Senin, 23 Desember 2013

Highlight Last Week

Pas aku lihat jadwal postingan sebelum yang dipaksain harus tayang hari Ibu kemarin,  ya ampunn... udah seminggu. Padahal kan minggu kemarin banyak banget peristiwa bersejarah dan berkesan. Dan mau cerita satu demi satu rasanya udah enggak mood lagi, tapi ya sayang juga untuk dilewatkan. Baiklah mari kita cekidot satu demi satu

17 Des
Jadwal Faiz berenang. Yang terakhir di semester ini. Setelah kesempatan berenang pertama dan kedua yang dia enggak berani masuk ke kolam, alhamdulillah, kali ini dia mau masuk kolam renang. Kata bu Guru, ini sebuah kemajuan.
Meski belum berani mandi air dingin (ini mah gue banget) tapi sudah mau main ciprat air sama bu Guru dan membenamkan muka ke dalam air.
Syukurlah ya... semoga ke depannya dia bisa berenang beneran.

Ini pas aku jemput Faiz di renang kedua. Belum mau masuk kolam samsek. Giliran yang lain udahan dan lari-larian, baru deh ikutan
18 Des
Anniv pernikahan yang ke 17. Sweet seventeen...... sampai enggak bisa berkata-kata. Udah kuposting di IG-ku. hehe
Seperti biasa, enggak ada acara apa-apa. Nggak ada us time, biasa aja deh pokoknya. Bahkan aku juga lupa. Pagi pagi, bangun tidur aku teriak, asyiik ada yang ulang tahun.
Si mbak nanya, siapa Mi ? Kamu ultah tanggal berapa ? tanyaku balik
Tanggal 20.
Oh berarti ulang tahun pernikahan Ummi dan Abi hehehe..
Sampai diketawain Baginda Ratu tuh, pas aku cerita hal ini. intinya, aku lupa, mana yang tanggal ultah mbak, yang mana yang anniv aku dan Abi.
Tapi pas aku  pulang kantor, Abi ngeluarin satu set pisau Oxone. Anak-anak nyorakin itulah hadiah anniv -nya.
Abi membelikan yang warna biru

Trus hari ini juga si Teteh mamerin apa yang dibawa dari sekolahnya hasil class meeting gitu.
Yang pertama adalah bungkusan berisi lunch box, mug dan buku KKPK sebagai hadiah juara tiga lomba mengarang cerpen tingkat sekolah.
Dan satunya lagi adalah piala juara 1 lomba sains tingkat sekolah. Pesertanya kelas 3 - 5. Karena kelas 6 jadi panitianya.

Hadiah Teteh.
Aku jadi ingat pembicaraan malam sebelumnya, ketika Teteh nanya menurutku bakat dia apa. Ya kubilang aja, kamu nyamannya ngerjain apa. Dia suka menulis. Bahkan dia juga sudah punya blog.
kupikir dia mau bilang nulis atau apa, ternyata dia bilang, bakatnya sains.
Baguslah Nak, kalau gitu. Semoga dia menjadi seseorang yang seimbang maksimal otak kiri dan otak kanannya. Kan ilmumnya bisa ditularkan melalui tulisan. Jarang- jarang lho...
Banyak orang pintar tapi sulit menuangkan kepintarannya dalam bentuk tulisan.Sebaliknya karena pandai menulis, ilmu yang sedikit menjadi abadi dan lebih luas manfaatnya karena dibagikan lewat tulisan.

19 Des
Ambil rapot Faiz. Seneng deeh.. ketemu Bu Guru. Faiz banyak kemajuan katanya, yang awalnya datang pendiam seperti pengamat sekarang sudah mulai terdengar suaranya. Sudah berani berpendapat. Dan sudah bermain dengan semua teman. awal-awal kalau main cari aman. Mainnya sama anak perempuan yang no terjangan, no pukulan, no dorong-dorongan. Nggak mau main bola dsb. Sekarang sih sudah mau, walaupun masih pada tahap main berdua dengan siapaa.. gitu, belum mau main ramai-ramai atau masuk tim futsal. Tapi kan itu kemajuan. Bu Guru enggak tau aja, kalau di rumah main bolanya kayak apa. Ya emang sih.. nggak bakalan ditabrak sama Fikri atau Abi haha
Rapot Faiz juga lumayan bagus, kebanyakan berkembang sesuai harapan.
Hanya satu catatan bu Guru, bu Guru menargetkan Faiz mempunyai hafalan yang lebih banyak dari kebanyakan temannya. Lho ! ini mah bu Guru kasih PR buatku :p

Faiz main bola di sekolah, captured by Bu Guru.

Trus pas ngambil rapot ini juga, ketemu guru Teteh, katanya Teteh sih.. ngumpulin cerpen di hari terakhir. Padahal karya teman-teman lain sudah dinilai karena mengumpulkan lebih awal. (duh ini mah emaknya banget, ikut lomba di saat - saat terakhir). Jadi jurinya menilai cepat cepat.
aku bilangin Teteh, lain kali kalau ada lomba lagi, buat maksimal dan kumpulin di awal waktu. Siapa tahu jurinya jatuh cinta pada pandangan pertama. hahaha

Malemnya aku dibuat ngikik sendiri mendengar percakapan Faiz sama Teteh
Teteh : Iz, mbak besok ulang tahun lho
Faiz : Iya gitu ? kita ucapkan yuk
Teteh : yuk kita bikin ucapin ya besok bangun pagi, kita bikin kartunya.
Terus mereka berdua bikin kartu love-love gitu.

20 Des
Ultah mbak
Pagi-pagi bener Faiz sama Teteh bangun tidur ngasih kartunya ke Mbak. Sayang euy, aku lupa ngambil gambarnya, dan lupa juga ngintip apa kata-kata yang mereka tuliskan #emakKepo

Hari ini juga giliran Fikri dan Mbak terima rapot. Bagian Abi untuk ngambil raport mereka berdua.
Fikri rapotnya alhamdulillah ada kemajuan, pesat. Aku tidak membandingkan dia dengan temannya, tapi dengan dirinya sendiri. Di akhir semester lalu Fikri 10 besar dari belakang. Dan alhamdulillah semester ini melejit ke 10 besar dari depan.


kalau Mbak rapotnya ya lumayan juga. Kan tahun ini sudah berlaku penilaian yang bukan pakai angka tea. Jadi nilai mbak dalam abjad. Nilainya B semua, beberapa B+  ada juga B- tapi aku lupa ada berapa buah. ya alhamdulillah.
Kata mbak, nilai dia bagus tapi tidak memuaskan. hahaha.. syukurlah ya.. kamu udah bikin target sendiri mbaak.. bukan kata Ummi lhoo.....*cuci tangan

21 Des
Ambil rapot Teteh.
Alhamdulillah hasilnya juga bagus. Kalau dari peringkat kelas juga naik. Semester lalu peringkat 6, sekarang peringkat 3. Tapi aku lebih suka membandingkan nilai dia semester ini dengan semester sebelumnya. Naik 1 poin. lumayan lah. Belum seperti semester satu kelas 3 sih. Semester lalu tuh, nilai Teteh anjlok karena dia lagi tergila-gila baca buku. Iyah, tergila-gila. Sampai bukupun dibawa tidur dan disimpan di bawah bantal. Bangun subuh bukannya keluar kamar, malah nglanjutin baca (niru siapa nih...)
Ya sudahlah, toh yang dia baca juga buku yang bermanfaat. Aku hanya mengingatkan saja, jangan sampai jauh tertinggal di pelajaran. Karena Teteh kan masih pakai 'jalur pada umumnya'. Belum yang ngambil spesialis apaaa gitu.... Jadi nilai juga masih penting untuk masuk ke jenjang sekolah yang lebih tinggi nantinya.

Satu catatan dari Wali Kelas adalah menanyakan tentang aktivitas Teteh di socmed.
Ya kusampaikan saja, aku tahu mengikuti aktivitas dia. Wong dia fb-an dari hapeku kok. Dan kalau Teteh belum marah aku stalking lewat akun dia, baca-baca inbox dia. Karena Teteh memang lumayan lengket sama aku. Kalau yang besar-besar kan sudah berasa punya privasi gitu. setiap pinjem hape, langsung log out pas hape dikembalikan. hehehe


Itulah cerita singkat minggu lalu. Masih ada satu cerita lagi di week end yaitu tentang peringatan hari ibu bareng ebo-ebo pengajian. Tapi entar lagi deh.. udah pegel nulisnya


6 komentar:

  1. mbaaak.... keren2 ya anakmu.... banyak prestasinya, ikut seneng deh.
    (untung gak kaya umi yang tanggal nikah aja lupa hahaha)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setiap anak kereen, super kereeen di mata ibunya mbak, apapun prestasi dia. Itu si Nesya juga keren lho.. sampai olimpiade ke Surabaya segalaa... dikau aja yang enggak ceritain.
      yah, kalau Ummi lupa tanggal itu mah udahlah.. abaikan saja. kata Abi enggak penting. Lebih penting makin cintanya hahahaha

      Hapus
  2. selamat, ya, Mak. Termasuk untuk aniversarynya. Wah, udah sweet seventeen certanya. Kalau saya masih lama. Semoga langgeng. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasiiih... Maak. Iya nih udah 17 tahun aja.
      semoga Teh Chi dan Kak Ai juga langgeng sampai nanti, menjadi keluarga yang bahagia di dunia dan akhirat. Amin.

      Hapus
  3. Barakallah wedding anniversary-nya mbakku sayang..... dah ABG dong usia pernikahannya... semoga samara-nya tercapai ya mbak.... amien
    Buat anak-anak... barakallah juga atas semua prestasinya.. ihh kalian hebat banget deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikaa... makasiih ya...udah ABG, lagi centil centilnya hahahaha
      Amin amiin.. jazakillah doanya.

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan