Jumat, 15 November 2013

My Jleb Moments

Pinjem judul Ika, takut keburu lupa.

Berulang kali terlintas di pikiranku, seharusnya postinganku lebih banyak dari postingan Sondang dan Ika di bagian cerita anak-anak. Lha kan niatnya jurnal anak-anak. Karena anaknya banyak, mestinya aku jadwalin postingan tentang mereka satu per satu. Tapi sayang, faktor U itu gak pernah boong dalam segi daya ingat. Nah kalau sekarang blog ini banyakan label F5 dibanding kakak-kakaknya, bukan berarti aku mbeda-mbedain anak yang emang udah beda dan unik dari sononya. Tapi semata-mata karena F5 yang saat ini paling banyak waktu nempel ummi -nya. Kalau yang besar kan udah makin banyak kegiatan di luar. Semoga gak bosen ya, Faiz lagi Faiz lagi.... besok deh cerita yang lain (sebelum cerita Faiz lagi :D).

*Tiket masuk surga
Ceritanya di sekolah Faiz itu, anak-anak tidak diperkenankan membawa uang jajan. Jadi dibiasakan membawa bekal dari rumah. Ya kalau jajanpun setidaknya masih di bawah kontrol orang tua. Tapi tiap Jumat, anak-anak boleh bawa uang karena  ada program belajar infak. Infak ini sebenarnya untuk kas kelas. Besarannya ya kecil laaah... namanya juga yang bawa anak-anak kecil. Minimalnya seribu. Peruntukannya antara lain untuk kasih 'reward' ke anak-anak, atau untuk takziyah dan tahniah (udunan dg kas POMG). Kas POMG beda lagi, ada semacam kartu SPP gitu, dibayar oleh ortu. dan infak masjid sudah dibebankan di awal tahun ajaran pleus ada semacam 'celengan' yang di bawa pulang.
Awalnya seperti rata-rata anak lain,  Faiz bawa infak dua ribu.
Nah minggu demi minggu Faiz minta uangnya naik-naik terus. Kemarin mencapai angka tujuh ribu.  Pas aku komplen tentang hal itu, Faiz lantang menjawab :
"Ummi, infak itu tiket masuk surga ...."
Dueng ... dueng....
Jleb enggak sih? Masih mau mbatesin ? *tutupmuka

*Puasa
Pas ngobrolin mau sahur puasa muharram kemarin, aku nggak inget kalau Faiz minta bangunin. Sejujurnya aku kadang yah yoh (iya iya aja) kalau Faiz minta bangunin. Sering banget dia bilang minta dibangunin jam dua atau jam tiga pas aku bangun. Katanya dia mau ... mewarnai ! Menurutku itu enggak masuk akal banget, jadi aku gak pernah bangunin walaupun aku bilang iya. *karena aku bukan bangun jam tiga, paling cepet setengah empat - alesan*
Nah mungkin kemarin dia dengar dengar kita mau bangun sahur, dia mau ikutan. Tapi ya itu, aku gak bangunin. Wong Mbak sama Ayuk juga enggak ikut puasa.

Pas sore hari pulang kantor yang puasa udah buka, shalat dan siap makan, Faiz marah. Kayaknya bener bener marah. (aduuuh... maaf ya Naaak).
Kalau marah manja dia suka mukul-mukul gak jelas gitu. Tapi kemarin itu dia cemberut dan berjalan masuk kamarku sambil ngomong:
"Ummi, siniii.... aku mau bicara". (Ya ampun, dia nggak pernah seserius itu)
Pas aku masuk kamar, dia nutup pintu, trus ke kasur. Dan bilang lagi :
"Aku teh marah beneran ini. Aku minta bangunin tapi kamu enggak bangunin aku. Aku mau ikut puasaaa"
Ya Allah, ngerasa dosaaaa.... banget sama anak. Sampe aku peluk-peluk dia dan minta maaf enggak bangunin sahur. Terlepas dia puasa apa enggak nantinya. Ini kan masih soal pengkondisian. Makin dipeluk malah makin mingsek-mingsek gitu nangisnya. Sumedhot rasaning ati lah kata orang Jawa. Atau kasuwat-suwat kali ya kata orang Bandung.Akhirnya setelah agak lama dan kuusap-usap punggungnya, baru dia berhenti dan mau dibujuk untuk ikut buka.
Alhamdulillah ada bakso yang diajak pesan bareng sama Mbak Tituk.

14 komentar:

  1. gaya seriusnya Faiz itu kok ya dapat darimana ... rasa2 dia udah jadi pria dewasa ya mbak Titi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari mana ya ? Mungkin pas dia kena marah Abi. Soalnya akhir-akhir ini dia jarang tidur siang. Atau gayaku ya?

      Hapus
  2. Oalah, Faiz.....Faiz... urusan infaq kamu kayak kakak Rafi deh... bawa uang 5000, buat infaqnya 4000 sendiri
    Dan iya mbak... kalo urusan anak dah pesen bangun sahur, aku gak berani 'mblenjani'... minimal, sekali mbangunin pasti aku bangunin, masalah dia bangun atau gak, kan ibunya dah menepati janji.
    Urusan janji ini aku berusahaaaaa banget gak ingkar.. kalo lupa aku pasti langsung minta maaf, dan pas dia minta aku berusaha gak waton bilang iya-iya.. takut jadi kebiasaan anak-anak juga kan???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rafi sholeeh.... semoga makin besar makin sholeh ya...

      Lha sejujurnya aku juga lupa apakah Faiz minta bangunin apa enggak. Apa karena kebiasaan ora nggatekne, jadi aja momen itu terlewat.
      Akhirnya aku ya minta maaf.

      Hapus
    2. Amien.. ma kasih ammah Titi..
      Hihihihihi, itu dia.. belajar nggatekke itu yang memang susah (aku aja kalii ya??).. padahal anak selalu inget banget sama omongan kita ya :(

      Hapus
    3. Kakehan sing kudu digatekne jadi gak fokus. *alesan.
      Emang anak-anak ini cermin yang paling kinclong...banyak banget pelajaran dari mereka yang kadang terlewat sama kita

      Hapus
  3. hahaha.. Faiz, gaya ngomongnya niru siapa, siiihhh..? "Aku teh marah beneran ini. Aku minta bangunin tapi kamu enggak bangunin aku. Aku mau ikut puasaaa" Huahaha... *trus dibekep Ummi* :p
    mbak, musti banyak2 bersyukur ya, diingetin anak sendiri, pake cara2 yang manis pulaaaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setelah kuingat-ingat, 'marahs beneran' itu kayaknya dariku ya... soalnya kadang kalau dimarahin, Faiz bergaya ini itu yang bikin kita jadi ketawa. Makanya perlu.diingetin ini marah beneran hahaha...
      Sini aku bekep sayang, pake cireng bumbu depan kantor.

      Hapus
  4. ya ampun mbak kemarin pascal juga agak marah gak dikasih tau puasa muharamm, katanya temen2 disekolah banyak yg puasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Maak... kupikir ya kenalin dulu puasa wajib. Rupanya di sekolah dah dikenalin juga dg puasa sunah

      Hapus
  5. Faiiiizzz, meni sholeh pisan ih. Ummi, please jangan lupa lagi atuh ya hihihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi..... maap ... umminya pelupaa.....

      Hapus
  6. haha lucu ya gaya komunikasi faiz... kaya anak gede aja. ber'aku kamu' pula haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Faiz itu sok gede, tepatnya..... lha gaulnya sama ABG (F1-F3)

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan