Kamis, 06 Maret 2014

Mendadak Model

Sabtu akhir pekan lalu, setelah melingkar bersama teman-teman aku nganterin Teteh untuk pemotretan.
Aiih... nggaya... pemotretan.
Iyah, Teteh diminta untuk jadi model katalog kerudung produksi temanku.
Awalnya waktu temen itu meminta aku enggak berani kasih ijin. Ya, untuk segala keputusan penting, bepergian dsb perijinan di tangan Abi. Supaya satu pintu aja siih...
Temen ini sudah deket banget sama kami. Dulu semasa doi masih bujangan, sering ngajak Fikri jalan-jalan.
Waktu aku nglairin Faiz, kan bulan Ramadhan habis maghrib,  aku dan suami masih di RS. Temen inilah yang kami telpon buat datang dan membelikan makanan untuk buka puasa anak-anak. Kebayang kan kedekatannya ?
Sekarang setelah menikah alhamdulillah bertambah dekat dengan istri dan anaknya. Alhamdulillah.

Nah pas dia cerita bikin kerudung, trus aku dikasih lihat semacam 'dummy'-nya gitu... Aiiih... bagus bagus ternyata. Modelnya juga belum pernah aku lihat di iklan kerudung yang seabreg di majalah muslimah.
Trus perpaduan warnanya cakep. Nanti kita tunggu aja launchingnya ya... mereka mengusung tag line "my first jilbab". Dengan pangsa pasar utama dari bayi sampai abege. Dari kerudung sekolah sampai kerudung main.

Nah dari awal, setelah Abi kasih ijin, baru aku bilang Teteh. Secara Teteh itu kan agak pemalu dan mbok-mbok'en. Kalau mau nanti Ummi temenin. Kalau enggak mau ya nggak papa supaya Amah dan Ami cari pengganti. Kata Teteh kalau ditemenin dia mau.
Kami janjian jam 9 di play ground salah satu perumahan di Bandung Timur. Molor- molor dikit karena si bos kerudung belum sarapan dan fotografer sama make up/ hijab stylist-nya (haiyaaaah istilahe) belum datang.
Jadinya ya agak kesiangan.
Setauku dari Kak Monda, golden time untuk foto dengan cahaya alam itu jam 7-10 kalau pagi, kalau sore ya menjelang senja gitu. Ini di alam kita kali ya... kalau di luar negri kata Sondang bisa bagus terus. Kan cahaya mataharinya beda sama negeri katulistiwa ini.
Selain itu karena udah mulai panas ya anak anak udah mulai rungsing. Faiz dan Teteh udah gantian aja badmood. Berebut inilah, itulah.
Pas yang ngedandanin datang, Teteh ngambek gak mau didandanin. Malah keluar air mata gitu. Alamaaak....
Ya kuajak bicara lah dia ... kan udah besar udah kelas 4. Kan Teteh ke sini atas kemauan Teteh. Kalau sampai enggak jadi, kasian Amah udah membayar fotografer dan yang make up. Mbak-nya itu sengaja didatangkan dari sebuah salon muslimah di Suropati Core.
Setelah dibujuk sana sini, jalan tengahnya aku yang ngedandanin Teteh.

Akhirnya dia mau walaupun sangat malu-malu. Sayang aku enggak mengambil gambar setiap momen. Sibuk berteriak teriak dan menciptakan suasana supaya Teteh dan little H (anaknya bos kerudung) bisa tersenyum dan ketawa. Alhamdulillah selama pemotretan Faiznya baik banget enggak rewel minta  perhatian.
Ini sebagian foto-nya diambil pake kamera bb biasa.
Nanti beli ya.. klo kerudungnya udah dijual ...

pakai kerudung sekolah

 
bermain bersama
 

pakai reflektor biar enggak silau
 

yah malu malu gini nih gayanya

13 komentar:

  1. Waah... asyik dong jadi model :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata enggak asyik.Mak, capeeek.... :)

      Hapus
  2. jadi.. jadi... perlu model dewasa gak mbak? hahaha...
    atau model abege? *sodorin anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dewasanya enggak Mbaak.... :)
      ABG-nya ? Ntar ditanya dulu.
      Eh bukannya anakmu mau ujian ? Haha

      Hapus
  3. aiiihh...lucunyaa, ayooo bergaya dek, senyumnya mana ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiiih... harus belajar sama Tante Irma niih... soal bergaya

      Hapus
  4. Assalamu'alaikum salam kenal mbaa.. :)
    Waah tetep hebat euy bisa jadi model,hehe..

    www.minesmore.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaikum salaaam... salam kenak kembali.
      Intan ini yang punya olshop smoreshop ya...

      Hapus
  5. Wah pangsa pasarnya cocok buat yang di rumahku tuh... hihihihi.. terima dummy juga lho aku... #ngarep.com.
    Indahnya berjamaah ya mbak... jadi bisa saling bantu kan??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampuun... komen 7 hari lalu baru dibales ? Xixixi maaf ya sayangkuh....
      Iya itu si dummy kami juga mauu... sayang sekali masih dipake contoh buat produksi (kayaknyaa...)
      Semoga indah sampai akhir.

      Hapus
  6. Balasan
    1. Hihi makasiiiih...
      Makasih juga udah mampir

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan