Sabtu, 14 Juni 2014

Kebaikan yang Tertunda

Ceritanya, Faiz mulai membeli koleksi mainan-mainan yang 'mahal'. Iya... mahal menurutku tentu saja. Karena sejujurnya anak satu sampai tiga kami boleh dikata tidak mempunyai anggaran untuk membeli mainan.
Jadi 'mainan' jaman Fathimah, Fikri dan Fadhila ya buku. Iya... buku. Dari buku itu baru buat mainan-mainan DIY (do it yourself) gitu.

Sekarang, ketika jaman berubah, keadaan pun berubah. #ceilee...
Begitu pindah ke Bandung, lebih dekat ke keluarga, sering dapat mainan. Tapi justru ini menjadi semacam 'pancingan' buat anak-anak, ternyata mainan itu sangaaat menggiurkan. Maka, ibaratnya kalau jaman balitanya Fathimah gak main barbie, jaman balitanya Teteh dah ngoleksi boneka barbie dan bajunya (yang sepuluh rebu dapet tiga di pasar kaget tea)
Demikian pula Faiz. Rekor dah.... selain dapat lungsuran mainan Fikri, Faiz juga beberapa kali dapat mainan dari teman-teman. Mana bagus-bagus pula. Dari Mamak Ephraim dah dua kali dapat mobil-mobilan. Mobil sedan sama mobil semacam land rover gitu... (eciyeee... udah ngomongin model mobil)
Trus dari Mas Lintang pernah dapat mobil backhoe yang lucu dan imut.
Jangan ditanya lah berapa kali Faiz beli mobil mobilan yang seribuan. Serius seribuan ? Iyaa... ada. Dijual dalam plastik kemasan bareng sama jepit rambut, stiker, balon tiup, dsb. Awet ? Yah, seribu minta awet. Sejam dua jam roda bakal lepas kemana ajaaa :D
Tapi dari pada dia minta jajan chiki-chikian, ya aku milih mbeliin mobil serebuan ini.
Oh iya, sayang seribu sayang, mobil mobilan bagus yang dikasih tante Sondang dan tante Nur itu justru yang pada ilang #kode.

Nah saat ini, seperti kubilang, Faiz sudah mulai beli beli. Uangnya dari mana ? Dari aku ? Oh... nanti dulu... Faiz menabung uang recehan saudara-saudara.
Awalnya aku keidean sama yang punya tabungan uang 20rebuan buat jalan-jalan tea. Trus aku selalu berusaha memasukkan berapapun recehan yang ku dapat ke kencleng.
Nah, untuk melatih Faiz 'menabung', recehan itu kuberikan ke dia. Nanti dia tabung ke celengannya. Setelah celengan terasa agak berat, dibuka dan dihitung dapat berapa.  Setelah itu baru aku beliin mainan pesanan dia (iya, si Faiznya gak di ajak pas beli. -emak ogah rugi)
Sedangkan uang recehan dari tabungan Faiz, aku pindahkan ke kencleng yang ada di kantor. Hehehe
Hampir setahun ini Faiz baru dapat 3 buah spin go, satu miniatur CRV, dan 2 hotwheel. Sabar ya Naaak.... kalau kamu dewasa, kamu akan menemui realita bahwa selalu ada pengorbanan untuk mendapatkan sesuatu.
Karena mobil dan motor itu 'milik Faiz', aku bebaskan aja dia untuk mengelola kepemilikannya.
Misal, dia simpan mainan itu di kotak bekas sepatu yang dia sebut 'peti harta karun'. Nggak campur sama mainan lain yang dibeliin Abi, tante, Uwa atau lungsuran Fikri.
Nah, aku sedikit kaget ketika kemudian Faiz datang ke kamarku, dengan salah satu mobilnya udah diplastikin dan minta tolong tulisin surat. Katanya mobil itu mau dikirim untuk sahabatnya di sekolah. Ya sudah aku tulis apa yang dia katakan.
 Aca.
kiriman untuk Aca
hotwheel

Etapi sampai beberapa hari, si mobil itu ternyata masih ada di dalam tasnya. Pas aku tanya kenapa nggak jadi dikasih Aca ? Kata si Faiz : lebar ah.... (sayang). Kontan aku pengen ngakak dalam hati. Hahaha....
Faiz ... Faiz...
Iyalah... gapapa ya.... udah niat kan udah dapat satu pahala kebaikan.
Nanti besar kamu bakal belajar, bahwa berbuat baik janganlah ditunda-tunda macam lagu Bimbo.
Yaks, karena ada dalam diri manusia ada sifat negatif yang biasa disebut pelit. Dan kadang dia muncul begitu saja, bahkan kadang tanpa alasan yang jelas, semacam : 'ya pengen aja, ya sayang aja siih barang gini dikasih ke orang, masih bagus, menyimpan kenangan, dsb
Yang akhirnya membuat kita merasa sayang bila harus mengeluarkan miliknya.

6 komentar:

  1. hahaha Faiz bisa ngomong bahasa sunda juga ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Faiz lahir di Bandung, udah nyunda pisan deeh..

      Hapus
  2. Lebar bukannya ambaaa ya, Mba. :D
    Ayooo, kasihkan saja, Faiz. Nanti minta mainan lagi sama Ibunya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixixi.... itu bahasa kita ya...
      sampai sekarang masih ngendon tuh di kotak harta karunnya

      Hapus
  3. Kebalikan ma aku mbak. Masa anak masih satu, puas-puasin beli mainan, yang ada adiknya dapatnya lungsuran. Ya habis maknya ogah rugi, belinya sekalian yang awet kayak balok kayu ma lego. Jadi semakin kesini paling juga mereka dapatnya dari kado atau oleh-oleh doang, maknya mana mau beliin ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. mestinya gitu ya...anak pertama kedua kan pengeluaran belum sebanyak ketika sudah ada anak ketiga keempat dan seterusnya.. eh dan kelima...
      soalnya dulu F1-F3 kecilnya juga di Kupang sih ya... jauh kemana mana...

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan