Senin, 28 April 2014

Ada Penampakan di Sekolah ?

Dah sebulanan ini mbak Fathim sibuk latihan PMR. Makin sibuk latihan seminggu kemarin, karena nyiapin lomba antar sekolah hari Minggu di Banjaran sana.
Setiap hari pulang sore. Kalau dipikir-pikir, udah lebih-lebih aja dari yang kerja. Setengah tujuh sudah berangkat sekolah, kadang malah jam 6 atau jam 6.15. Pulangnya pun menjelang maghrib. Kadang duluan dia kadang duluan aku.

Dua hari terakhir ini pamer tangannya ada luka gegara bikin tandu. Jadi ceritanya ada semacam mitos di anak PMR, kalau bikin tandunya sampai tangannya luka itu berarti udah jago. Kenapa ? Itu tanda narik talinya udah sangat keras.
Hehe aneh ya... gak tau juga sih.. namanya juga anak anak.
Ya aku cuma ngingetin, jangan sampai lukanya parah, pas giliran lomba malah gak bisa naliin tandu. Hilang deh semua jerih payah latihan.
Setiap habis latihan dia sibuk kompres es tangannya. Katanya dengan dikompres pakai es, rasanya sakitnya lebih mendingan.

Udahlah pulangnya sore terus,  mba Fathim tampak menggalau gitu. Bentar bentar minta peluk.
Emang sih, dulu pernah dikasih tahu bu Elia -psikolog SD- , kata beliau anak anak yang baligh gitu butuh pelukan dan sentuhan. Kalau dia minta peluk ya aku peluk. Tapi kalau kurasa dah lebay ya kubilang enggak.
Pas kugodain apa ditembak cowok, atau apa dianya cemberut.
"Si Ummi mah dikit-dikit cowok"
"Yeee...kan kamu cantik, kali aja ada yang naksir" ummi ngeles. Mbak nggak jadi cemberut.

Jadi kenapa dong tampak galau gitu? Apa karena tanggal tua ? #eh. Pastinya bukan karena itu ya.. karena jatah uang jajan dan transport gak dikurangi meski tanggalnya udah nenek-nenekpun.
Ternyata dia menggalau karena cerita sahabatnya. Sobatnya itu katanya bisa lihat dunia lain.
Di sekitar sekolah sering melihat penampakan. Dan dia cerita ke Mbak Fathim.
Ya ampuuun... si anak yang kalau malam ke kamar mandi aja masih minta anterin adiknya, berani-beraninya mendengar cerita penampakan ? Hmmmm....

Kata Mbak, pernah beberapa kali korban kecelakaan di bawa masuk ke sekolahnya. Trus dulu juga pernah ada kesurupan massal. Makanya, wajar aja kalau penampakannya semacam anak sekolah yang sedih lah... tangan yang menggapai minta tolonglah...dsb nggak usah dirincilah daripada horor. Kurang lebih kayak yang  di acara Thukul itulah, yang malem-malem nyari tempat sepi. (Aku pernah nonton di TV, malem minggu klo gak salah, jangan tanya stasiunnya karena aku gak bakalan tau.)

Daaaan.... mbaknya terpengaruh. Cerita tempat-tempat yang "adaan" di lingkungan sekolah, di tangga pojok sanalah. Di WC lah... di belakang dekat kali lah... bla bla bla.
Ya kubilangin aja, itu bukan arwah gentayangan. Itu adalah jin yang menyerupai.
Iyaaa.... mbak juga tahu, katanya.
Ya kalau udah tau, apalagi yang ditakutkan ? Ya nggak ? Toh beda alam iniii...
Adapun soal temannya yang 'bisa melihat' itu, terus terang aku masih percaya nggak percaya.  Karena beda dunia. Satunya alam ghaib satunya dari alam nyata.
Tapi ya sudahlah... aku kemudian menguatkan mbak, supaya tetap menjaga shalat dan tidak lepas dzikrullah.
Dan... kalau takut, ya udah sih... jangan dengerin cerita serem serem lagi.
Jangan mendatangkan penyakit buat diri sendiri. Aku tegasin dalam hal ini. Nanti males Umminya, dengerin curhat 'itu-itu aja' gak move on-move on.
Ya tapi rupanya topik penampakan ini masih berlanjut, minimal sampai hari tadi.

