Jumat, 18 April 2014

Ketika ABG Ditembak

Dor !
Pastinya bukan ditembak itu ya.... tapi ditembak dalam artian yang lain. Tau kan, Buuuu ?
Iyaa... ada yang bilang demen sama kita. Aih.. kata-katanya meuni jadul pisan. "Demen". Ya ada yang suka gitu deh... lope lope...
Tentu saja bukan aku yaa.. siapa juga mau nembak nenek - nenek lincah sepertiku, yang ditembak ini adalah anak gadisku. Trusss bukan anak pertama juga, melainkan anak yang ketiga.
He eh... lain ladang lain belalang, lain anak lain gayanya.
Kalau mbak Fathim itu kayaknya type-nya mirip-mirip aku gitu. Seriuuus sekolah, tekuuun (karena ngrasa gak pinter-pinter amat), trus cuek. Cueknya nggak bebek kayak aku yang dulu (rrrr.. sampai sekarang siih.. ) yang gak pernah bedakan, parfuman, handbody itu udah maksimal deh. *lirikparfumyangtumpahdilacikantor*
Ya jadi gaya pergaulan sama cowok ya lempeng dotcom. Semua teman.

Nah kalau anak ketiga ini sosial bingits. Mengenal socmed jelas lebih cepat dari kakak-kakaknya. Makainya pun lebih intens. Bener bener buat bersosialita laah... maka gak heran kalau temennya juga banyak.

Ceritanya kapan itu dia cerita ada yang nembak. Aku dengan gaya cuek kutanyain :
"Trus kamu terima ?"
"Ya enggaklah... aku nggak suka"
"Cowoknya bukan yang kamu suka ?"
"Hehe... iya"
"Trus, kalau cowok yang kamu suka yang nembak, kamu bakal terima enggak?" #ummikepo
Matanya berputar-putar dan tersenyum nakal.
"Ya enggak juga, mau ngapain juga jadian".
"Oh.... kirain" kataku
"Enggak laah Ummi... anak yang nembak aku itu teh udah terkenal. Pacaran sama kakak kelas semua tahu, pergi berduaan, nonton gitu gitu deh..  eh baru juga putus 4 hari masa udah ngajak aku jadian. Bukan cowok setia banget kaan ? Masa sih segitu mudahnya melupakan ceweknya yang dulu..."
*pengen ngikik asli dapat alasan gini*

Alhamdulillaah Nak.... meski di luar aku menampakkan ekspresi datar, ya sejujurnya aku pengen jingkrak-jingkrak.
Coba ya... kelas satu smp, mau jadian, mau ngapain coba? Nikah pastilah masih panjaaang.
Dan aku ngeriiii.... definisi pacaran jaman sekarang versi anak-anak yang diteliti bu Elly Risman, kalau cewek kan pacar itu teman curhat apalah, lha cowok pacar itu pergi berdua, jalan berdua, dsb dsb yang langsung sensor 17+.

Trus beberapa hari kemudian, pas lagi makan bareng Ayuk, dia cerita lagi soal temennya yang cewek.
"Ayuk, aih kamu cerita ditembak ke ibu kamu, ibu kamu nggak marah ?"
"Enggaklah, biasa aja keleuus"
"Ih, enak ih... kamu bisa curhat bebas gitu. Kalau aku cerita sama mamah aku pasti udah dimarah-marahin. Belajarlah apalah..."
Kami berdua berpandangan dan tertawa bersama.

Syukurlah ya Naaak... bukan kamu yang enak bisa curhat sama Ummi, tapi ummi juga enak, sampai sekarang nggak perlu ngepoin kamu, kamu bakal cerita sendiri.
Semoga kamu tetap teguh memegang prinsipmu ya : jomblo itu nasib, single itu pilihan.
Jadi gak kan terpengaruh ya.. meski di sekelilingmu ada banyak dar der dor teman jadian. Perjalanan masih panjang.

