Kamis, 19 Juni 2014

Pengumuman UN SMP

Sebenernya Sabtu kemarin ada acara Internalisasi Corporate Value di Sariater.  Tapi kan hari itu juga ada acara pengumuman dan perpisahan di sekolah Fikri. Hadoooh... dilema kakaaak...
Apalagi pas aku bilang ke Fikri, "Fik, Sabtu sama Abi aja ya.. Ummi ada acara kantor"
Jawaban Fikri sepotong dan jleb
"Ih .. Ummi mah bukannya mentingin kepentingan anaknya"
Wkwkwkwk... siapa yang tega coba ?
Akupun menghadap pak Bos, apakah kiranya bisa ijin dari acara ICV dengan menyampaikan alasannya. Alhamdulillah pak Bos mengijinkan dengan syarat aku membuat surat dan melampirkan copy undangan dari sekolah. Alhamdulillah...

Pada hari pengumuman dan perpisahan di sekolah Fikri itu, anak laki-laki diminta memakai jas dan berdasi. Anak perempuan memakai pakaian tradisional. Waaah... anak anak kelas 9 jadi kelihatan cantik dan ganteng dan nampak lebih dewasa.

Pas acara perpisahan ini juga dijelaskan tentang program pak Walikota yang sudah dikoordinasikan dengan instansi terkait, bahwa mulai tahun ini di kota Bandung berlaku sistem rayon untuk pendaftaran sekolah. Sistem cluster yang membedakan peringkat sekolah dihapus.
Kenapa pakai rayon ? Supaya anak sekolah di lokasi yang terdekat dengan tempat tinggalnya. Diharapkan dengan ini akan mengurangi polusi dan kemacetan, serta meningkatkan kualitas sekolah di semua rayon. Dengan sistem cluster, anak pinter hanya terkumpul di sekolah tertentu. Sehingga ada istilah sekolah cluster 1,2,3 dengan passing grade yang berbeda-beda. Nah sekarang enggak ada itu.
Sebagai insentif/penghargaan dari pak Wali untuk anak-anak dan orang tua yang memilih menyekolahkan anaknya di sekolah yang terdekat dengan rumah, pak Wali memberikan tambahan skoring 10% dari NEM. Ini berlaku hanya untuk pilihan pertama.
Pilihan pertama bebas mau di rayon manapun, kalau di luar rayon tanpa tambahan skoring.
Pilihan kedua harus di rayon sendiri dan tanpa tambahan skoring. Jadi... tambahan skoring 10% itu hanya buat anak anak yang memilih sekolah di rayonnya sebagai pilihan pertama
Hmmmmmm..... tarik nafas dulu panjang panjang. Musti lihat dulu berapa NEM Fikri nih, karena SMA tempat pak Wali sekolah dulu beda rayon sama tempat tinggal kami. :p

Selesai penjelasan sistem rayon dari pak Kepsek, diumumkan nama-nama anak yang menduduki peringkat 10 besar. Dag dig dug ? Iya. Soalnya kan dari 4x Try Out, dua kali Fikri masuk 10 besar. Walaupun nilainya masih seputar 34-35 gitulaaah... tapi kan gossipnya soal UN lebih mudah dari soal TO hehehe
Jreng jreng jreng...... ternyata nilai peringkat 10-nya aja 36,6 . Kalau Fikri nggak masuk, berarti nilainya kurang  dari itu ?
Pertanyaan berikutnya : Be-ra-pa ?

Memang awalnya Fikri pengen sekolah di kota, tapi pas Abi memberi gambaran resiko sekolah di kota yang antara lain musti berangkat lebih pagi dan pulang pasti juga lebih sore, belum eskulnya, belum kerja kelompok, belum tugas tugas rumah juga harus tetap dikerjakan (Fikri bertugas mengisi air, cuci piring pas gilirannya dan membersihkan kamar+lantai atas setiap hari) beberapa hari kemudian Fikri nampak bimbang. Ya intinya ada 'harga' yang harus dibayarlah...  Tapi kubilang kita boleh merencanakan, tapi teteeep lihat NEM dulu.

Setelah pengumuman-pengumuman, semua orang tua/wali murid  dipersilakan masuk ke  kelas anaknya masing - masing untuk mendapatkan nilai. Aku udah nggak sabar pengen lihat nilai Fikri berapa.
Berapa ?

B. Indo : 8.20
Matematika : 9.75
B. Inggris : 9.40
IPA. : 8.50
Jumlah : 35,85

Apakah itu bagus ? Tanya Sondang.
Ya baguslaaaah.... kalau sendirian. Atau kalau dibandingkan NEM Mbak tahun lalu, apalagi kalau dibandingkan NEM Abi dan Ummi yang 5-6-7  *qiqiqi mengingat NEM diri sendiri jaman baheula.
Ntar kalau dibilang kurang bagus, seperti tidak mensyukuri hasil jerih payah anak.
Masalahnya....Fikri bakal bersaing dengan anak lain yang nilainya lebih bagus dari nilai dia. Kan kan kan? Dan kita nggak tau berapa banyak.

Melihat nilai tersebut, kesimpulannya Fikri mau nggak mau harus memilih sekolah sama dengan Mbak. Yang katanya ada penampakan itu... qiqiqi
Dan sampai kemarin, mereka berdua  masih pegang kesepakatan, katanya nanti akan pura-pura nggak kenal ? Whaaaat ?
Yah, biarin ajalah, namanya juga ABG labil, mari kita lihat gimana nantinya.

18 komentar:

  1. memang sistem rayon lebih bagus, kayak di Jepang. jadi gak perlu ada sekolah favorit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah... di Jepang pakai sistem rayon ya...
      semoga di Bandung ke depannya juga nggak ada lagi istilah sekolah favorit. Hanya perlu waktu tentunya...untuk merubah image di masyarakat.

      Hapus
  2. Wah...bagus juga kebijakan pak walikota ya Teh, kesian kan kalo kejauhan jg anak2 jd cepet cape, ga optimal belajarnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget itu, aku setuju di bagian yang dekat rumah itu. ALhamdulillah dekat rumah ada sekolahan yang cocok. Semoga Fikri nanti masuk ke sono. Amiiin

      Hapus
  3. aku yg galau mbak gara2 sistem rayon haha.... wong kabupaten pengen sekolah di kota jadi susaaah huhuhu.... sekolah sesuai rayon klo aku ya malah jauuuuh... lebih deket ke kota... kan aku orang pinggiran hiks...
    udah gitu jd kasian liat neysa yg udah pengen banget masuk sma 3.. kalo harus gagal krn rayon...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Neysa insya allah bisa mbaaak... kubantu doa deh... ndaftarnya hari terakhir aja mbaak... wait and see dulu.

      Hapus
  4. Alhamdulillaah banget, Mba. Matiknya nyaris sempurna, ya. Selamat ya Mas Fikri, gak apa2 sekolah jauh, saay juga dulu brgkatnya gasik, pulang sore terus. :D


    Oya, Mba. Nitip informasi di sini, ya.

    Ngajak Mba Titis juga untuk ikut Giveaway di blog saya, ya. Enggak harus mempunyai Nokia Lumia. Yg pnting ceritanya dikaitkan dg fitur nokia yg bernama Live Tiles.

    http://idahceris.com/informasi/honestly-giveaway-jangan-kudet-dong-2/

    Thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idah provokator niiih...
      Jaman awake dhewek gemiyen ya ora papa , sekolah adoh lan mangkat gasik wong ora macet.
      Jaman siki wis angel ... maring arah kota kabeh dalan wis macet.

      Hapus
  5. Selamat ya untuk Fikri. Aku baru tahu kalau sekarang dapat "bonus" untuk yang sekolah di wilayah yang dekat. Ide bagus juga untuk mengurangi polusi. Salut :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Indi... mungkin untuk masa transisi ini berasa ada pihak yang 'dirugikan'. Tapi semoga ke depannya lancar jayaaa

      Hapus
  6. Barakallah Fikri!! Hebat euy, nilainya bagusssss... jadi iri... aku yang sama cuma di bahasa Inggris...#tutupmuka.. maluuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaaaah... hebat dooong... bahasa Inggrisku berapa dulu ya.. udah lupa lagiii...
      koyone sih, elek. hehe

      Hapus
  7. sealamt ya untuk Fikri. Aku kalau cari sekolah diusahakan yang dekat mbak. Pengalaman aku dulu sekolah selalu jauh capek dijalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Mbak... anak anakku juga gitu. ini yang terjauh anak ketiga, tiga km. hehe..
      nggak enak banget sekolah jauh emang. aku dulu SMP SMA sekolah jauh, tapi kan jaman dulu gada maceeet... 10km juga dalam hitungan menit.

      Hapus
  8. Hmmm aku bareng ning lulus SD & SMP, & harus nyebrang rayon krn kami pindah ke Jawa. Alhamdulillah nilai2nya juga bagus semua, seharusnya tak ada kesulitan memilih sekolah, tapi kok urusan birokrasi malah yg ruwet. Hadeeeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebayang repotnyaa.... tahun kemarin aku juga ada 2, masuk SD dan SMP.
      Anak mak Lusi hebat, Nem ada 10-nya. Nanti bikin ceritanya ya Mak, prosedur pindah provinsi gimana... #malahrequest

      Hapus
  9. Selamat ya Fikri...Jaman aku duluuu berpuluh-puluh tahun yang lalu kalau masuk kota malah dikurangi 1 NEMnya mbak, Tujuannya sih sama,supaya anak-anak Kab, lebih memilih sekolah yang dekat, tapi ya masih banyak sih yang ke kota yang NEMnya bagus :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Tante Nophii....

      Oh jadi peraturan gini sudah pernah diberlakukan ya.... ini juga... supaya anak pinter nggak ngumpul di satu dua sekolah ajaa... Tapi untuk yang NEM-nya bagus ya tteeteeep siiih nyari sekolah 'favorit'. Yabisan suasana belajar, fasilitas dan guru gak otomatis diperbaharui dengan berlakunya sistem baru ini

      Hapus

Silakan Tinggalkan Kesan