Trus gimana hasil lomba PMR-nya ? Hehe bagian tandu masih belum menang. Yang menang kelompok pertolongan pertama, pertolongan keluarga dan mengarang.
Pas kutanya, lho kenapa tandu gak menang ? Kan udah pada jago bikin tandunya ?
"Kalah cepat, Mi..." jawab si Mbak loyo.
Berarti nanti juga harus berlatih kecepatan ya Nak, pakein timer supaya ketahuan berapa lamanya.

Trus gimana dengan penampakan ?
Nanti lagi ya... tunggu cerita berikutnya dari nara sumber

Jumat, 18 April 2014

Ketika ABG Ditembak

Dor !
Pastinya bukan ditembak itu ya.... tapi ditembak dalam artian yang lain. Tau kan, Buuuu ?
Iyaa... ada yang bilang demen sama kita. Aih.. kata-katanya meuni jadul pisan. "Demen". Ya ada yang suka gitu deh... lope lope...
Tentu saja bukan aku yaa.. siapa juga mau nembak nenek - nenek lincah sepertiku, yang ditembak ini adalah anak gadisku. Trusss bukan anak pertama juga, melainkan anak yang ketiga.
He eh... lain ladang lain belalang, lain anak lain gayanya.
Kalau mbak Fathim itu kayaknya type-nya mirip-mirip aku gitu. Seriuuus sekolah, tekuuun (karena ngrasa gak pinter-pinter amat), trus cuek. Cueknya nggak bebek kayak aku yang dulu (rrrr.. sampai sekarang siih.. ) yang gak pernah bedakan, parfuman, handbody itu udah maksimal deh. *lirikparfumyangtumpahdilacikantor*
Ya jadi gaya pergaulan sama cowok ya lempeng dotcom. Semua teman.

Nah kalau anak ketiga ini sosial bingits. Mengenal socmed jelas lebih cepat dari kakak-kakaknya. Makainya pun lebih intens. Bener bener buat bersosialita laah... maka gak heran kalau temennya juga banyak.

Ceritanya kapan itu dia cerita ada yang nembak. Aku dengan gaya cuek kutanyain :
"Trus kamu terima ?"
"Ya enggaklah... aku nggak suka"
"Cowoknya bukan yang kamu suka ?"
"Hehe... iya"
"Trus, kalau cowok yang kamu suka yang nembak, kamu bakal terima enggak?" #ummikepo
Matanya berputar-putar dan tersenyum nakal.
"Ya enggak juga, mau ngapain juga jadian".
"Oh.... kirain" kataku
"Enggak laah Ummi... anak yang nembak aku itu teh udah terkenal. Pacaran sama kakak kelas semua tahu, pergi berduaan, nonton gitu gitu deh..  eh baru juga putus 4 hari masa udah ngajak aku jadian. Bukan cowok setia banget kaan ? Masa sih segitu mudahnya melupakan ceweknya yang dulu..."
*pengen ngikik asli dapat alasan gini*

Alhamdulillaah Nak.... meski di luar aku menampakkan ekspresi datar, ya sejujurnya aku pengen jingkrak-jingkrak.
Coba ya... kelas satu smp, mau jadian, mau ngapain coba? Nikah pastilah masih panjaaang.
Dan aku ngeriiii.... definisi pacaran jaman sekarang versi anak-anak yang diteliti bu Elly Risman, kalau cewek kan pacar itu teman curhat apalah, lha cowok pacar itu pergi berdua, jalan berdua, dsb dsb yang langsung sensor 17+.

Trus beberapa hari kemudian, pas lagi makan bareng Ayuk, dia cerita lagi soal temennya yang cewek.
"Ayuk, aih kamu cerita ditembak ke ibu kamu, ibu kamu nggak marah ?"
"Enggaklah, biasa aja keleuus"
"Ih, enak ih... kamu bisa curhat bebas gitu. Kalau aku cerita sama mamah aku pasti udah dimarah-marahin. Belajarlah apalah..."
Kami berdua berpandangan dan tertawa bersama.

Syukurlah ya Naaak... bukan kamu yang enak bisa curhat sama Ummi, tapi ummi juga enak, sampai sekarang nggak perlu ngepoin kamu, kamu bakal cerita sendiri.
Semoga kamu tetap teguh memegang prinsipmu ya : jomblo itu nasib, single itu pilihan.
Jadi gak kan terpengaruh ya.. meski di sekelilingmu ada banyak dar der dor teman jadian. Perjalanan masih panjang.

Selasa, 08 April 2014

Mendadak Model Jilid Dua

Cerita jilid satu silakan baca dari sini

Sebenernya kejadian  ini sudah cukup lama ya... sebulanan laah..
Jadi, seminggu setelah Teteh Firda popotoan, Sabtu berikutnya giliran mbak Fathimah yang berangkat.
Janjinya si temenku itu - sang owner kerudung- mau jemput jam 9 ke rumah.
Beberapa menit menjelang jam 9, tiba tiba dia nanyain bisa ketemuan di Cijambe nggak ?  Cijambe itu mah jalan rayanya ya... sekitar 500m dari rumahku.
Pas aku iyain dan tanya balik di mana persisnya, nggak dijawab malah tau-tau udah di depan rumah aja.
Akhirnya, cuuuzlah mbak Fathim sama temenku itu. Kali ini persiapan mbak udah lumayan lebih matang daripada Teteh kemarin.

Pas Teteh kemarin itu, sebenernya aku sempat nanya : kami musti nyiapin apa aja, katanya nggak usah. Ya udinlah. Akhirnya Teteh kan foto berkali-kali pakai baju yang sama.
Nah mbak Fathim dikasih tahu supaya bawa baju nuansa putih, pink/ungu dan biru. Pokoknya tiga macam.
Katanya mau foto di studio/ruang tertutup. Akupun ikut nyiapin. Karena sejujurnya si Mbak ini rada maju mundur gitu, sementara antara kami (aku dan suami) sama owner kerudung itu kan udah sahabatan lama, jangan sampaii... sekalinya dia minta tolong anak anak untuk jadi model aja, anaknya enggak mau. xixixi.. walaupun sebenernya kalau anak nggak mau, menurutku ya udah aja enggak usah. tapi kan mbak Fathim bukan nggak mau, dia maju mundur gitu. maka akupun hanya bisa membantu menyemangati. Pengalaman baru.

Kali ini aku nggak nganter Mbak. Di samping karena dia udah besar, juga aku musti ke sekolah Faiz ada open house -klo gak salah. Hehe .. soalnya udah sebulan jadi lupa.
Menjelang tengah hari aku SMS mbak
"Gimana ? Lancar ?"
"Hese !"
"Udah selesai ?"
"Baru juga mulai"
Jawab si Mbak singkat-singkat. Aku udah feeling aja. Kayaknya wajah dia bete pas nulis jawaban itu.

Sehabis zhuhur di Ujungberung hujan gerimis. Trus aku terima sms Mbak lagi, Ummi bisa jemput nggak ?
Kemana ? Tanyaku.
Ke Taman Cilaki.
Taman Cilaki teh di mana ? Itu sama dengan Taman Lansia nggak ? *gubrak, 12 tahun di Bandung belum tahu taman Cilaki*
Trus lammaaa nggak ada balasan.
Cuman aku heran aja. Gimana Fathimah ganti bajunya ?
Gimana dia gonta ganti kerudung kalau fotonya di taman ?  Apakah lari ke mobil dulu ? Eh si temenku kan gak bawa mobil. Kan Fathimah sudah besar. Setiap keluar pintu rumah walaupun ke teras dia udah selalu pakai kerudung .
Ah sudahlah nanti aja di tanyain.

Kurang lebih setengah dua, Fathimah sms lagi, minta jemput di Rechees Factory Jl Riau.
Kubilang Ujungberung masih hujaan. Nanti tunggu reda.
Akhirnya sepakatan jemputnya di Hotel Dago aja, karena abis itu si temenku mau ke sana janjian sama temennya yang lain.

Abis shalat ashar aku baru jalan njemput Mbak ke Hotel Dago. Untung hotelnya kecil ya... jadi aku masih pede masuk masuk ke sono.
Pas ketemu, temenku mengeluhkan mbak, mbak lebih susah diarahkan daripada Teteh. Fotonya banyak yang gagal.
Haha aku cuma ketawa aja. Lha kan yang 'maksa' jadi model mereka suami-istri. Aku tawar-tawarin anak-anak temen lain nggak mau. Dan untuk seperti ini aku lebih prefer Ayuk, karena pengalaman panggungnya lebih banyakan Ayuk daripada Mbak. (Etapi Ayuk nggak mau, Sabtu dia masih sekolah).
Dan Mbak juga ngorbanin eskul pramuka dan PMR untuk popotoan ini.

Sepanjang perjalanan pulang Mbaknya GTM kutanyai seputar acara pemotretan tadi.
"Udahlah nggak usah dibahas" kata si Mbak.
Jadi ... teman-teman, apa yang terjadi di taman Cilaki ? sampai sekarang masih misteri. Hehehe

Ini satu dari hasil foto yang kuculik dari DP pemilik kerudung :

Jumat, 04 April 2014

Tiga Hal Penyebab Patah Hati dengan Odoj

Ini adalah postingan keempatku tentang ODOJ.
Pertama kali aku cerita tentang seluk beluk odoj di sini
Kemudian aku pernah testimoni saat sebulan bersama odoj. Masih semangat yaa.. ibarat pengantin baru mah masih hanimun.
Yang ketiga sudah mulai merasakan tuh, asam dan garam odoj meskipun seiprit, aku cerita tentang tantangan odoj.
Jangan bosan ya, kalau aku mau cerita lagi tentang odoj. Setelah empat bulan aku ber-odoj ria, ternyata ada beberapa anggota grup yang silih berganti. Rupanya mereka itulah yang tidak kuat dengan tantangan odoj. Tadinya postingan ini mau aku kasih judul yang berjatuhan di jalan odoj. hehe.. kayaknya seru gitu lho.. Macam judul buku yang hits di kalangan kampus pada tahun 90-an : "yang berjatuhan di jalan dakwah". Tapi berhubung banyak yang mencari dengan kata kunci patah hati, baiklah, aku tulis aja dengan judul patah hati.

Ih, ada yang nyariin aku ternyata ya.. kadang pakai judul 'blog titi esti". berasa tenar deh
Kalau menurut pengamatanku, ada beberapa sebab kenapa seseorang  patah hati dengan odoj.
* menurunnya semangat odoj
sebenarnya naik turunnya semangat ini adalah hal yang wajar, namanya keimanan itu kan yazid (bertambah) wa yanqus (berkurang). Nah kadang kala, kalau malesnya lagi kumat, rasanya setengah jam untuk menyelesaikan odoj itu susssaaah... banget meluangkannya. Akhirnya kalau sehari nggak selesai, besok jadi PR. besok lagi udah nambah dengan jatah hari besok. dst sampai akhirnya ada yang numpuk utang sampai 5 juz. Akhirnya -di tempatku- bu admin yang baik hati, 'memutihkan' utang tersebut.
Solusiku : berteman dengan orang-orang yang semangat. Jadi selalu tertular semangat mereka. Juga selalu berdoa agar dimudahkan membaca Al Qur'an (Allahummar hamni bil qur'an,... dst)

* kurang kuatnya komitmen.
ada yang bilang odoj atau one day one juz itu udah enggak musim. Jadi kemaren rame - rame ndaftar karena lagi heits. Sekarang musimnya Three Days Three Juz. Haha.. itu mah akal-akalan tetangga sebelah. Intinya sama ya...
Solusiku : kembalikan ke niat / komitmen awal aja. kita ikut odoj itu buat apa.. keinginan siapa dan demi kepentingan siapa sih..
Nah kalau udah ketemu jawabannya, yaitu "untukku" maka insya Allah kita akan selalu berusaha untuk bertahan di jalan odoj

* tidak cocok dengan admin dan atau teman satu grup
Memang dalam satu grup odoj itu berawal dari tidak kenal. Mungkin ada yang sudah kenal sebelumnya, satu dua lah. Rata-rata bergabung dengan orang yang baru dikenal.
Nah, namanya belum kenal, yaa... ada aja deh... sessssuuuatu di antara anggota itu.
Misal : ada yang rajiiin sekali, sehingga pagi-pagi baru aja jadwal di -share  oleh admin, dia langsung lapor done. Eh.. ada doong yang merasa gimanaaa gitu dengan done-nya seseorang di awal waktu. kesellah diaa..
Trus ada yang suka telat lapor, trus dijapri sama admin, tersinggung lah dia....
Akhirnya lama kelamaan ilang deh dari peredaran odoj.
Solusiku : dikembalikan ke hal pertama dan kedua tadi, kalau udah lulus keduanya, maka hal ketiga ini nggak akan terjadi insya Allah. Intinya : luruskan niat, kuatkan semangat.

Soo... buat teman-teman yang  bergabung dengan odoj, semoga cintanya makin berkembang ya... sebentar lagi ramadhan. Syahrul qur'an.... ODOJ ini akan membiasakan kita untuk makin dekat dengan Al Qur'an insya Allah. Saling mendoakan ya..semoga kita semua bisa istiqomah sampai akhir hayat. Amiiin

Mungkin sekarang masih dalam taraf tilawah, tapi insya ALlah nanti akan melangkah lebih jauh, belajar maknanya, belajar tafsirnya, belajar prakteknya dan akhirnya bisa menjadi hafidz dan hafidzoh, insya Allah, Amiin.

Ini jleb banget nggak sih..



Selasa, 01 April 2014

Taman Wisata Kampung Batu Malakasari

Sebenernya ini postingan lama. Udah ngendon di draft hampir setahun. Pas Faiz lulus dari kelas A di TK Mutiara. hehe.. iyah, ini udah masuk TK A lagi di Attakwa dan sekarang nggak kerasa udah mau lulus kenaikan kelas lagi. Hihi... time flies banget ya...
Cuman karena kok ada benang merah yang menghubungkan, jadi wee... naik cetak deh.

Ceritanya setahun lalu  acara perpisahan Faiz ke Kampung Batu. Tepatnya Taman Wisata Kampung Batu Malakasari - Baleendah - Kabupaten Bandung. Nah, acara perpisahan ini  udah digadang - gadang sama Bu Guru,  kalau bisa semuanya ikut. Yaa... akupun akhirnya ijin nggak masuk kantor. Setelah sehari sebelumnya Bibi bertugas mengambil raport.
Trus kebetulan Teteh juga sudah libur sekolah, jadi kita angkut sekalian dengan resiko nambah iuran transport dan konsumsi 60rebu.
Kalau aku ijin-ijin gini, bukannya enggak sayang sama 5% potongan tunjangan yah.. anggap saja itu tambahan ongkos jalan jalan. Daripada menzholimi teman sebelah yang kerja keras nerima customer sementara aku enak enak jalan - jalan... hihi

Ini foto-foto tahun lalu :
Bibi dan Eka pas baru turun dari bis

mobil kereta apa kereta mobil ? Kendaraan ini berputar keliling lokasi, tiket tahun lalu 10 rebu, tahun ini masih sama. Tampak bukit batu di kejauhan, ini kayaknya kenapa di sebut kampung batu
kolam renang dengan 'ember tumpah' yang bikin Faiz takut takut tapi pengen lihat. Tiket masuk water boom 25rebu per orang. Renang gak renang mbayar.
 
kami semua naik perahu, tiket 5rebu per orang.

