Jumat, 23 Oktober 2015

Berenang di Apartemen Gateway Cicadas Bandung

Seumur-umur aku belum pernah masuk sendirian ke tempat-tempat yang terlihat megah macam hotel atau apartemen gitu. Entah kenapa ada rasa minder atau apa gitu ... Soalnya tampang aku kan pikarunyaen (silakan search sendiri artinya). Yakali, soal pisang nggoreng aja temen aku beli satunya seribuan pas aku beli dikasih satunya limaratusan. Trus pernah pas aku piket nerima SPT tahunan di BTPN masa ada kakek kakek pensiunan yang tiba tiba ngasih aku uang seratus ribua katanya inget sama cucunya. Kutolak tentu saja... apalagi estrinya ngeliatin. hihi ternyata bukan semata faktor aku, tetapi kakek itu  juga udah pikun. hihi... Ya intinya mungkin wajah aku nggak meyakinkan dan akunya juga nggak pedean kali yaa...

Nah ke Apartemen Gateway ini juga awalnya nggak pede, tapi karena waktu itu ada @idaidho tinggal di sana ya aku pede pedein aja. Pada saat awal berdirinya, masuk apartemen sini bebas bebas aja, artinya kita mau turun di lantai berapa aja bisa, langsung nyari room yang kita tuju. Tetapi belakangan mungkin untuk alasan keamanan, kita harus punya kartu akses untuk bisa keluar dari lift. Palingan ya panggil tuan rumah gituu... Buat njemput di bawah.

Tapiii.... Ada lantai yang aksesnya terbuka yaitu ke lantai 3 di mana terdapat public area. Di sana ada playground, kolam renang dan lapangan. Kalau kalian pedean ya bisa aja langsung masuk gerbang, ambil tiket parkir, ke area parkir trus cari liftlah di pojok-pojoknya. Kalau bingung ya nanya nanya dikit sama pemilik toko yang ada di pinggir pinggir area parkir di basement. Mau ke kolam renang, pasti deh ditunjukin.

Nah waktu itu aku sekalian arisan sama Tri sama Mamak Sondang juga beserta anak anak janjian sama tante Ida mau berenang. Sebenarnya renang disini gratis buat penghuni aja, cuman karena penghuninya jarang yang renang, jadi ada penghuni-penghuni lain yang ngajak temennya berenang di sono. Macam idaidho ini. Sekalinya ngajak juga rombongan. Anakku aja 2, tapi Faiz doang yang mau renang, anak Tri tiga tapi cuma Nara yang berenang, dan anak Mamak tiga tiganya berenang karena mereka kebetulan pulang dari Lembang dan bawa baju renang pula.  Mau bayar juga nggak ada loket penjualan karcisnya #alesan.
Alhamdulillaaah, anakku ngerasain berenang di apartemen. Udah gitu sepiiii, jadi berasa kolam renang pribadi. Sayangnya air dingin jadi Ummi gak berani nyebur. hehe

pintu gerbang/gapura apartmen. sekarang udah lebih bagus lagi
makan mendoan di pinggir kolam hehe
Faiz dan the GETs lagi pada renang
play ground dekat kolam renang

9 komentar:

  1. "Yakali, soal pisang nggoreng aja temen aku beli satunya seribuan pas aku beli dikasih satunya limaratusan" --> ummi punten ih, jd seseurian pas bagian ini hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iiih... da emang beneran terjadi itu lhooo... aku juga heran kenapa... karena itu pisgor untuk camilan satu seksi dan dibeli pake uang kas, besok besoknya aku terus yang kebagian beli..

      Hapus
  2. aaaak... enak yo mbaaa.. berasa kolam renang pribadi kalo sepi gitu.. apalagi geratis! :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaaaak pake banget... Sayangnya mba Idaidho udah nggak tinggal di situ lagi jadi dah gak bisa numpang renang lagi hihi

      Hapus
  3. mbak hahaha itu karena kau keliatan muda kayak anak kicik kurang jajan makanya pisgornya dikasih gopek. Ini baru diposting hari gini, kayak aku juga ya #verylatepost

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaah... Mamak mau bikin tampang memelas aja gak tega yaaa... Jadi dibilang tapang anak kecil kurang jajan hahaha...ini posting kejar setoran maaak

      Hapus
  4. Penghuninya memilih utk bobok manis, ketimbang renang, Mbak.

    Btw, kalau aku yg dikasih uang, ngga sanggup untuk menolak. Hahaha

    BalasHapus
  5. bagus la gan.. bisa ngerasain berenang di apartemen..
    rasanya enak ya gan..

    BalasHapus

Silakan Tinggalkan Kesan