Rabu, 14 Mei 2014

Antara Assembly dan Olimpiade Sains

Kemarin udah berturut-turut cerita 3 anak terbesar, sekarang giliran Teteh dan Faiz.

Ceritanya, bersamaan dengan Faiz assembly -gambarnya udah uplod di IG dari kapan tau- Teteh ikutan semifinal olimpiade sains. Aku di sekolah nonton Faiz assembly. Teteh berangkat dan pulang semifinal bareng rombongan sekolah karena kebetulan tahun ini lokasi semifinalnya masih sama-sama di Arcamanik.
Hihi... ngomong ngomong soal olimpiade sains, mari kita menggosip sejenak. Ini pov-ku tentang si olimpiade.

Aku lupa sejarah perkenalanku dengan olimpiade ini gimana. Kalau nggak salah sih, awalnya ada yang nawarin komik sains ke sekolah, mendekati jadwal olimpiade gitu. Untuk nambah-nambah pengalaman anak-anak, maka sejak jaman Fathimah SD, setiap tahun anak-anakku selalu ikut. Alhamdulillah, 2 tahun terakhir, si Teteh terpilih jadi duta sekolah ke olimpiade, jadi aku gak perlu bayar uang pendaftarannya. *emakiritmodeon*

Sejujurnya aku tidak terlalu serius nyiapin anak-anak ikut ini. Hihi dan seperti pernah kubilang... aku emak yang rendah banget level achievement-nya.
Ya palingan mbeliin komiknya aja di salah satu bimbel terkemuka. Tahun ini lebih parah, aku gak beli komiknya sama sekali. Tapi alhamdulillah Teteh ada tambahan les menghadapi olimpiade. Dikasih gratis oleh guru - gurunya.
Makanya.... meski sejak jaman F1 sampai sekarang F4  anak-anak selalu masuk semi final aku nganggepnya biasa aja. Hihi ini semacam emak nggak tau diuntung nggak siih...
Atau mungkin karena aku menilainya dalam lingkup sempit kali ya... soalnya serombongan yang ndaftar dari sekolah anak-anak, hampir masuk semifinal semua.. paling yang gugur satu dualah....
Sebaliknya, belum ada satupun -ya belum ada satupun sejak jaman Fathimah- yang berhasil masuk final. jadi inilah penyebab aku berkesimpulan, apa istimewanya ? Hihi.. *dipentungkomiksegabruk*

Nah pas kemarin si mba Tri ngomongin gimana caranya supaya bisa masuk final, baru deh kepikiran olehku. #ketauanlemotnya.
Ini nih jelekku juga, kalau aku udah nganggep ketinggalan jauh, maka aku akan berhenti lari dan kemudian berjalan lambat. Jadi makin jauh aja ketinggalannya. Gitu juga targetanku ke anak-anak.
Kalau mbak Tri itu, selain rajin memasak, ke anak-anak juga rajin ngajarin pelajaran. Sampai sekarang ke anak pertamanya yang SMA pun. Terkait olimpiade sains ini, setiap anaknya pulang dari olimpiade, mereka ada sessi bahas soal. Rajiiiin kaaan ?
Kalau aku ya.... boro-boro. Udah gak nyambung ...
Akhirnya pertanyaan serius mbak Tri tentang gimana cara masuk final, kujawab iseng dengan kata-kata "kali harus ikut bimbel di sono mbaak".
Eh, malah mba Tri serius mikirnya. Ia seperti mendapatkan another POV aja tuuh... (lain ya... kalau orang SBM ITB maah). "Bisa jadi kali ya Mbak, di sana sering dibahas soal-soal macam soal olimpiade".
Tapi jangan tanya aku bagaimana macam soalnya ya... aku nggak baca sedikitpun.

Trus di kalangan ibu ibu  sudah ada semacam anggapan, yang masuk final dari Bandung mah anak SD tertentu. Seperti cerita teh Silvi  di salah satu komen IG-nya. Ya sebenernya nggak juga siih...
Selain dari SD terkemuka itu, selalu ada satu dua dari SD lain.
Aiiih... baru deh ini, kepikiran, sebenernya, bisa jadi kaaan... satu atau dua dari SD lain itu anak kita, anakku, anak mba Tri atau anak teh Silvi, atau anak mba Lidya dari Bekasi sana kaan kan ? Nah, sekarang mari kita amiiiiin-kan berjamah...
Jadi ? Jadi sebenernya masih bisa berlari ya...
(Oke Teteh, insya Allah kita kejar 2x lagi di level 3 ).

Alhamdulilah, untuk tahun ini memang hasil si Teteh agak lumayan. Agak-agak di atas gitu...lagi-lagi kata Mbak Tri. Soalnya dia duluan yang liat pengumuman di web. Haha.. Baru setelah aku di SMS mbak Tri, aku buka web dan nge-print buat Teteh.
Begitu datang dari semifinal, Teteh nemuin aku di arena assembly Faiz , kemudian dia curhat :
"Mi, lebar ya (bhs Sunda : sayang ya).. tahun ini yang 10 besar dapat tabungan"
"Kamu nomer berapa memangnya ?"
"Nomor 11, lebar ih... satu lagi"
"Kamu tahu dari siapa dapat tabungan, kan biasanya enggak pernah ?"
"Dari Attakwa ada yang dapat, anak level 2 juga. Dia nomer 4 apa nomer 6 gitu"
"Ya sudah... nggak papa. Itu namanya belum rejeki. Dan yang namanya rejeki bukan hanya uang, kamu sehat, kamu pinter, itu juga rejeki yang harus disyukuri. Masih ada kesempatan di level 3 nanti."
(see ? komen emak nrimo kaan ?)
Si Teteh manggut manggut.
Hadeeeuh... ini aku kok jadi merasa bersalah gini ya... jangan jangan aku sudah menularkan mental nrimo, gampang puas, gak mau usaha lebih dsb ke anak-anak. (Nggak bakat banget kan buat ngadepin anak very superior ? Qiqiqiqi dibahas lagi)
Ya Teh, mari kita lihat, apakah dari sepuluh finalis olimpiade ini ada dari Attakwa ?
Atau kamu salah satunya ? (aamiiin)
Semoga hasilnya membanggakan ya.. dan bisa 'membayar' jerih payah bapak dan ibu guru yang telah memberikan les dengan sukarela tanpa biaya apapun 3x dalam seminggu. (Amiiiin sekali lagi).

Kalau soal Faiz assembly singkat aja ya... lihat aja di foto-fotonya. Ini aku melihat dia mau naik panggung aja udah alhamdulillah... soalnya seminggu sebelum pentas, bu guru sms katanya Faiz gak mau latihan karena nggak mau naik panggung. Tapi pas kucerita ke bu guru betapa hebohnya dia memeragakan gerak dan lagu, bu guru pun berkata : ya syukurlah. Sudah saya kasihh tahu Bu, pokoknya semua nanti harus belajar naik panggung, meski di atas cuma diem. :p

Selfie dulu....eh itu balon milik tetangga belakang kursi lho.. kayak ada di tangan Faiz ya..

 
bergaya setelah ganti busana
tampil ramai ramai di panggung
Ini pas pementasan PG, lucu ya.. bu Guru PG-nya kasih instruksi di depan panggung, di barisan depan para penonton. Kebayang nggak sih.. perjuangan nglatih anak dibawah 4 tahun yang sekolahnya cuma seminggu 3x ? qiqiqi

ngantri pentas

6 komentar:

  1. ganteng banget sih pakai kostum itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasiih Tante... salam.untuk Pascal dan Alvin yang ganteng jugaa

      Hapus
  2. Hehehehhee.. sama kayak aku mbak.. nrimo. Tapi aku selalu tekankan ke anak-anak tuk gak nrimo kalo masih bisa diupayakan. walaupun kayak dzaky kok ya ndilalah dulu TK-nya tidak mengajarkan kompetisi, jadi anaknya santai banget.. ibunya yang mencak-mencak liat dia sante banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naaah.... itu diaa... memang kalau inget ya mensupport anak anak.. tapi kalau nggak inget, ya gitu.deeeh... padahal anak anak itu kan masih terbuka banget yaa... pikirannya. Masih bisa menerima banyak ide ide baru.

      Hapus
  3. ti, itu yang dapet tabungan teh apa? olimpiade atau peringkat di sekolah? asik juga ya...hebat euy si teteh peringkat 11 dan hebatnya lagi udah berasa gemes sendiri yaa, 1 lagi padahal :)

    Kika mah dipilih ama sekolah tapi kita bayar itu si komiknya ti, naha nya...hehehe...mun bisa gratis kan enak ya *emak medit jilid dua*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hadiah tabungan dan merchandise untuk 10 besar yang masuk semifinal di tiap level olimpiade sains itu teeeh....
      Ya memang baru tahun ini juga siih..dari sekolah anakku ada yang masuk 10 besar. Jadi weee.... bikin 'ngiri' teman lainnya.
      Teteh juga yang gratis cuma.pendaftaran dan transportasi kok... komik mah kalau mau ya beli sendiri. Eh dapat akomodasi juga ding. Pas penyisihan dapat burgr sama teh kotak. Kemarin dapat kentang goreng sama minuman apa yaa...

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan