Jumat, 21 Februari 2014

HBD, Yaew !

Suatu sore, sudah lewat jam pelayanan.
Tamu - tamu yang harus kulayani masih mengantri.
Tiba - tiba seorang teman membawakan hapeku yang katanya sudah bergetar berkali-kali.
Sambil fotocopy ke belakang, aku lihat siapa yang menelponku.
Ternyata dari sekolah Teteh. Hari ini memang Teteh ada tambahan untuk persiapan olimpiade sains.
Ketika kutelpon balik, yang terdengar hanya sedu sedan Teteh. Sampai aku harus mengulang beberapa kali pertanyaanku.
"Kenapa?"
"Aku lupa bilang mang ojek untuk menjemput". Jawab Teteh bercampur panik.
"Ya sudah, ditunggu saja sebentar, Ummi telpon mang ojeknya" kataku berusaha menenangkan.

Telpon satu kali, dua kali tidak tersambung juga. Kepanikan Teteh segera merambat padaku. Siapa yang akan menjemput Teteh? Aku di kantor, Abi di kantor.
Aku telpon ke rumah. Mbak belum pulang.
Bibi tidak berani menjemput Teteh meskipun naik ojek dari rumah, khawatir nyasar.
Ayuk enggak mau menjemput karena baru pulang.
Siapa lagi Nak yang bisa Ummi mintai tolong?
Ummi pun menelpon kamu. Singkat saja Ummi bertanya sambil meredam kekhawatiran :
"Yaew, Teteh belum pulang karena lupa bilang minta jemput sama mang ojek. Ayuk dan Bibi gak mau jemput. Kamu mau mau jemput Teteh tidak ? Cepetan jawab jangan pakai mikir!"
Sekian detik menunggu jawabmu, terasa sangat lama.
Dan betapa leganya Ummi, Nak. Ketika kamu menjawab bahwa kamu yang akan menjemput adikmu naik ojek.
Kalaupun kamu nggak mau, Ummi sungguh mengerti. Karena ini bukanlah tugasmu.
Kalaupun kamu keberatan, Ummi juga maklum, karena ini 'keteledoran' Teteh.
Tapi melihatmu tampil, mengambil alih tanggung jawab kecil ini, sungguh memberikan ketenangan dan kebanggaan tersendiri buat Ummi, di 15 tahun usiamu kini.
Meski kesal dengan adikmu, kau dapat  menempatkan dirimu dengan tepat dalam kejadian ini.
15 tahun.
Masih sering Ummi menganggapmu anak kecil.
Masih sering kita salaman dan berlama-lama pegangan tangan.
Hampir tiap pagi kau pamit hingga berkali-kali.
Ah, Ummi sudah susah payah bila mau menciummu, kau sudah tinggi menjulang kini, melewati Mbak dan Abimu.
Paling-paling Ummi acak acak saja poni yang menyembunyikan sedikit jerawatmu.

Selamat ulang tahun, Fik.
Semoga berkahlah usia, ilmu, dan semua yang Allah titipkan padamu.
Tataplah masa depanmu, Nak. Langkahkan kaki panjangmu.
Kami akan mendukung dan selalu mendoakanmu.
Agar kau menjadi hamba Allah yang cerdas, berani dan mempunya sifat Rabbani, sesuai nama yang kami berikan padamu.
Nggak ada kue ya Nak, nggak ada tiup lilin. Karena pertambahan umurmu bukanlah prestasi yang harus kau rayakan. Justru seperti katamu, setiap bangun pagi, makin dekat waktu kita kembali pada Ilahi.

17 komentar:

  1. HBD ya.... Moga berkah usianya. #Tak terperi melihsy snsk tumbuh besar apalagi udah remaja... dan akupun nanti gitu. *netes* :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe sampai typo... melihsy snsk -melihat anak-

      Hapus
    2. Makasih Mak...
      Iya nih..orang bilang time flies... gak kerasa tau tau udah gede ajaa...

      Hapus
  2. Selamat ulang tahun ganteng!.
    Barokah umur dan tambah sayang keluarga, ya!. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Matur nuwun mbak ayu calon srikandi... hehehe...
      Mengaminkan doane...

      Hapus
  3. Met milad ya Mas.. Subhanallah.. semoga Allah selalu melimpahimu dengan keberkahan dan keselamatan.. dunia dan akhirat, amien...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiiin....
      Makasih ya Bulik Ika.... atas doanya.

      Hapus
  4. selamat ulang tahun ya, walaupun telat sedikit ya nguapinnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Tante Lidya.. gapapa.. postingnya jg telat kok. :)

      Hapus
  5. ternyata sepantaran Neysa ya mbak.... met milad ya mas... kok dipanggil yaew sih? apa artinya?
    dan tunjukin fotonya yg jelas dong mbaak... itu gak keliatan wajahnya... kan pengin tau #kepo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak... cuma selisih hari. Fikri tgl 19.
      Yaew ituh panggilan dari adik-adiknya yang gak bisa ngomong Kyai.
      Foto yang jelas ? Jelas gantengnya ? Hahaha... kan ada di IG mbaaak..

      Hapus
  6. barokalloh fi umrik bwt fikri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiiin.... jazakillah, Amah...

      Hapus
  7. Subhanallah lompatan tingiiii :D *jadi kepengen, ups

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini mah 'dapetnya' nggak sengaja. Waktu itu ada keramaian pasar malam. Kami ke sana sore sore :)

      Hapus
  8. Selamat genap 15 tahun, mas Fikriiii...
    aduh, tante bingung mau ngucapin apa ke ABG yang ultah. Err... nggak kebayang pulak kado apa ya, yang cocok buatmu---> ngebayangin kado apa yg cocok buat Andro 7 tahun yg akan datang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak usah bingung bingung Tante.... doain aja yang baik baik,mau UN iniiih...
      Soal kado juga mudah kok... segala yang menyangkut hobby mereka, pastinya disuka.
      Fikri sih kemarin cuma minta uang buat nambahin nraktir temennya... futsal. Hihi.. bukan nraktir makan. Tapi mbayar sewa GOR buat futsal bareng. Anak sekarang ya.. ada ada aja..

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan