Sabtu, 07 Desember 2013

Bingung

Si Teteh kemarin malam masuk kamarku saat aku lagi nemenin Faiz mewarnai.
"Umi, aku bingung deh.."
"Bingung kenapa ?" Siap siapin jawaban pertanyaan
"Kalau aku lagi kesel sama Ayuk sama Mbak, trus aku ngambek gitu, kata mereka aku nggak boleh kekanak-kanakan. Karena aku sudah besar."
"Ya memang benar kan, kamu sudah besar".ih Ummi bukannya ngebelain yah
"Iya, katanya aku sudah besar. Tapi kalau Mbak sama Ayuk lagi ngobrol berdua trus aku datang, mereka bilang aku jangan ikut ndengerin, karena aku masih kecil."
"Oh, itu maksudnya kamu belum cukup besar untuk mendengarkan obrolan tentang anak SMP dan SMA" *ini jawaban ngeles bukan siih?

*dan memang sejak bertahun -tahun lalu aku sudah tidak menggunakan istilah sudah besar atau masih kecil, tapi pakai istilah belum cukup besar untuk..." tepatnya sejak Fikri mempertanyakan hal yang sama saat dia TK.

11 komentar:

  1. hihihi memang harus hati ngejelasinnya. Tp bukan jawaban ngeyel juga. Kl anak2 sy ty gt suka sy jelasin, "Kamu cukup besar untuk bla... bla... bla... Tp kl utk hal2 tertentu kamu masih anak2."

    kira2 spt itu, Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tooss Maaak.... kita samaan dalam hal ini berarti ya...
      Kayaknya istilah ini sepele banget, aku juga niru kata kata orang tua. Eh, tapi anak sekarang kritis-kritis ya... jadi wee... ibunya harus berpikir pakai istilah apa.

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  2. Ikutan tosss ah.. aku juga suka gitu ngomong ke anak-anak... dan benerrr, kalo ngomong ke anak itu kudu dipikir, kalo gak bakalan yang nyesel atau kalo mereka nanya gelagepan sendiri gegara waton ngomong

    BalasHapus
    Balasan
    1. setujuuuh... kalau ngomong sama anak musti banyak pertimbangan, dari pada nyesel belakangan

      Hapus
  3. haha.... ini suka kejadian juga di rumah, mbak..
    Makanya, sekarang pake pembeda yang jelas: dewasa-orangtua DAN anak-anak. Jadi, si bontot udah tahu banget tuh, kalo doski dan abang-mbaknya itu masih anak-anak (walopun ada yang lebih besar dan ada yang lebih kecil) dan kami, adalah orang dewasa yang juga orangtua mereka. So far, belum pernah denger Andro/Aura 'ngusir' amartha pake alasan 'anak kecil' hihihi... *ya iya lah, wong sama2 masih keciiiill* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa... dulu juga waktu sama sama kecil tuh main bareng, rukun gitu. makin besar makin pintar bertingkah deeeeh....
      ya emang kalau mbak sama ayuk ngomongin cowok, enggak nyambung laaah sama si teteh. tunggu satu dua tahun lagi, bisa bisa 3 gadis naksir cowok yang sama hahaha

      Hapus
  4. haha javas tu di rumah yg lagi ngerasa jadi anak gede...
    tiap beli mainan dan ada gambar bayi dicoret (yang artinya mainan itu utk umur 3 th ke atas) pasti dia dengan bangga ngomong ke jindra, " Ade.. anak kecil gak boleh main mainan ini, nih.. nih... baca.. " hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha... soal mainan ini juga si Faiz udah pernah nyombong dia.. karena udah lewat 3 tahun.
      Lucu anak-anak itu ya...
      sekarang di rumah ya ada dua anak kecil, si teteh sama si Faiz

      Hapus
  5. wah aku harus merubah nih kalo gitu jangan pakai kata sudah besar masih kecil ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mbak.. kalau sudah nemu istilahnya, ceritain ya..

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan