Sabtu, 30 November 2013

Penyesalan

Ini bukan judul lagu...  #eh ada gitu ?

Malam-malam, pas aku njahit tas yang akan kubagi-bagi buat pengunjung blog sebelah, F3 tau-tau mbanting sim card hp-nya di depanku. Caper banget yaks...
Aku cuma ketawa dan ngeledek...  patah hati ya..
Dia menjawab... 'ih enggak lah yaw..'
Kupikir kejadian itu ya sudahlah ya... palingan dimensyen butut atau apa.. enggak bersambung deh intinya. Eh..ternyata..

Besoknya pulang kantor, habis maghriban dan anak-anak dah ngaji semua, aku agak santai karena semua setuju makan malam bakso sesuai rikues Abi. Tiba-tiba Teteh masuk kamarku dan ngasih tau kalau Ayuk mau curhat.
Kemudian aku masuk kamar Ayuk, dia lagi sms-an sambil manyun manyun gitu. Kutanya ada apa, mau curhat apa, dia hanya menggidikkan bahu.
Aku mau lihat hapenya, enggak boleh. *gemes enggak siih...*
Terus malah dia membuka casing hapenya dengan kasar.
Kataku 'iiih... hati-hati, belum sah jadi milikmu sampai raport semestermu ketauan...' haha mempan juga omonganku. Trus dia buang lagi sim cardnya.
"Ayuk kenapa ? Patah hati lagi?"
*menggeleng*
"Cowok yang kamu taksir nembak orang lain?"
*menggeleng*
"Sahabatmu menghianati?"
*menggeleng*
"Ya terus kenapa ? Katanya mau curhat"
*malah nangis*
Sebentar aku peluk dan aku biarkan dia menangis di pundakku. Romantis banget kayak drama korea -katanya :)
"Dimarahin teman ?"
*diam*
"Dipanggil guru BP? "
*guru BK, Ummiii.....* sahutnya
"Kamu dipanggil guru BK?"
Enggaklaah...
"Kamu ditembak orang?"
*menggeleng*
"Ada guru yang naksir kamu?"
"Enggak atuuuuh... kalau gitu aku mah udah cerita ke ummi kali..."
"jadi kenapa atuh.... kamu galau galau kunaon ?
*membuang hape*
Ummi memutar otak mencari ide.
"kamu menyesal udah salah ngomong ?"
*mengangguk dan nangis lagi lebih keras, aku peluk lebih erat, kubiarkan dia menangis beberapa saat*

"semua orang juga pernah salah ngomong kaliii, itu adalah resiko yang harus ditanggung. kamu juga harus belajar menanggung resiko, karena kamu sudah mulai dewasa. Makanya kan kita harus memikirkan dulu sebelum mengatakan sesuatu. karena kata-kata yang terucap enggak bisa dihapus lagi"
Kataku sambil mengusap usap punggungnya.

"ummi waktu kecil  dulu juga  pernah menyesal mengatakan sesuatu. Dulu ada teteh teteh gitu yang nakalin ummi, terus ummi bilang ke ibunya, kalau dia nakalin ummi. Eh, terus dia disabetin pakai kayu sama ibunya, sampai nangis teriak teriak. terus habis itu dia dimandiin, diguyur di sumur. Jaman dulu kan sumurnya dipakai ramai-ramai, satu sumur untuk beberapa keluarga. Sampai teman-teman tau semua kalau dia disabetin ibunya. Ummi menyesal deh udah ngaduin dia sama ibunya. walaupun dia salah juga, tapi ummi enggak nyangka kalau dia bakal disabetin gitu. Ya gitu deh, sampai lama dia marah sama Ummi."
*diam sejenak, ummi mendadak sedih ingat kejadian yang sudah berpuluh-puluh tahun lalu itu*

"trus, kamu udah minta maaf sama temenmu ?"
"udah"
"bagus, trus dia gimana ?"
"ya udah maafin, tapi ya gitu we... aku malu jadinya"
"temen cewek apa temen cowok ?" *ih ummi kepo deh*
*diem aja si Ayuknya*
" ya sudah, semua perlu waktu, dia juga perlu waktu untuk memaafkanmu. kalau dia sudah maafin, kamu harus menunjukkan sikap baik sama dia. Kan kata Rasul, ikuti perbuatan buruk dengan perbuatan baik, maka perbuatan baik itu akan menghapus perbuatan buruk"
*gadisku diam saja, agaknya dia menerima kata-kataku*
"ya sudah, kalau udah maafan, pasang lagi sim-cardnya. temenmu kan enggak cuma dia doang. nanti kalau ada teman lain mau sms, gimana. nanti kalau abi atau ummi mau nelpon kamu  gimana..."
*Ayuk nurut dan masang lagi simcard ke hape yang tadi dipisah pisah mana casing mana batere*
"kamu udah cerita ke temanmu soal ini ?'
*menggeleng*
"Kamu menyimpan sendiri dari kemarin ?"
*mengangguk*
"kamu hebat ih, berarti sudah sanggup menanggung masalah sendiri" *asli, ini mah pengakuan tulus*
*tersenyum*
"tau enggak Yuk, dalam beberapa hal, kita banyak kesamaan lho, kamu kan anak tengah, nomor 3 dari lima anak, ummi juga anak tengah, nomor empat dari 7 anak, kata orang, anak tengah itu lebih dewasa. Dan memang Ayuk lebih tenang dan lebih dewasa"
*ketawa*
Akhirnya kami berpelukan lagi untuk beberapa saat.

11 komentar:

  1. Iihhhh, Ayuk pinter deh.. dah dewasa bener tuh ^_^
    Terus sebenarnya temennya itu cewek atau cowok?? *ikutan kepo juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gitu deeeh... ngadepin ayuk ini susah susah gampang .... ya sampai sekarang aku belum tahu, cewek apa cowok, mau ngejar lagi, takut dibilang kepo

      Hapus
  2. salut mbak keberhasilanmu membuat dia ngaku...
    aku msh mencari2 cara yg tepat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. halaaaah mbaaak... lain anak lain gaya kook.... berlaku buat Ayuk, belum tentu buat yang lain juga.

      Hapus
  3. aduh, siang2 mataku jadi berair beginiii....
    mbak, aku bayangin suatu hari nanti juga bakalan ngalamin yg dialamin mbak Titi ini, ya. Dicurhatin sama abg, hihihi...
    Dan belum apa2 sudah kumohonkan doa: yaa Allah yg maha baik, tolong jangan susah2 ya, masalah abg-ku. Hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya dirimu bakal ngalamin deeeh... secara mba Aura kan sampai saat ini satu-satunya cewek. Mau curhat sama siapa lagi kalau bukan sama ibunya.....
      baiklah.. aku aminkan doamu ya...

      Hapus
  4. duh senangnya punya umi yang perhatian ya. aku harus belajar banyak nih kalau anak2 remaja nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixi..perhatian kalau diminta. karena dibilang mau curhat ya menyediakan telinga. kalau nggak bilang kuanggap semua baik baik sajaaa.. hahaha

      Hapus
  5. Mbaaaak....iya nih aku harus belajar juga yang ini, kan udah berniat jadi temen ngobrol buat anak-anak ya, Mbak *makanya Mak jangan galak* . Seneeeeng bacanya. Kalo gini kan oke ya Mbak, kau enak diajak ngobrol sama temen dan sama orang di rumah juga hahahaha coba kalo dikau jadi pujaan temen tapi sama anak sendiri malah males diajak ngobrol iiiih sedihnyaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iiih.. dikau malahan punya lebih banyak waktu buat ngobrol sama anak-anak, di perjalanan, pas antar jemput sana sini... klo aku kan dikiiiitt.. banget, ya cuma malamlah itu, dibagi lima pulak eh enam sama bapaknya, tujuh sama diri sendiri klo lagi pengen diem.
      klo pagi tau sendiri kaaan, semua sibuk dengan tugas masing-masing.
      ya sejauh ini sih, masih ngobrol anak-anak ituh.. semoga gitu terus selamanya... amiiin

      Hapus
  6. Mbaaaak....iya nih aku harus belajar juga yang ini, kan udah berniat jadi temen ngobrol buat anak-anak ya, Mbak *makanya Mak jangan galak* . Seneeeeng bacanya. Kalo gini kan oke ya Mbak, kau enak diajak ngobrol sama temen dan sama orang di rumah juga hahahaha coba kalo dikau jadi pujaan temen tapi sama anak sendiri malah males diajak ngobrol iiiih sedihnyaaaa

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Kesan