Kamis, 16 Januari 2014

Like Father Like Son

Orang banyak yang enggak nyangka, kalau yayang Abi itu suka bercanda. Emang  penampakannya pendiam dan seperti tanpa ekspresi atau kata Mak Sondang, Mr. Kulkas (Toosss Maak.. sesama kulkas).
Tapi kalau di rumah ya gitu.. heboh sama anak-anak. Makanya enggak heran kalau Faiz yang saat ini lebih banyak waktunya berduaan Abi, jadi banyak niru Abi. Aku udah pernah ceritain di sini.
Ini salah satu ceritanya.

Cara Abi :
Faiz pamitan ke Abi, mau naik ke kamarnya di lantai atas. Trus seperti biasa, Abi minta ritual cium-ciuman. Biasanya Faiz 'diakalin' sama Abi, Abi minta cium pipi kanan, pipi kiri, kening, janggut, dan lainnya. Trus kalau Faiz udah nggak sabar gitu, Abi biasanya membujuk, udah.. tiga kali aja ciumnya...
Dan Faizpun mencium Abi dan Abi menghitung..
satu... *jeda*... dua.... uhuk uhuk... (abi batuk) bentar bentar, ulang lagi ya... 
Faiz menerima permintaan Abi, mulai mencium Abi lagi dan Abi menghitung lagi
satu.... eh bentar-bentar Abi duduknya kurang enak nih.
Maka penghitungan pun mulai lagi dari awal. Demikian sampai beberapa kali dan Faiz berteriak
"Abi maaah nggodaiiin"
Dan akhirnya mereka berdua tertawa bersama

Cara Faiz :
suatu malam aku nganter Faiz ke kamarnya. Awalnya dia minta digendong sampai tangga katanya. Nanti mau naik sendiri. Baiklah...
Pas dalam gendonganku dia bilang : "Aku belum main sama kamu ih.."
"Iya ya.. " jawabku. Karena memang malam itu baru jam 8 dan dia udah minta naik ke kamar. Abis maghrib ngaji sama aku terus dia asyik menggunting dan menempel dari bobo junior sama Teteh. jadi memang belum main sama aku.
Pas sampai tangga dia ngerayu lagi, "sampai kamar dong Mi, nanti aku tutup pintu, terus Ummi turun"
Ya udah aku anter sampai kamar. Nah pas sampai kamar dia minta peluk dooonggg...
Yaah.. baiklah.. toh masih jam 8 ini pikirku.
Nah pas peluk peluk ini, aku bilang, sampai hitungan tiga ya... Akupun berhitung satu sampai tiga
Trus Faiz bilang : Sampai 10 atuuh...
Aku bilang : lima aja deh
Trus Faiz bilang lagi : sampai 7 laah..
Aku : ya deh, sampai tujuh.
Faiz bilang : aku yang hitunggg...
"iyaaa..." jawabku.
Faiz pun berhitung :
satu.. dua.. tiga.. empat.. lima ... enam...  dia berhenti di enam. aku ketawa inget modus Abi.
Trus lihat aku ketawa, dia bilang "aku belum bilang tujuh"
Trus  kubilang : "itu udah bilang tujuh " sambil ngakak ketawa menggodanya
Faiz belum menyadari. Trus dia bilang.
"bentar bentar ulang lagi...salah yang tadi mah..."
satu.. dua.. tiga.. empat.. lima ... enam...  dia berhenti di enam lagi.
aku ketawa lagi.
trus dia bilang lagi... "tunggu aku belum bilang tujuuuh..."
"ituuu tadi bilang tujuh..." kataku sambil ketawa gelii.
Kali ini Faiz sadar dan dia nangis .. "aku belum bilang tujuh..." Rupanya dia kesel aku godain.
Akupun memeluknya dan minta maaf (sambil masih menahan tawa)


7 komentar:

  1. Hehehe, seru juga yah cerita tingkah polah anak.. Semoga sentiasa berbahagia mbak,

    salam silaturahmi dari Parepare :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi... anak sendiri selalu serrru di mata emaknya
      makasih sudah berkunjung.. salam silaturrahim kembali... dari Bandung

      Hapus
  2. hahahaha faizz.... sini deh tante peluk... mau 10 hitungan juga boleeeh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi... ntar kalau pas ketemu ya Mbak.... cobain deh, dia mau enggak peluk mbak Tituk sampai hitungan ke sepuluh :D

      Hapus
  3. Lucu baca tingkah polah anak ya Mak. Btw, anak punya kecenderungan sendiri2 niru bpk atau emaknya. Aku ounya 2 anak yang 1 mirip bpknya yang 1 lagi, mirip plek sama aku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah... mba Ika pinter ngamatinnya. Aku belum bisa lihat ini cenderung niru siapaa

      Hapus
  4. Hahahaha.. maknya buaya kok dikadalin si Faiz... di rumah juga sekarang si ayah baru jadi biang kerok keributan di rumah. kalo anak-anaknya pada anteng, ntar pasti ayahnya kurang kerjaan nggodain gitu.. sampai yang teriak-teriak histeris

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Kesan