Kamis, 04 September 2014

Bandung - Cilimus - Cirebon - Bandung lagi

Akhir pekan kemarin, mendadak Abi mengijinkan aku pergi bersama rombongan ibu-ibu pengajian ke Cirebon. Kenapa Cirebon? Karena ini kota asal salah satu anggota pengajian. Dan karena beliau memiliki usaha ticketing dan tur juga, maka sekaligus kami menikmati layanan EO dari beliau secara gratis tis tis.

Aku berangkat sama Teteh dan Faiz saja. Karena Mbak, Fikri dan Ayuk hari Sabtu masih ada kegiatan di sekolah,dan mereka nggak mau bolos. Mbak mau ke PMI kota Bandung, pembekalan acara Jumbara di Pangandaran Oktober mendatang. Fikri ada dua eskul, yang dia cinta banget ya eskul IT.
Kalau Ayuk malah masih sekolah biasa dan siangnya ada tugas mewawancara salah satu tokoh, temanya tentang remaja Islam. Ya udin, yang bisa bolos cuma Teteh, Faiz libur. Abi ? Ya mana mungkinlaaah... mau gabung rombongan emak rempong.

Dari Bandung mobil yang aku tumpangi berangkat nyubuh menuju ke daerah Cilimus di Kuningan. Kami akan berenang dan berpetualang di Grage Sangkan. (Silakan gugling sendiri ya...) . Karena kami tidak menginap di hotel tsb, kami langsung masuk ke halaman kiri hotel, tempat kolam renang berada. Alhamdulillah, karena sampai  masih pagi, maka kolam tsb seakan milik kami sampai sekitar jam 10an.

kolam renang dengan HTM 20rebu sajaaa... Ya ampuun, pop mienya juga cuma 8rebu, lebih murah dari harga popmie di kapal fery Selat Sunda.

Selain kolam renang di sini juga ada beberapa wahana lain baik yang gratis maupun yang berbayar.  Yang gratis contohnya lapangan mini futsal, jogging track dan terapi digigit ikan gitu. Kalau yang bayar ada memancing, menunggang kuda, dsb.

ini niiih... tinggal pilih mau yang mana

Ini Faiz dan Teteh di taman

Ini anak-anak nyelupin kaki di kolam yang penuh ikan gitu. Asal kaki masuk aja, bahkan tangan juga, si ikan langsung ngerubutin.

lihat tuh ikannya kecil kecil

Karena hari menjelang siang, kami bersiap siap ke Cirebon. Tapi sebelum ke Cirebon, kami belok dulu ke Linggarjati, melihat eh tepatnya melewati komplek gedung tempat Perjanjian Linggarjati di adakan. Seorang teman sampai berceletuk, subhanallah, gimana ya.. para pejuang dulu bisa sampai di tempat tersebut, lha wong sekarang aja lokasinya masih jauh dari kota. Tapi udara di Linggarjati itu sejuuuuuk... lho... kayaknya emang pas buat perundingan ya.. adem, nggak panas. Sayang nggak sempat popotoan di Linggarjati

Di Cirebon, rencananya kami akan makan empal gentong. Empal gentong ini salah satu masakan khas Cirebon. Semacam gulai gitu. Isinya ada yang daging, jeroan atau campuran daging dan jeroan. Dan aku baru tau, ternyata ada juga empal asem, jadi empal gentong tanpa santan. Semacam sop gitu kali ya... soalnya aku nggak nyicip yang empal asem ini.

penampakan empal gentong dan empal asem
Empal Gentong H. Apud

Setelah kenyang, perjalanan berlanjut ke sentra batik Trusmi. Kami tidak belanja di sana, melainkan ke salah satu toko bernama Wening di jalan Trusmi Kulon Plered.  Suasananya rumahan. Kami masuk toko dengan melepas alas kaki, trus dilayani sambil lesehan. Pramuniaganya pun ramah ramah. Daan, setiap item yang kita beli, masih didiskon lagi dari harga yang tertera. Asyyikkk kaan (besok aku dapat kiriman batik nih).
Setelah puas milih milih batik (milih doang, soalnya jalannya tanggal 31 boooo... di puncak kalender), kami menuju pasar pagi. Di sana jajan oleh oleh Cirebon. Kue gapit aneka rasa, trus  kerupuk melarat yang aneka warna, kerupuk upil (serius namanya kerupuk upil), kerupuk kulit / dorokdok, kerupuk kulit ikan,   daaan sirup tjampolay tentu saja.

Hari menjelang malam maka dan kami harus segera kembali ke Bandung. Masih sempat mampir makan malam di warung tenda pinggir jalan. Sampai Bandung tengah malam, badan tepar tapi hati kami seakan dipenuhi bunga bunga yang sedang mekar :D

Lihat, wajah-wajah yang cerah itu. Anak-anak disumputin dulu



31 komentar:

  1. Jalan-jalannya seru banget yaaaaaaa.... sayang gak bisa melipir sampai ke magelang dan sekitarnya, hehehe
    Sekarang dan selesai capeknya mbak?? Semoga semua segera sehat mbak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa... alhamduliillaaah... doanya aja, semoga suatu saat bisa sampai magelang yogya temanggung dsk.
      makasih doanya.. Amiiin

      Hapus
  2. Balasan
    1. mau yang santen apa yang bening mbak ?

      Hapus
  3. Ada kolam terapi ikan juga ya, Mba. Cukup lengkap lah. . .

    Saya mau cari tahu Kue Gapit. Kue yang digapit udu yaaa? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jenenge kue gapit, mestine sing digapit ya.. hahaha..
      mlaku-mlaku meng cirbon yuuu

      Hapus
  4. saya belum pernah ke cirebon tapi pengen banget karena penasaran dengan sentra batik trusmi nya...sayang mba esti gak majang foto saat di sana heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Rinaa...haha. .ini ebo ebo keasyikan belanja, takjub sama barang2 di butik tsb. Jadi pas saya tanya, ternyata memang gak ada satupun yang punya foto pas kita di Trusmi. xixixi

      Hapus
  5. nikmat banget tuh empal gentongnya

    BalasHapus
  6. aduh teteh empal gentongnya bikin ngiler abdi

    BalasHapus
  7. kayanya dua2nya enak yah, saya jadi pengen nyoba, salam perkenalan ya bu, jangan lupa kalau ada waktu maen ketempat saya ^_^

    BalasHapus
  8. teteehh empal gentongna menggiurkan, jadi laper hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya .. apalagi bacanya siang siang gini

      Hapus
  9. Udah deket ke rumah Orin (eh...rumah ortu sih ya :P) padahal mah Teh hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaaah.... coba dekat rumah orin, kopdaran deh kita

      Hapus
  10. Mbak, percayalah aku bingung. Kenapa ada ayuk, ada teteh di keluarga Mbak? Ayuk maksudnya kakak perempuan, kan? Apa biar adil ada Palembangnya ada Sundanya? Hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ceritanya panjaaaang...., mertuaku kan Jawa+Palembang yang tinggal di Lampung, aku sendiri Jawa.
      Jadi kelima anakku pakai warna nusantara, Mbak (Jawa), Kyai (Lampung), Ayuk (Palembang), Teteh (karena lahir di Jabar), cuma Faiz yang belum punya panggilan yang puguh. sekarang masih ganti2 ...

      Hapus
  11. Ihhhh... seneeeng banget bisa kumpul bareng2 begini... Dan bikin aku jadi mupeng ke bandung :-)

    BalasHapus
  12. wah pasti sangat melelahkan ya kalau jalan-jalan jauh banget getu ya kak, tapi seneng juga bisa rekreasi bareng keluarga :)

    BalasHapus
  13. Wah.. ngeliat foto ikan2 yang ngerubutin tangan/kaki itu.. saya gak kuat tuh. Pernah nyoba, langsung saya tarik kaki dari kolam. Haha... Geli banget

    BalasHapus
  14. salah mau empal asemnya saja ah #salah pokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi... sayangnya daku belum nyoba empal asem, jadi nggak bisa ngrekomendasiin

      Hapus
  15. belum pernah ke Linggarjati, pengen banget deh kesana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo Maak.. kesana.. ada taman wisata dan hutan wisatanya juga lhooo.. dekat rumah tempat perjanjian tsb

      Hapus
  16. saya juga suka jalan jalan kak :)

    ikutan lomba yuk di blog dicuekin.com :D

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Kesan