Ini Faiz 'belajar' turun ke kolam renang di lokasi water boom. Kelihatan ya.. awal dia mau nyoba, dituntun teteh gitu, agak gamang .. trus terakhir  udah mau mentas aja. Saking paniknya sampai berpelukan sama Teteh. *ini emak bukannya nolongin malah main kamera.
Nah, kok ya di tahun berikutnya, ketika Faiz udah di At-takwa, ada acara outing ke sini juga.
Aku sudah membujuk Faiz supaya tidak ikut saja..kan udah pernah. Dengan enteng Faiz menjawab..itu kan waktu di Mutiara... di At-takwa beluum... aaah.. anak pinter.
sempat kepikir udah aja Faiz berangkat outing sendiri. Toh F1-F4 dulu juga biasa outing nggak dianter. Etapi mendengar komen Abi "kamu tega sama anaknya" langsung luluh deeh...
Kalau dipikir-pikir, kata-kata Abi itu bener 100%. Di rumah,  gak ada pengganti Ummi buat anak-anakku. tetapi di kantor banyak sekali tenaga subtitusi atas ketiadaanku di meja.
Dan akupun minta ijin. Bukannya berat karena harus dipotong ya.... tapi di saat keberangkatan Faiz ini, teman sebelahku sedang cuti. Lha kalau kami berdua cuti, yang jaga loket siapa ??? *errr.. masih ada siih, anak OJT*
Dengan pertimbangan aku nggak tega dengan kegemparan besok kalau tiba-tiba aku gak ada, aku ijin sejak Rabu sore.
"Titi kamu ijinnya mendadak sekali" (boss sedikit panik)
"Iya Bu, saya kan membujuk suami sampai saat saat terakhir" (anak buah ngeles )
"besok tiga orang dinas ke kanwil, kamu tau sendiri kan, 2 orang di depan lagi cuti, si A nggak bisa datang pagi" (boss curcol)
"Wah itu mah tinggal ibu bilang aja 'Aberangkat lebih pagi, usahakan jam 8 sudah di meja' pasti dia datang pagi Bu"  (anak buah ngelunjak, nasehatin boss)
Boss diem sebentar.
"Kamu nggak bisa siang datang, Ti ?" (boss ngarep)
"hehe.. kayaknya... enggak Bu, soalnya di luar kota" (anak buah bandel)
"Ya sudah, jadi siapa saja yang sudah bisa ngerjain kerjaanmu ?" (boss nyerah)
"Si C, D, E" aku menyebutkan nama-nama anak OJT.
Kesimpulannya sebenernya #AYTKTM, apapun yang terjadi, ku tetap membolos. hehehe..

Nah, pas hari keberangkatan, aku sudah sedikit dagdigdug. Pengalaman awal tahun ajaran, kalau aku ada di sekolah atau di dekat Faiz, kebiasaan dia malah jadi manja. Nggak mandiri. Lihat ini ekspresi dia di halaman sekolah.

lihat itu wajah embok-embok'en, alias mau nempel terus sama ummi. Nah pas disuruh naik bis, eh.. lari dengan semangat. Aku suka pose larinya.
Alhamdulillah selama di tempat berlangsungnya acara, Faiz ada kemajuan lah. Mau lepas dari Ummi, nggak kayak tahun lalu, nempel terus nggak mau ikut kegiatan.
jadi dia bergabung dengan teman-temannya. Kegiatannya
- nangkep ikan
- berjalan di jembatan goyang yang bikin basah (aku nyobain, tapi udah sore, kamera dah mati, jadi gak ada gambarnya)
- flying fox khusus buat anak-anak, dimulai dari memanjat jaring laba-laba, naik rumah pohon, baru meluncur.
- menanam jagung
- melihat rumah panggung (ternyata dipakai foto prewed juga)
- memberi makan kelinci dan rusa
Setelah itu baru deh.. anak-anak makan siang dan bersiap berenang. Faiz masih enggak mau renang. Ya sudahlah nggak papa, Ummi juga nggak bawa ganti. Kalau anak nyebur, ummi kan ikut nyebur. kita makan eskrim aja ya.. dipinggir.

eskrim jelly yang rasanya di luar dugaan Faiz - eh nggak mau ngabisin dia, asem katanya.
naik kereta mobil tetep heits... bahkan sampai dua balikan


Sekian laporan tentang kampung batu. Ih.. geje banget ya postingannya.
Kalau benar benar geje... ya anggep aja april moooopp