Jumat, 09 Mei 2014

Operasi Kecil

Jiaaaah.... judulnya sok keren banget.
Ini bukan salah satu jenis operasi seperti yang kita kenal pada umumnya ya...
Tetapi lebih ke operasi mengeluarkan benda super keciiillll  haha

Ceritanya Bandung akhir akhir ini kan hampir selalu hujan di siang hari. Ketika hujan itu, halaman sekolah Ayuk selalu digenangi air. Juga jalan raya menuju tempat pemberhentian angkotnya.
Entah udah jadi semacam 'gaya' anak-anak  atau gimana, kalau ujan gitu semuanya rombongan lepas sepatu, nyeker daaaaannnn main air.
Ya ampuun... anak SMP gitu lho. Jangan jangan kurang panjang ya, masa masa mandi hujan saat mereka kecil. Hehe...
Pas jaman F1 sampai F3 sih perasaan sering kuberi kesempatan mandi hujan. Kalau F4 dan F5 yang jarang.
Ya tapi mungkin karena SMP itu masanya peer group jadi seneng aja kali, si Ayuk hujan hujanan ramai ramai gitu.
Nah, di hari Rabu pagi tiba tiba Ayuk bilang kakinya sakit. Sampai jinjit gitu jalannya.
Pas kuperiksa ada bintik hitam di telapak kakinya. Ini pasti kerikil. Karena dia kan suka pulang nyeker gituuu...
Hmmm aku tahu ini bakal agak sulit. Karena ambang nyeri anak ini rendah banget. Dikiiiit aja kena towel teriaknya segede apa.
Pas mau kuambil pakai pemotong kuku, dia udah nangis duluan.
'Ya udah, nanti malem ke klinik di depan'
'Nggak mau ke dokter.... ' malah tambah nangis.
'Hmmmm... kita lihat nanti sore ya...'
Ih, kalau buat bolang macam aku, itu sih keciiil... dulu pas kecil kan sering main ke kebon dan kena duri yang item-item segede jarum yaa...
Aih, tapi tantangan anak sekarang kan beda lagi.

Sore pas pulang kerja, Ayuk ngeluh kakinya tambah sakit. aku ajak ke dokter enggak mau. Eh, si mbak malah njahilin, katanya nanti kakinya infeksi dan diamputasi, Ayuk tambah nangis. Khawatir bakalan infeksi dan diamputasi. Hadeeeeuuuh... heran deeeh.
Karena tidak ada alternatif lain selain harus mengeluarkan kerikil tersebut, sedangkan dia enggak mau ke dokter, padahal udah kubilangin kalau ke dokter nanti kan disuntik matirasa,jadi gak bakal sakit, eh.. tetep aja gak mau.
Akhirnya .. karena makin malam makin nyeri,  Ayuk nyerah, ntar aja pas dia tidur, dia mau kerikilnya dikeluarin.
sedikit nekat siiih.... karena pas malem mendapatkan cutter baru, eh, nggak ada alkohol buat sterilisasi. Yaudin deh, bismillah aja. Pertama kaki Ayuk di kompres es batu biar sedikit baal. Trus setelah berkutat sekitar satu jam karena Ayuk meski tidur masih sedikit kerasa dan bentar bentar narik kakinya, alhamdulillah berhasil ngeluarin kerikil. Besarnya ? cuma sedikit lebih besar daripada ujung jarum.

kerikil di ujung jarum

10 komentar:

  1. ngeri juga ya kalo ngerjain sendiri, mba. apalagi tanpa bius lokal, hehe. semoga lekas sembuh ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi.. ini sebenarnya hanya luka keciiil..durinya pun keciii...
      makasih.. udah sembuh kok, kaka....

      Hapus
  2. aduh gak tega lihatnya ya mbak, aku pernah mengeluarkan lidi kecil gitu dri kaki pakai peniti yang aku bakar trus aku pakai alkohol

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaah... gak kepikiran disteril pakai api ya..... aku ingetnya cuma alkohol.
      alhamdulillah, dua hari setelah 'operasi' udah bisa jalan normal kok

      Hapus
  3. Merinding lihat dicukil gitu, Mba.

    Jadi inget. Kalau ke kebon pake sendal jepit, pasti pulangnya dapat duri di kaki ya, Mba. Senut2. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haiyaaah... waktu kecil juga pernah kaan,... kena duri gini ?

      Hapus
  4. Toss dulu sama sesama dokter bolang. Dan sama, biusnya tidur, hihihihi. Di rumah, bagian 'sadis-sadis' gini jatah ibunya, lebih tega soalnya. Mudah-mudahan cepet sembuh ya Ayuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi.. sebenernya bapaknya juga lebih tega.. cuma kalau sama Abi kan nggak bisa ditawar ntar pas tidur dsb. Ini si Ayuk cerita juga setelah semua sudah selesai...

      Hapus
  5. Umi-nya "tega" ya .. hihi, sama dink dengan aku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha... sammaaa... Toss ya Teh...

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan