.

Eh,  pas disandingkan gini, ternyata sebagian besar anakku kalau pamit musti berkali-kali ya.. *nurun siapa ini?*
Moga aja bukan karena mereka males sekolah ya... tapi semata-mata karena mereka masih betah di rumah. Hahahaha *bedanya apa?*

9 komentar:

  1. Jadi kalau aku berangkat, sebelum keluar aku salimin anak² yang masih ada di rumah. Eh nanti pas di luar ketika aku mau naik motor, si Teteh ini bakal minta salaman lagi.

    >> muhahaa sama ih si teteh ama tanteu. aku juga suka gitu klo abi mo brgkt kerja. abisabi pake sepatu, sebelum keluar rumah, aku salim abi. abis abi naik motor (tapi masih di carport), aku salim lagi. trs aku bukain pagar dan abi muter motornya siap2 keluar pagar. di pagar dicegat lagi sama istrinya, trs aku salim abi lagi :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah.... ternyata anak-anakku niron tanteu Tyke :D
      Ya gitulah Tyk, kirain mereka aja yang lebay lebay gimana gitu, pamit aja musti berkali-kali. Tapi seninya di situ kali ya.. gampang nandain klo mereka ngambek pasti salimnya sekali doang. Hahaha

      Hapus
  2. Hihihihihihi, kok bisa ya beda-beda gaya gitu? Tapi Fikri yang paling jleb jleb mbak.... Subhanallah... semoga semua jadi anak salih-salihah ya mbak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya itulah... beda anak beda gaya.. mau kesel kayak.apa kalau Fikri udah ngomong gitu ya 'terpaksa' *hahahahaha* dibikin legowo...
      Amiiin amiiin... terima kasih doanya Bu Lik...

      Hapus
  3. huahaha... sampai jumpaaangg..? Faiz, tante ngikiiiiikkk... :p
    Eh ya, di sekitara kantor Ummi kan buanyaaakkk orang jualan. Emang udah sewajarnya, minta oleh2 SETIAP HARI, yaaa... huahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Faiz itu memang nggemesiin. Tante Fitri belum pernah ketemu siih..... udah banyak yang ngantri mau ngambil mantu hahaha
      Boleeeh... minta oleh oleh tiap hari, oleh-olehnya adalah bekal sekolah besok pagiii...umminya ogah rugi.

      Hapus
  4. aku terbiasa sebelum magrib di rumah mbak, jadi gak ada kegiatan lagi diluar rumah kecuali suami ya hehehe perjalanan dari kantor ke rumah gak mungkin sampai dirumah sebelum magrib, jadinya harus magriban dulu di kantor baru pulang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaa mbaa... aku juga pengennya maghrib sampai rumah. Sekarang di bandung maghribnya lagi jam 6 kurang, klo pas macet banget kadang pas adzan masih di jalan.

      Hapus
  5. hihihi yang Fathimah itu tipikal anak sulung kali ya mbak, sok gengsi gitu kesannya ihik, padahal hatinya rinto kaaaan.
    kalo Faiz macam kuncen hahahaha paling banyak disalam *seandainya ini ditandai dnegan angpau jugaa*

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Kesan