23 komentar:

  1. sungguh komunikasi antara ibu dan anak yg indah mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih terus belajar Maaak... khawatir ditinggalkan sama anak.anak

      Hapus
  2. senang banget kalo liat anak sama emaknya kayak adek kakak, hehee...

    kalo aku jarang curhat masalah pribadi ke ibu sich, lebih sering ketemen...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... samma dong. Dulu juga aku curhatnya sama temen dan sama diary.
      Etapi setelah jadi ibu gini, perasaan pengen ngepoin anak melulu, soalnya bawaannya khawatiir anak kenapa napa di luar sanaa, trus gak ada tempat mengadu.
      Huhuhu... ngebayanginnya aja dah sedih.

      Hapus
  3. seneng ya punya anak yang bisa curhat sama orang tuanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bangeettt Maaak.... gak perlu ngepoin

      Hapus
  4. Alhamdulillah putrinya baik bgt ya umi.. terbuka sama ibunya, mau cerita ini itu. Aku jd mikirin nanti barra gmn yaa sama aku, kan dia cowo. Aku g mauuu dia pacaran dl kalo msh skola. Sereeeemmmm ah *padahal emaknya dulu jg suka pacaran :p hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. ish... selama sekolah nggak boleh pacaran. itu harga mati buat anak-anakku. kalau mau pacaran, ntar kite kawinin ajaaa hahaha... *langsung mengkeret

      Hapus
  5. ih itu akuuu.... yang harus kepoin anak2 kalau pengen tau... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. gakpapa mbaaa.. yang penting anak masih nyaman dan bahagia

      Hapus
  6. Aku juga pengin Nadya terbuka terus sama aku. Mesti banyak belajar ke Mbak Titi, nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya kalau dari kecil ngobroooolll... tiap hari, sampai gede juga insya allah akan ngobrol terus.

      Hapus
  7. iya ya Teh, harus jaga komunikasi biar ga usah kepo

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bisa ya Rin, anak anak nggak berubah

      Hapus
  8. kalau anak terbuka sama kita, seneng ya Mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa.. seneng banget. Keke dan Naima juga kayaknya seneng cerita ke mamanya ?

      Hapus
  9. Gak apa2 kan kalau ada yang mau nembak nenek lincah. Hahaha
    Asyik banget ceweknya, Mba. Bisa leluasa gitu ceritanya, Mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. sini idah.. kalau kau yang nembak, aku tangkap deeh...
      oh iya.. lupa .. pas Faiz dengar nggak sengaja obrolan ini, si Faiz komen "ya kalau di tembak, balas ajaaa" ngakak nggak siih

      Hapus
  10. Hehehhee.. sama mbak.. aku juga punya anak gadis.. itu tuh si ponakan yang apa-apa juga cerita ke aku, jadi lumayan gak perlu selidik-selidik pergaulan dia, wong aku tahu semua teman dia ^_^
    Dan yess, emang perlu usaha untuk sampai ke taraf itu ya?? Mudah-mudahan anak-anakku yang dah mulai beranjak ABG pun tetap mempercayai ibunya sebagai sahabat,amien

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin...... sahabatan sama abegeh itu perlu karena mereka bener bener ababil xixixi
      Sebenernya ada tantangannya juga sih, anak abege juga moody,kadang klo di rmh ya, klo adiknya dah cerita panjang dikit, kakaknya trus ngambek gak mau cerita, phew. Jadi atur waktu berdua memang bener bener perlu.

      Hapus
    2. Tantangan bener ya... yang dzaky tiap hari paling lama kuantitas waktu sama ibunya aja masih iri sama adiknya di rumah, apalagi anak-anak mbak titi yang jam ketemunya hampir sama kan??

      Hapus
  11. Gyaaaa 4 hari putus! anak jaman skr yaa pacaran2an... gimana kelak klo anaku abegeh ya mba :| harus belajar banyak dr kamu nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha kalau tiga K terbesar abegeh jangan jangan banyak yang naksir nanti ya.... soalnya bakal cantik cantik dan cakep kayak ibunya.
      Ajak ngobrol, terus aja dari sekarang, apa kejadian hari ini. Kayaknya itu yang bikin anak anak mau cerita sampai sekarang

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan