Minggu, 08 Desember 2013

Fenomena Baru : ODOJ

ODOJ . Apa itu ? Belum tahu ? Yaaaah.....
Bagaimana dengan One Day One Juz ?
Pasti udah pernah dengar ya... Gegara lihat postingan foto IG Baginda Ratu, yang ada mbak-mbak dibonceng motor sambil tilawah, aku jadi keidean cerita hal ini.
ODOJ adalah fenomena yang sangat menggembirakan. Di tengah terjangan informasi dan teknologi yang sungguh mendukung kegiatan konsumtif sekaligus berpotensi melenakan pemanfaatan waktu, ternyata di sisi lain masih banyak yang melakukan sebaliknya. Dengan bantuan teknologi, dia dapat meng-optimalkan waktunya, antara lain untuk mendalami Al Quran melalui grup ODOJ.
Al Quran adalah petunjuk Allah tentang produk-Nya, yaitu manusia. Ibaratnya manual book. Kalau ingin tahu apa, bagaimana, mengapa, dsb tentang manusia dan kehidupannya, ya tinggal buka saja manual book tadi. Jadi mempelajari Al Quran bukan (saja) urusan akhirat, tapi justru kunci menjalani kehidupan di dunia ini agar sukses mencapai cita-cita abadi di akhirat kelak.
Nah fenomena ODOJ ini menarik. Buat yang belum tergabung, kira-kira teknisnya begini.
Satu grup ( bisa grup BB atau WA) terdiri dari 30 orang. Misal si A, si B si C dst sampai AA, AB, AC dan AD, tiap hari masing-masing anggota kebagian satu juz.
Contoh : hari ini
A baca juz 1
B baca juz 2
C baca juz 3
Dst sampai dengan
AC baca juz 29
AD baca juz 30
Besoknya : (naik, dengan asumsi bacaan satu juz sudah kelar)
A baca juz 2
B baca juz 3
C baca juz 4
Dst sampai dengan 
AC baca juz 30
AD baca juz 1.
Demikian terus dan seterusnya muter lagi. Perhitungan dimulai dari saat bangun shalat tahajud, sampai pukul 21.   Jadi -pengennya- tiap hari grup ODOJ itu membaca doa khatmul qur'an.
Trus siapa anggotanya ? Siapa saja, yang ingin berjuang  (iya, berjuang) atau belajar membaca) satu juz per hari, satu grup terdiri dari 30 orang, perempuan semua atau laki-laki semua. Tidak dibatasi teritori karena bantuan teknologi. Teman yang lain kota pun bisa tergabung dalam satu grup.
Trus gimana kalau haid ?
Kalau ada yang haid, biasanya 'jatah' bacaannya dilelang ke anggota yang lain. Atau mencari tandem yang akan saling menggantikan membaca jatah tilawah. Ada juga anggota lain  yang nerima lelangan, bisa setengah juz, satu juz bahkan ada yang 4 juz. (Subhanallaah). Kebayang ya... dia baca 4 juz lelangan pleus satu juz jatah dia sendiri.
Trus gimana kalau enggak selesai satu juz hari itu ?
Ya nggak papaa juga  kaliii... namanya juga lagi belajar. besok berusaha meluangkan waktu, manajemen aktivitas, agar dapat membaca lebih banyak dari hari ini.
Atau bisa dengan minta 'perpanjangan waktu' ke admin grup.
Seneng ikut grup ini ? Seneng,
ada saja tiap hari ilmu baru. Ada yang share tadabbur ayat. Pemahaman yang lebih mendalam tentang ayat tertentu. Ada yang share tips sukses mencapai target, dst.
Lama nggak siih baca satu juz ? Kalau kita pakai Al Qur'an pojok yang standar,  satu juz kira kira 20 halaman atau 10 lembar. Bisa dibaca tiap habis shalat sebanyak dua lembar aka 4 halaman.
Atau ibaratnya sistem permainan bola bisa dibuat 4:3:3 dengan rincian 4 halaman dari subuh sampai zhuhur, zhuhur ashar 3 hal, ashar sampai maghrib 3 halaman.
Atur - atur sajalah sesuai kesibukan kita.
Nah, ada yang tertarik bergabung ? Yuk kita bikin grup ODOJ di WA, sms ke no aku 081901383151, nanti aku cariin grupnya, boleh ajak teman, adik, kakak supaya segera genap 30 anggota.

15 komentar:

  1. aku pengen gabung... tapi masih maju mundur nih ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayooo... maju terus pantang mundur... aku cemplungin ya...

      Hapus
  2. Mbak Titi, di jpg ada loh ODOJ. Dan aku udah gabung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Subhanallah...
      Semoga kita bisa istiqomah ya.. amiin

      Hapus
  3. mmm... mm... aku juga maju mundur... jewer aku mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maju yuk.mbaaaaa... dicobain dulu ya...

      Hapus
    2. aku udah ngeper duluan mbaak.... 1 juz? haduuh... sehalaman aja masih bolong2.. (kadang baca kadang enggak..)

      Hapus
  4. aku smepet baca juga nih tentang ODOJ, aku biasnaya bisa ODOJ kalo bulan ramadhan aja mbak :) semoga diluar ramadhan bisa konsisten juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin...
      Ya mbak... smg istiqomah di luar ramadhan pun

      Hapus
  5. ikutan doong,... ingin lebih termotivasi...

    BalasHapus
  6. ikutan doong,... ingin lebih termotivasi...

    BalasHapus
  7. ikutan doong,... ingin lebih termotivasi...

    BalasHapus
  8. ikutan doong,... ingin lebih termotivasi...

    BalasHapus
  9. ikutan doong,... ingin lebih termotivasi...

    BalasHapus
  10. ikutan doong,... ingin lebih termotivasi...

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Kesan