Sabtu, 14 Desember 2013

Termakan Iklan

Waktu janjian makan sama The Girls dua minggu lalu, aku dan Sondang dicegat sales mobil. Sondang langsung ngasih kode enggak. Aku yang jalan di belakangnya, malah mengangkat tangan meminta flyer sambil tetep jalan. Ngikik berdua pas sudah berlalu dari si mbak, dia masih bilang "ada yang seratusan lho Bu..."
*iye... ketauan yak duit kita pas-pasan nggak jauh sama tampang?*

Eits, sebentar... ini bukan cerita mau beli mobil ya... karena untuk keluargaku saat ini  aku dan Abi menilai belum perlu. Buat apa ?  Ke kantor kami PP pakai motor, searah pulak aku dan suami. Selalu ngebayangin mau berangkat dan pulang jam berapa kalau bawa mobil. Berharga sekali lima sepuluh menit bersama anak atau belom selesai masak. *lagian klo pake mobil gak ada alasan peluk suami sepanjang jalan hahaha*
Buat antar jemput anak ? Kayaknya belum juga. Sekolah anakku semua masih di sekitar rumah. Tinggal ojek/ngangkot paling 5-10 menit.
Buat jalan-jalan. Ini apalagi yah, jalan juga setaun sekali belum tentu. Kata Tri, nanti kalau mbak Titi nyicil mobil, tambahkan ongkos jalan-jalan di cicilan bulanannya haha..
Tapi yang paling penting, mengalahkan semua hal di atas, ya memang duitnya belom ada juga siiih.... *ketawa lebar. Ngapain dibahas ya... ya maksudnya kalau itu keperluan, pasti bakal diusahakan kan kaan ?*

Tapi tunggu dulu, beda lagi kalau kata Faiz. Ceritanya si flyer mobil itu kebawa pulang dalam tas. Pas Faiz minta kertas buat bikin pesawat, keluarlah si kertas itu. Bukannya dibikin, malah dilihatin gambarnya.
Wow, dia perhatikan dengan serius.
Aku iseng nanya :
"Faiz pilih mobil mana ?"
"Inih " (sambil nunjuk CRV)
"Itu namanya si-ar-vi"
"Iya, aku mau si-ar-vi"
"Mau yang berapa cc ? 2000 apa 2400?"
"Yang 2400" (berhubung Ummi kagak ngerti apa fungsi dan beda cc ini jadi gak dibahas)
"Mau yang warna apa ?"
"Aku mau warna putih".
"Nanti kita lihat di jalan, ada yang putih enggak ya..." (bukan lihat di showroom ya...)
*kemudian hening, Ummi gak lanjut membahas harga, khawatir merusak imajinasi anak*

11 komentar:

  1. Emang kalau didalam mobil gak bisa peluk suami ya, Mba. Hahahaham

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ups! Idaaaah....
      Kenapa harus bagian ituh yang berkesan bagimuh ?

      Hapus
  2. suami saya juga kl ke kantor lebih milih pake motor, Mak. Katanya males nyetir mobil. Jakarta macet, kl bawa mobil gak bs selap-selip :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Teh, emang kalau lagi lihat macet gitu hadeuuuh... apalagi jalur yang Titi lewati banyak titik rawan macetnya.
      Tapi kalau lagi hujan dan lancar jaya ya tentunya enakan nyetir.

      Hapus
  3. Kan sebelum beli mobil harus survei dulu mbak... mana yang cukup buat sekeluarga.. cukup mobilnya, cukup uangnya juga, hihhhihihi
    Dan yess... hidup naik motor.. asal gak hujan emang dia transportasi yang paling oke ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi... belum sampai ke sana Maak... udah ketauan kok yang cukup buat keluarga dan cukup duitnya yang mana...*ketauan enggak ada duitnya haha
      Hidup bikers !

      Hapus
  4. kalau dijalan ada yang warna putih trus beli ya umi hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiinnnn...
      Semoga jadi doa yang diijabah.

      Hapus
  5. ah kurang besar mah CRV buat bertujuh. Pajero Sport tuh sana hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh, tapi dia 3 kabin kaaan... masih muatlah itu..
      #dibahas

      Hapus
    2. ya udah kalo maksa mau yang itu, nih kutambahin buat beli CRV putih. Kalo ada kembalian, balikin ya hahahahaha

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan