Kamis, 29 Mei 2014

Ketika Musim Cukur Tiba

Setelah lihat IG Mamak soal Gama yang baru potram, jadi keidean mau posting soal potram juga.
Seputar cukur anak - anak ini, aku dan Abi lebih banyak menangani sendiri.
Dari Fathimah sampai Faiz, alhamdulillah kami selalu mencukur  tepat di hari ketujuh, bersamaan dengan publikasi nama. Seperti yang diajarkan Rasulullah agar mencukur rambut dan memberi nama di hari ketujuh. Nama sudah disiapkan, tapi baru dikasih tau ke orang lain pada hari ketujuh itu.

Balik lagi ke cukur, rambut anak-anakku termasuk yang tipis tipis saat mereka bayi sampai dua tiga tahun gitu. Kalau yang cewek sampai sekarang masih aku yang motong rambut mereka. Karena rambutnya pada lurus ya tinggal kres kres aja model bob, kalau yang panjang malah tanpa model. Asal mendekin aja barang 3-5cm.  Yang cowok ini lho, Fikri gak masalah aku cukur sendiripun sampai TK. Kalau nggak salah Fikri mulai ke tukang cukur pas masuk SD.

Tapi, begitu sampai Faiz sekarang, alamaak, rambutnya sih nggak tebel tebal amat yak, tapi lebih tebal dari saudara saudaranya di usia yang sama.  Makanya dari tau kapan aku udah membujuk dia buat cukur bareng Abi ke tukang pangkas rambut. Satu kali dua kali Abi membujuk, nggak berhasil. Malahan pertama kali berhasil ke tukang pangkas rambut ketika diajak sama Bibi. Selain karena bareng Eka,  abis cukur dapat hadiah es krim pulak. Iya, bibi yang nraktir. Cihuy nggak coba...

Nah sejak saat itu hampir setiap 3-4 bulan ya Faiz musti ke tukang potram. Modelnya gimana ? Ngikutin kepala dia aja... model gundul yang baru numbuh gitu.... hihi ... kebayang nggak ?  intinya mah sisakan rambut setengah cm. Gitu aja.

Sampai saat ini aku baru dua kali nemenin Faiz potram. Tapi yang terakhir potram kemarin, si Faiz kasih syarat yang aduhai.
"Hayu, mau cukur sama Ummi, tapi potoin aku banyak banyak ya..." #gubrak
Sempat ada insiden juga. Pas nyampe tempat si Mang, antrian penuh. Yang lagi dilayani 2 orang. Yang nunggu 6 orang termasuk Faiz. Aiih.. daripada bete ya udah pulang aja.
Sore sehabis hujan ke sono lagi alhamdulillah kosong.
Antrian hanya 2 orang termasuk Faiz. Jadi cukurpun gak pake lama. Dan selfipun gak pake malu.
Ongkosnya juga gak pake mahal.
Lima ribu rupiah saja kakaak...

potram pertama sejak bukan bayi lagi, kira kira umur 2-3 tahun gitu deeh

ini potram pertama dianter ummi di tukang pangkas rambut
potram terbaru kemarin, ada adegan selfie segala
Eca-eca baca koran, padahal cuma lihat iklan mobil doang
show tiiimeee.... alhamdulillah tenang banget. karena dia udah niatin kali ye..

10 komentar:

  1. kenapa ya di tukang potong rambut selalu ad akkoran atau tabloid, untuk menungu mungkin ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa kali mbaak.... supaya ada 'kesibukan' gituu...
      Tapi yang 'dibaca' Faiz ini koran kemarinnya. Dia cuma lihat iklan mobil karena kami tebak-tebakan jenis dan merk mobil :)

      Hapus
  2. Seneng bgtt si, tiap cukur dpt eskrim. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget. Makanya lebih suka cukur dianter bibi daripada dianter ummi :p

      Hapus
  3. Ish... pake minta foto yang banyak lagiii ^_^.. nurun siapa yaaaa???
    Kalo anak-anak cowokku ya baru kemarin ini ke salon.. karena dah mulai pengen pake model apa gitu potongnya.. gak mau lagi cuma ngabisin rambut dan sisakan setengah cm, hihihii.. dah mulai gede kali yaaa??

    BalasHapus
    Balasan
    1. nurun dari siapa ? kasih tau nggak ya... haha
      iyaa kali.. itu karena dzaky udah mulai gede.. jadi nggak mau model semacam gundul lagi gituu... :)

      Hapus
  4. hahahahahahaha gaya dia baca koran itu looooh. Faizzz kita ketemuan lagi tiga minggu lagi yaaaaak. We miss youuuu.
    Sama mbak, kemarin permintaan ke tukang cukurnya selalu sisakan 0,5 senti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dia kan jago banget acting Maak....
      Model abcd -abri bukan cepak doang- itu paling simpel, trus kalau dasarnya udah ganteng, nyaris gundul juga tetep ganteng hhahhahaha #muji anak sendiri #dilempar kain cukuran

      Hapus
  5. kl dulu selalu suami sy yg potongin rambut anak2. Skrg nyalon ajah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyalon lebih mudah, dan lebih nyaman ya Mak ? :D

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan