Selasa, 10 Desember 2013

Setahun Sekolah Ibu Pasir Endah

Namanya Sekolah Ibu. Tentu saja pesertanya ya Ibu-ibu. Ada yang -istilah Tyka- mahmud abas (mamah muda anak baru satu) ada juga yang mahtu alias mamah udah punya menantu. Yang jelas selama setahun mendampingi sekolah ibu aku belum ketemu mahmud abal-abal (mamah ngaku muda anak baru lima) hahaha maksa banget ya...

Yang namanya ibu-ibu, ya kita maklumin kondisinya. Sekolah bawa anak ya kita terima saja... silakan. Justru jadi pembelajaran buat si anak, bahwa ibunya tidak henti belajar meski harus penuh perjuangan (sambil momong anak).
Sejauh ini semua terkendali...

Selama 12 bulan berjalan (peluncurannya Januari lalu), ibu ibu belajar sedikitnya 12 materi. Lumayanlaah... ada tentang kesehatan, psikologi, mengenal obat yang dijual bebas, belajar membuat kerajinan dari limbah plastik,  tentang manajemen keluarga dsb. Sengaja bukan materi-materi dinniyah, karena itu sudah dibahas di pengajian-pengajian.
Nah pas pertemuan akhir tahun kemarin, panitia pelaksana membagikan cindera mata untuk srikandi-srikandi Sekolah Ibu. *hihi kayak Srikandi Blogger aja. Itu bukan ide aku lho... tapi murni ide Ibu Siti, panpel yang notabene bukan blogger. Memang tokoh Srikandi itu mewakili ya..mewakili perempuan-perempuan yang menonjol di bidangnya.

Jadi ceritanya ada satu ibu yang subhanallah... membuat kami ter-Wow wow saking kerennya. Namanya bu Aminah. Usia beliau menjelang 50 tahun. Awalnya jadi peserta. Trus mulai tampak jiwa leadership beliau, aktif dan kreatif juga. Trus jadi sering dapat tugas nge-MC di sekolah ibu. Terakhir di Des kemarin, Ibu Aminah udah ikutan nyiap-nyiapin tempat dsb. Jempol deh.... Uniknya pas dilihat siapa peserta yang SELALU hadir di 12 bulan tersebut ya Bu Aminah.

Srikandi yang lain adalah Ibu RW yang senantiasa mendukung berjalannya Sekolah Ibu ini dengan menyediakan waktu beliau dan tempat di garasi rumah beliau serta aktif memberikan saran dan masukan juga untuk kemajuan Sekolah ibu.
Seneeeeng deh rasanya, bergaul dengan ibu ibu sepuh yang penuh semangat seperti beliau berdua, dan juga bu Siti tentunya, sebagai panpel tiap bulannya. Nanti kalau aku tua, masih semangat kayak beliau enggak ya??? *ambilkaca*

Ini fotoku pas nyerahin cinderamata ke bu Aminah.hihi baru nyadar sesama ungu.

19 komentar:

  1. mbaak... sungguh menginspirasi. itu sekolahnya gak tiap hari kan? seminggu berapa kali?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo baca tulisannya, 'cuma' sebulan sekali mb Tituk... tapi kebayang ribetnya kok tetep... aku pernah diserahi sekolah keputrian, jadi ngurusi ABG gitu... asyik banget si.. tapi lumayan gemporrr ^_^

      Hapus
    2. hahaha... terimakasih udah dijawabiiin... iyah betul sebulan sekali. ya gitu deeeh.... karena tempatnya bongkar pasang, gak ada SPP dsb bagian yang paling PR banget ya nyiapin tempat dan nyari donasi untuk snack dan pemateri-nya. Alhamdulillah selama ini pematerinya kebanyakan ya dari teman-teman aja, jadi enggak perlu dana banyak

      Hapus
  2. Waduh, inspiratif banget, ditengah ibu2 yg malah apatis dengan kegiatan warga & ngomel2 kalau disuruh kumpul. Senengnyaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi... banyaaak Maaak.. ibu ibu yang masih mau kumpul kumpul. cuma belum ketemu aja sama komunitasnya. Alhamdulillah, sekolah Ibu ini pesertanya sekitar 30an orang. Naik turun siih...

      Hapus
  3. duh jadi inget aku kalau ngaji atau acara apapun suka bawa anak mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sammaaaa mbaaak.. anak dan ibu sudah seperti amplop dan perangko. aku juga kalau ngaji ya bawa anak.

      Hapus
  4. Balasan
    1. Makasih Mak Irma canteeeeeekk... :)

      Hapus
  5. mahmud abal-abal----> ngikik :p
    Mbak, nggak keliatan tahuuuu, dirimu berbuntut 5. Masih pantessss jadi mahasiswiiii.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. *ngikik bareng yuuk*
      yaeyalaaah... nggak kelihatan... kan yang dibawa cuma atuuu... palingan juga duaa... . Masih kok, masih mahasiswi abadi gak lulus lulus... *ada ide bahan skripsi ?*

      Hapus
    2. wani piro?
      Huahahaha... *ngakak penuh tipu muslihat* :P

      Hapus
    3. Cingcay ya.... *ngikikmanja

      Hapus
  6. Itu 12 bulan rutin mbak?? acungin jempol kaki dan tangan ^_^... keren keren... Tempat kita masih mati suri tuh, akhirnya dilarikan jadi pengajian bisnis tiap tanggal 20... dan mpot-mpotan aja dong... cari materi, pembicara, siapin snack. dll dsb

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, tim Pasir Endah ini solid Mak, jadi tiap bulan berjalan. Sabtu minggu kedua.
      Trus didukung juga sih.. sama grup melingkar, paling tidak penyandang dananya laah, atau door prize-nya. jadi agak kebantu. Kalau solo karir maaah... enggak kuku juga kaliii...

      Hapus
    2. Ya iya sih, emang sama temen2 selingkaran... cuma mungkin masih kurang di penyusunan materi, jadi yang ada kejar tayang.. buat bulan depan baru dibahas sekarang...

      Hapus
    3. Silabusnya dibikin untuk setahun, sekaligus pematerinya. Jadi udah ancang-ancang. Yaah... walaupun ada yang kenyataannya meleset juga siiih...

      Hapus
  7. subhanallah ya mba. apalagi bisa bikin kerajinan dari limbah plastik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Ky... ya.. memanfaatkan yang ada di sekitar aja... syukur-syukur bisa nambah income :D

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan